Sukses

Juventus adalah klub sepakbola asal Italia

Informasi Klub

  • Tahun berdiri1897
  • MarkasJuventus Stadium, Torino (kapasitas 41.000 orang)
  • JulukanLa Vecchia Signora, Bianconeri, The Old Lady
  • Warna kaoshitam dan putih
  • ManufakturAdidas
  • Sponsor SeragamJeep
  • ManajerMassimiliano Allegri
  • PemilikEduardo Agnelli
  • Pencetak gol terbanyak sepanjang masaAlessandro Del Piero

Prestasi

  • Juara Seri A34 kali; 1905, 1925-1926, 1930-1931, 1931-32, 1932-1933, 1933-34, 1934-35, 1949-1950, 1951-1952, 1957-58, 1959 -60, 1960-61, 1966-1967, 1971-1972, 1972-73, 1974-75, 1976-1977, 1977-78, 1980-81, 1981-82, 1983-84, 1985-86, 1994-1995 , 1996-97, 1997-98, 2001-02, 2002-03,2004-05, 2005-06, 2011-12, 2012-13, 2013-14, 2014-15, 2015-16
  • Juara Coppa Italia11 kali; 1937-38 1941-42, 1958-59, 1959-1960, 1964-65, 1978-79, 1982-83, 1989-90, 1994-1995, 2014-15, 2015-16
  • Juara Liga Champions2 kali; 1984-85, 1995-1996
  • Juara Piala Winners1 kali; 1983-1984
  • Juara Piala UEFA/Liga Europa)3 kali; 1976-1977, 1989-1990; 1992-1993
  • Juara Piala Interkontinental2 kali; 1985, 1996
  • Juara Piala Super Eropa2 kali; 1984, 1996

Juventus, Football Club biasa disebut sebagai Juventus dan popular dengan nama Juve adalah klub sepak bola profesional Italia yang berbasis di Turin, Piedmont. Klub sepak bola ini adalah yang tertua ketiga di Italia dan telah menghabiskan sebagian besar sejarahnya, dengan pengecualian pada musim 2006–07, di atas klasemen Divisi Pertama (dikenal sebagai Serie A sejak 1929).

Didirikan pada tahun 1897 sebagai Sport Club Juventus oleh sekelompok siswa muda di kota Turin, yang dipimpin oleh Eugenio Canfari dan saudaranya Enrico, klub ini kemudian dikelola oleh industrialis keluarga Agnelli sejak tahun 1923, yang merupakan kemitraan olahraga tertua di Italia, sehingga membuat Juventus menjadi klub profesional pertama di negara itu.

Seiring waktu, klub telah menjadi simbol dari budaya bangsa dan Italianità karena tradisi mereka sukses, beberapa di antaranya memiliki dampak yang signifikan dalam masyarakat Italia, terutama pada tahun 1930-an dan dekade pertama pasca-perang yang sekaligus mempengaruhi politik ideologis dan asal sosial ekonomi simpatisan klub. Hal ini tercermin antara lain, dalam kontribusi klub untuk tim nasional sepak bola Italia sejak paruh kedua tahun 1920-an yang kemudian diakui sebagai salah satu yang paling berpengaruh dalam sepak bola internasional karena turut berperan penting dalam kemenangan Piala Dunia 1934, 1982 dan 2006. Basis penggemar klub ini lebih besar daripada klub sepak bola Italia lainnya dan merupakan salah satu yang terbesar di seluruh dunia. Dukungan untuk Juventus tersebar luas di seluruh negeri dan luar negeri, terutama di negara-negara dengan keberadaan yang signifikan dari imigran Italia.

Juventus secara historis adalah klub paling sukses di sepak bola Italia dan salah satu yang paling penting secara global. Secara keseluruhan, mereka telah memenangkan lima puluh lima gelar resmi di pentas nasional dan internasional, lebih dari klub Italia lainnya: rekor dua puluh sembilan gelar liga, rekor sembilan piala Italia, rekor enam piala super nasional, dan dengan sebelas gelar dalam konfederasi dan antar-konfederasi kompetisi (dua Piala Interkontinental, dua Liga Champions UEFA, satu Piala Winners UEFA, rekor tiga Piala UEFA, satu Piala Intertoto UEFA dan dua Piala Super UEFA) klub saat ini di peringkat keempat di Eropa dan kedelapan di dunia dengan paling banyak trofi yang dimenangkan.

Juventus juga menjadi salah satu klub sepak bola Italia dengan jumlah fans terbesar, dan diperkirakan ada 170 juta orang didunia yang juga menjadi fans Juve. Klub ini menjadi salah satu pencipta ide European Club Association, yang dulu dikenal dengan nama G-14, yang berisikan klub-klub kaya Eropa. Klub ini juga menjadi penyumbang terbanyak pemain untuk tim nasional Italia.

Pada dekade 1980-an di bawah manajemen Giovanni Trapattoni, klub imi berhasil meraih tiga belas piala resmi dalam sepuluh tahun sampai tahun 1986, termasuk enam gelar liga dan lima gelar internasional; Juventus menjadi klub pertama dalam sejarah sepak bola Eropa telah memenangkan tiga kompetisi utama yang diselenggarakan oleh UEFA: Piala Champions Eropa, (sekarang sudah tidak berfungsi) Piala Winners dan Piala UEFA (sisi Italia dan Eropa Selatan pertama yang memenangkan turnamen). Setelah kemenangan mereka di Piala Interkontinental pada tahun yang sama, klub juga menjadi yang pertama dalam sejarah sepak bola—dan tetap menjadi satu-satunya saat ini—telah memenangkan semua kemungkinan di kompetisi resmi UEFA dan gelar juara dunia. Menurut sepanjang masa ranking diterbitkan pada tahun 2009 oleh Federasi Internasional Sejarah Sepak bola dan Statistik, organisasi yang diakui oleh FIFA, berdasarkan kinerja klub dalam kompetisi internasional, Juventus adalah klub terbaik Italia dan kedua di Eropa abad ke-20.

Sejak 2006 klub ini bermarkas di Stadio Olimpico di Torino yang menggantikan markas sebelumnya yaitu Stadion Delle Alpi yang dirobohkan dan dibangun ulang sebagai stadion baru bernama Juventus Stadium. Juventus resmi memakai stadion baru mereka tesebut pada awal September 2011

Juventus mempunyai beberapa rival utama di Italia. Pertama adalah klub sekota, FC Torino, di mana setiap pertandingan derbi melawan Torino selalu dijuluki Derby della Mole (Derby dari Torino) yang berawal sejak tahun 1906 di mana lucunya Torino sendiri didirikan oleh mantan-mantan pemain Juventus.

Rival Juve yang lain di Italia adalah Internazionale; pertandingan Juve vs. Inter dijuluki sebagai Derby d'Italia (Derby dari Italia). Sampai akhir musim 2006 ketika Juve terlempar ke seri-B, Inter dan Juve merupakan dua tim yang tidak pernah terdegradasi ke seri-B. Dua klub ini juga menjadi klub dengan fans terbesar di Italia, sejak pertengahan 1990-an. Juve juga memiliki rival dengan AC Milan, AS Roma dan AC Fiorentina.

Sementara untuk kawasan Eropa sendiri, rival utama Juventus adalah Manchester United FC dari Inggris dan FC Bayern Munich dari Jerman, di mana keduanya sangat sering sekali bertemu di ajang Liga Champions Eropa. Satu lagi rival utama Juventus di Eropa adalah Liverpool FC. Khusus Liverpool, tifosi Juve tidak akan pernah melupakan tragedi kerusuhan Heysel 1985 (final Liga Champions 1985), di mana sekitar 30 orang lebih pendukung Juventus tewas di stadion yang berada di Belgia tersebut.


Kiper

1 - Gianluigi Buffon (Italia)
25 - Neto Murara (Brasil)
32 - Emil Audero (Italia)

Defender

3 - Giorgio Chiellini (Italia)
4 - Mehdi Benatia (Maroko)
12 - Alex Sandro (Brasil)
15 - Andrea Barzagli (Italia)
19 - Leonardo Bonucci (Italia)
23 - Dani Alves (Brasil)
24 - Daniele Rugani (Italia)
26 - Stephan Lichtsteiner (Swiss)
33 - Patrice Evra (Prancis)
- Paolo De Ceglie (Italia)
- Federico Mattiello (Italia)

Midfielder

5 - Miralem Pjanic (Bosnia-Herzegovina)
6 - Sami Khedira (Jerman)
8 - Claudio Marchisio (Italia)
11 - Hernanes (Brasil)
18 - Mario Lemina (Gabon)
22 - Kwadwo Asamoah (Ghana)
27 - Stefano Sturaro (Italia)
38 - Rolando Mandragora (Italia)
- Juan Cuadrado (Kolombia)

Forward

9 - Gonzalo Higuain (Argentina)
17 - Mario Mandzukic (Kroasia)
20 - Marko Pjaca (Kroasia)
21 - Paulo Dybala (Argentina)

Menurut Allegri, Skuat Juventus Sudah Pas

Sukses membawa Juventus memenangi Scuddeto 2015-2016, Allegri menyebutkan bahwa komposisi skuat Juventus sudah pas. Pernyataannya dibuktikan dengan berhasil membawa Juve unggul 2-1 atas Tottenham Hotspur pada laga pra musim (26/7/2016)

Setelah memboyong Gonzalo Higuain dengan harga lebih dari 1 triliun, La Vecchia Signora juga mendatangkan Mehdi Benatia dari Bayern Munchen dan Dani Alves dari Barcelona untuk memperkuat lini belakang. Paul Dybala dan Paul Pogba juga akan membuktikan performanya pada sektor tengah dan depan Juventus.

Hanya Menang Tiga Laga Serie A

Meski bursa transfer Juventus cukup agresif musim ini, Nyonya Tua harus rela hanya memenangi tiga kemenangan dari sepuluh pertandingan pada laga pembuka serie A. Allegri dengan tegas mengatakan tidak ingin melihat timnya melakukan hal yang sama pada musim 2016-17.

"Kami butuh menampilkan segala hal yang memang harus dilakukan, juga kerendahan hati karena kami tak bisa mencapai sebuah keberhasilan tanpa kerja keras." Sebut Massimiliano Allegri. Manajer Juventus tersebut juga mengatakan akan melakukan pendekatan yang berbeda pada laga-laga akhir menyambut gelaran musim baru.