Sukses


Kiprah 2 Pemain Argentina di PSM: Hanya Numpang Lewat dan Tanpa Trofi

Bola.com, Makassar - Sejak mulai membuka kran pemain asing di Liga Indonesia 1995-1996, PSM Makassar termasuk klub yang doyan menggunakan jasa pemain asing asal Amerika Latin.

Tercatat 18 pemain asal kawasan itu yang pernah berkostum Juku Eja, termasuk dua gelandang serang berpaspor Argentina, Claudio Damian Pronetto dan Robertino Gabriel Pugliara.

Secara teknis, keduanya memiliki kualitas diatas rata-rata. Alasan itulah yang membuat manejemen PSM mengontrak mereka untuk mengnagkat prestasi tim. Tapi, Pronetto dan Pugliara gagal bersinar PSM. Keduanya pun tak bertahan lama di Juku Eja.

Pronetto misalnya. Sukses membawa Deltras Sidoarjo menembus 8 Besar Liga Indonesia 2007 jadi modal Pronetto datang ke Makassar. Ia diplot sebagai pelayan duet Aldo Baretto dan Julio Lopez di lini depan.

Di formasi awal, Pronetto bermain sebagai penyerang sayap kiri. Saat pertandingan berjalan, Pronetto lebih kerap berdiri dibelakang dua striker. Malah, tak jarang Pronetto bermain sebagai striker bila Aldo atau Julio absen.

Secara materi pemain, PSM layak masuk dalam kandidat juara Liga Super Indonesia 2008-2009. Selain trio Amerika Latin, PSM juga memakasi jasa duet Timnas Togo, Ali Khaddafi dan Oudja Lantame.

Di deretan pemain lokal ada Syamsul Chaeruddin, Irsyad Aras dan Samsidar yang berstatus pemain Timnas Indonesia. Namun, masalah internal tim jadi kendala. Khususnya pembayaran gaji dan bonus yang kerap tidak sesuai jadwal.

Dana operasional tim mengandalkan APBD membuat manejemen tidak leluasa bergerak karena takut melanggar aturan. Alhasil, situasi internal tim kerap bergejolak.

Pada musim itu, PSM dua kali mengganti pelatih. Pelatih asal Bulgaria, Radoy Minkovski yang menangani tim pada awal musim didepak dan digantikan oleh Raja Isa (Malaysia). Raja Isa pun tak lama di Juku Eja. Ia memutuskan mundur dengan alasan bertanggungjawab dengan hasil minor tim.

Peran Raja pun sebagai pelatih diambil alih oleh Hanafing yang sebelumnya menjadi asisten pelatih. Pada akhir musim, PSM hanya bisa bertengger di peringkat delapan.

Seperti diketahui, Persipura Jayapura yang sukses meraih trofi juara. Pencapaian minor ini membuat manajemen PSM melakukan cuci gudang di musim berikutnya. Semua pemain asing PSM dilepas, termasuk Pronetto.

2 dari 3 halaman

Pugliara Apes

Selepas Pronetto, PSM cukup lama tak memakai jasa pemain asal Argentina. Baru pada musim 2013-2014, PSM yang sudah menjadi milik Bosowa Grup mendatangkan Robertino Pugliara.

Sebelum ke PSM, Pugliara pernah memperkuat Persija Jakarta dan Persiba Balikpapan. Artinya, ia sudah berdaptasi dengan atmosfer sepak bola Indonesia.

Di bawah kendali Sadikin Aksa, PSM berharap bisa unjuk kemampuan di Liga Super Indonesia setelah lolos dari play-off Liga Primer Indonesia. Namun, jelang musim PSM teradang kendala.

Stadion Andi Mattalatta Mattoangin tak bisa jadikan markas karena tak lolos verifikasi PT Liga Indonesia selalu operator kompetisi. Terpaksa Juku Eja menggunakan Stadion Gelora Bung Tomo sebagai kandang. Alhasil, dukungan dari suporter tak maksimal. Penampilan Juku Eja jadi labil.

Pelatih berpaspor Jerman, Jorg Steinebrunner pun dipecat dan digantikan oleh Ruddy Keltjes. Tak hanya di sektor pelatih, sejumlah pemain pun dilepas pada pertengahan kompetisi, termasuk Pugliara yang beruntung Persipura mau menampungnya.

Situasi dan kondisi PSM saat itu berada dalam situasi sulit, Ruddy Keltjes memilih menjadi pelatih tim nasional U-21. Perannya digantikan Assegaf Razak.

Bersama Assegaf, PSM yang terpuruk di papan bawah sempat menggeliat dan nyaris menembus 8 Besar. Mereka hanya kalah tiga poin dari Persela Lamongan, peringkat empat Wilayah Timur yang mengoleksi 28 poin.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Bima Sakti Jelaskan Latihan Timnas Indonesia U-16 yang Berbeda di Tengah Pandemi COVID-19

Video Populer

Foto Populer