Sukses


5 Kesialan Pesepak Bola Beken yang Membuyarkan Mimpi Mereka Jadi Juara: Kylian Mbappe Jangan Menangis, Kamu Tidak Sendirian

Bola.com, Jakarta - Lebih sering daripada tidak, olahraga ditentukan oleh momen tunggal. Saat-saat tunggal itu bisa menjadi pembeda antara ekstasi kolektif atau kesedihan kolektif.

Sepak bola pun tidak berbeda, seperti yang sudah sering kita lihat bagaimana momen inspirasi atau kegilaan tunggal bisa menjadi perbedaan antara kemenangan dan kekalahan pada laga krusial.

Ingatlah kembali final Liga Champions 2002, ketika tendangan voli kaki kiri yang luar biasa dari Zinedine Zidane terbukti menjadi pemenang bagi Real Madrid pada saat melawan Bayer Leverkusen.

Zidane sendiri adalah penerima manfaat dari beberapa kegilaan 16 tahun kemudian di turnamen yang sama, sekarang sebagai manajer Real Madrid. Loris Karius dari Liverpool menjalani mimpi buruk di Kyiv, dan Los Blancos telah memenangkan gelar ketiga berturut-turut, mengalahkan The Reds 3-1 di final.

Berikut ini kita tengok kesialan yang menimpa sejumlah pemain top yang berujung pahit: tim yang dibelanya gagal juara. Apesnya kalian!

2 dari 7 halaman

Andriy Shevchenko

Milan bermain imbang di waktu normal final Liga Champions 2005 melawan Liverpool di Istanbul. Pasukan Carlo Ancelotti unggul 3-0 saat jeda, namun Liverpool menyamakan kedudukan.

Milan akhirnya mengambil kendali permainan, dan terus menciptakan beberapa peluang yang sangat bagus, hanya untuk tidak menghabisinya. Namun, di babak kedua perpanjangan waktu, Shevchenko memiliki kesempatan untuk memastikan final, tetapi dia tidak bisa, mungkin merupakan indikasi bahwa trofi itu hanya akan diberikan ke Liverpool malam itu.

Setelah umpan silang dari Serginho, superstar Ukraina itu melakukan sundulan ke gawang, yang berhasil ditangkis oleh kiper Liverpool Jerzy Dudek, tetapi Shevchenko menerkam rebound tersebut, dan hanya berjarak satu meter dari gawang.

Dia melakukan tembakan tepat sasaran, tapi entah bagaimana Dudek meletakkan tangannya di tempat yang tepat, dan bola dibelokkan ke atas mistar untuk menghasilkan sepak pojok ke Milan.

Pertandingan akhirnya berlanjut ke adu penalti, di mana tendangan penalti Shevchenko yang menentukan diselamatkan oleh Dudek, saat Liverpool memenangkan gelar Liga Champions UEFA kelima mereka.

3 dari 7 halaman

Arjen Robben

Belanda dan Spanyol bersaing ketat di final Piala Dunia FIFA 2010, dengan kedua negara ingin memenangkan gelar dunia pertama mereka, di Stadion Soccer City di Johannesburg.

Itu sebagian besar adalah final yang sangat cerdik, dengan kedua tim dimengerti tidak mau terlalu ekspansif dengan risiko membiarkan hal-hal terbuka di belakang, untuk dieksploitasi oleh penyerang ganas seperti David Villa dan Arjen Robben.

Meski begitu, Robben memiliki dua peluang besar satu lawan satu dengan Casillas di pertandingan itu. Yang pertama berhasil diselamatkan oleh kaki kiper Spanyol yang terus berlari dan bola melebar dari gawang.

Ketika Robben mendapat kesempatan serupa, Anda akan mengandalkannya untuk mengubur peluang, tetapi tim ini dia melakukan sentuhan yang sedikit berat, dan Casillas lagi-lagi bisa bergegas keluar dan menahan tembakan sebelum kerusakan bisa dilakukan.

Akhirnya, pertandingan berlanjut ke perpanjangan waktu, dan dua menit sebelum itu berakhir, Andres Iniesta muncul untuk mencetak salah satu gol paling signifikan dalam sejarah sepak bola Spanyol.

Robben menyesali kesalahannya. Seandainya saja ia tidak membuang peluang emas untuk mencetak gol.

 

4 dari 7 halaman

Kylian Mbappe

Pada final Liga Champions 2019-2020, PSG menghadapi Bayern Munchen. Mereka berharap mengakhiri dahaga panjang gelar yang satu ini.

Pada paruh pertama permainan, PSG memiliki peluang besar, yang tidak bisa mereka konversikan menjadi gol.

Neymar dan Kylian Mbappe sama-sama memberikan peringatan dini kepada sang juara Jerman itu, dengan tembakan pemain Brasil itu diselamatkan oleh Manuel Neuer, dan penyerang cepat Prancis itu digagalkan oleh satu blok dari Joshua Kimmich.

Namun, saat babak pertama hampir berakhir, Mbappe diberikan kesempatan mencetak gol. Sial baginya ia kembali gagal.

Setelah diberi bola gratis oleh David Alaba di tepi area penalti, Mbappe bertukar umpan dengan Ander Herrera, dan berhadapan langsung dengan Neuer, tetapi tembakannya lemah sehingga bola jatuh ke pelukan Neuer.

Akhirnya, PSG akan menyesali kesalahan itu, karena sundulan Kingsley Coman di pertengahan babak kedua terbukti cukup bagi Bayern untuk merayakan keberhasilan keenam mereka di kompetisi ini.

 

5 dari 7 halaman

Lagi-lagi Arjen Robben

Ini seharusnya menjadi malam terbesar dalam sejarah Bayern Munchen. Mereka memainkan final Eropa di rumah mereka - di Allianz Arena. Semuanya sesuai rencana, karena Thomas Muller membuat mereka unggul dengan sundulan di menit ke-83.

Mereka hanya harus melihat beberapa menit untuk mengangkat gelar Liga Champions. Tapi sundulan Didier Drogba dari sepak pojok Juan Mata di menit ke-88 membawa permainan ke perpanjangan waktu.

Drogba hampir berubah dari pahlawan menjadi penjahat di perpanjangan waktu, karena ia melanggar Franck Ribery di dalam kotak, dan memberi Robben kesempatan untuk mengubah penalti dan menempatkan Bayern di depan.

Sebaliknya, tendangan penalti pemain Belanda itu dilakukan dengan hati-hati, dan cukup mudah bagi Petr Cech untuk tertinggal dan menyelamatkan.

Akhirnya, pertandingan berlanjut ke adu penalti, di mana Chelsea menang 4-3, setelah Ivica Olic dan Bastian Schweinsteiger absen untuk Bavarians, untuk mengimbangi Juan Mata yang kehilangan tendangan penalti pertama untuk klub London itu.

6 dari 7 halaman

Gonzalo Higuain

Pada malam  final Piala Dunia 2014, Gonzalo Higuain adalah sosok yang sial, karena Argentina akhirnya harus membayar ketidakmampuannya mengkoversikan peluang emas menjadi gol di depan gawang.

Di awal-awal permainan, Higuain memanfaatkan sundulan belakang yang sangat buruk dari Toni Kroos, dan langsung mengarah ke gawang melawan Neuer. Tapi, pendekatannya terhadap bola lambat dan lesu, dan memungkinkan bek Jerman beberapa saat untuk mendekatinya.

Pada saat Higuain bersiap menarik pelatuknya, Mats Hummels akhirnya hampir berada di sisinya. Hal itu memaksa pemain Argentina itu sedikit panik, dan tembakannya akhirnya jauh dari sasaran.

Beberapa menit kemudian, Higuain menguasai bola di belakang gawang, tetapi dianulir karena dia offside. Dia tidak memiliki peluang yang lebih nyata untuk menebus kesalahan awal, karena Jerman akhirnya memenangkan pertandingan di perpanjangan waktu.

Mario Gotze menyelesaikan umpan silang Andre Schurrle di babak kedua perpanjangan waktu sudah cukup untuk memberi Jerman gelar Piala Dunia, dan membuat Higuain, Lionel Messi, dan Argentina menunggu lebih lama jika mereka harus mengubur hantu-hantu turnamen internasional sebelumnya untuk La Albiceleste.

Sumber: Sportskeeda

7 dari 7 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer