Sukses


Liga Italia: Ogah Kontraknya Diputus, Maurizio Sarri Makan Gaji Buta di Juventus

Bola.com, Turin - Maurizio Sarri masih menjadi beban untuk Juventus. Gaji dari pelatih berusia 61 tahun itu tetap dibayar secara rutin oleh Si Nyonya Tua, julukan tim ini.

Padahal, Juventus telah memecat Sarri pada musim panas lalu. Namun, mantan pelatih Chelsea ini tidak sepakat dengan pemutusan kontrak.

Sarri melatih Juventus pada 2019/2020. Dia diikat dengan kontrak selama tiga tahun. Semusimnya, ia menerima gaji sebesar 6 juta euro atau setara dengan Rp100 miliar.

Meski mampu mempertahankan gelar Serie A, pencapaian itu tidak cukup untuk Sarri. Eks arsitek Chelsea ini tetap diberhentikan Juventus. Posisinya digantikan oleh Andrea Pirlo.

Football Italia melaporkan, minimal hingga akhir musim ini, gaji Sarri masih menjadi tanggungan Juventus. Kedua belah pihak baru bisa bersepakat untuk mengakhiri kontrak jika sang pelatih telah menemukan persinggahan baru.

2 dari 3 halaman

Nyaris ke Fiorentina

Sarri sesungguhnya nyaris menjadi pelatih Fiorentina belum lama ini. Namun, ia kalah bersaing dengan Cesare Prandelli untuk mengisi posisi Giuseppe Lachini yang didepak.

Jika jadi menangani Fiorentina, maka ia harus memutus kontraknya dengan Juventus. Dengan kegagalan ini, Sarri masih berstatus sebagai pegawai nonaktif Si Nyonya Tua.

Tidak hanya gaji, Sarri juga akan menerima bonus di Juventus hingga akhir musim. Si Nyonya Tua baru bisa mengakhiri kontrak sang pelatih pada tahun ketiga dengan membayar kompensasi 2,5 juta euro (Rp42 miliar) dengan mengaktifkan klausul pada Maret 2021.

 

Sumber: Football Italia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Video Populer

Foto Populer