Sukses


UEFA Gencatan Senjata, Trio Pemberontak Liga Super Eropa Bebas

Bola.com, Jakarta - UEFA telah mengakhiri sengketa hukum melawan Barcelona, Juventus dan Real Madrid atas keterlibatan mereka dalam Liga Super Eropa.

Klub-klub itu termasuk di antara 12 anggota pendiri liga tandingan yang kemudian runtuh karena satu per satu mundur.

Ketiganya, yang menolak untuk meninggalkan proyek tersebut, sedang diselidiki karena potensi pelanggaran terhadap kerangka hukum UEFA.

UEFA justru mengatakan sekarang seolah-olah persidangan tidak pernah dibuka.

"Badan Banding UEFA telah menyatakan hari ini proses tersebut batal demi hukum," bunyi pernyataan UEFA, dikutip dari BBC, Selasa (28/9/2021).

Langkah itu dilakukan setelah pengadilan di Madrid memutuskan bahwa UEFA seharusnya tidak menghukum tiga klub yang tersisa.

UEFA juga mengatakan belum akan mengumpulkan denda yang disepakati dengan sembilan klub Liga Super lainnya, yakni Arsenal, Chelsea, Liverpool, Manchester City, Manchester United, Tottenham, Atletico Madrid, Inter Milan dan AC Milan. Klub-klub Inggris telah menyetujui pembayaran gabungan sebesar 22 juta paun pada bulan Juni.

2 dari 3 halaman

Terganjal Perdagangan Bebas Eropa

Barcelona, Real Madrid dan Juventus mendapat dukungan dari pengadilan di Madrid, yang pada bulan April memutuskan UEFA tidak dapat mengambil tindakan apa pun terhadap Liga Super karena itu merupakan pelanggaran hukum perdagangan bebas Eropa.

Kasus itu lalu dirujuk ke Pengadilan Eropa untuk keputusan apakah UEFA memang memiliki hak tersebut.

Namun, saat kasus tersebut berlanjut di pengadilan Eropa, UEFA menanggapi permintaan pekan lalu oleh hakim Madrid untuk menangguhkan proses sanksi terhadap tiga klub itu memutuskan untuk mengakhiri pengejaran hukum terhadap mereka.

3 dari 3 halaman

Statemen UEFA

Pengadilan Madrid memberi UEFA waktu lima hari untuk mencabut semua sanksi terhadap klub pendiri.

“UEFA mencatat surat yang dikirim hari ini oleh Badan Banding UEFA independen di mana proses disipliner yang telah dibuka terhadap FC Barcelona, ​​​​Juventus FC dan Real Madrid CF untuk potensi pelanggaran kerangka hukum UEFA sehubungan dengan Proyek Liga Super telah dinyatakan batal demi hukum, tanpa prasangka apa pun, seolah-olah prosesnya tidak pernah dibuka."

“UEFA mencatat bahwa deklarasi yang dibuat oleh Badan Banding UEFA mengikuti pemberitahuan resmi yang dibuat kepada UEFA tentang perintah pengadilan yang memberi UEFA beberapa hari untuk mengklarifikasi kepatuhannya terhadap keputusan Pengadilan Niaga Madrid No. 17."

“UEFA memahami mengapa proses disipliner dinyatakan batal demi hukum. UEFA selalu bertindak dengan itikad baik dan cukup memahami bahwa keputusan oleh badan disipliner independen, Badan Banding UEFA, untuk menangguhkan proses disipliner sepenuhnya sesuai dengan Perintah Pengadilan dari Pengadilan Niaga Madrid No. 17, dan mengingat bahwa tiga klub yang disebutkan telah diterima di kompetisi klub UEFA. UEFA mempertahankan pandangannya bahwa mereka selalu bertindak tidak hanya sesuai dengan statuta dan peraturan, tetapi juga dengan hukum Uni Eropa, Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia dan hukum Swiss sehubungan dengan apa yang disebut proyek Liga Super. UEFA tetap percaya diri dan akan terus mempertahankan posisinya di semua yurisdiksi terkait."

“Sehubungan dengan Deklarasi Komitmen Klub yang diterima UEFA pada Mei 2021 dari 9 dari 12 Klub yang bertindak sebagai pendiri dari apa yang disebut proyek Liga Super Eropa, dan dengannya 9 Klub tersebut telah memberi tahu UEFA tentang keputusan sepihak mereka untuk menarik diri dari Liga Super Eropa. apa yang disebut proyek Liga Super, UEFA telah memberi tahu 9 Klub bahwa mengingat proses Pengadilan yang tertunda di Madrid, dan untuk menghindari komplikasi yang tidak perlu, UEFA tidak akan meminta pembayaran berapa pun jumlah yang ditawarkan dalam Deklarasi Klub bulan Mei, selama proses Pengadilan di Madrid yang melibatkan, antara lain, UEFA masih tertunda."

“UEFA jelas akan terus menghormati dan menghormati semua pengaturan kontrak yang dibuat dengan 9 Klub tersebut, setelah menerima Deklarasi yang disebutkan di atas."

"UEFA akan terus mengambil semua langkah yang diperlukan, sesuai dengan hukum nasional dan UE, untuk membela kepentingan UEFA dan semua pemangku kepentingan sepak bola." 

Sumber: UEFA, BBC

Video Populer

Foto Populer