Sukses


Analisis 3 Faktor Kegagalan Timnas Indonesia U-19 Mengalahkan Qatar

Bola.com, Jakarta - Timnas Indonesia U-19 gagal memetik kemenangan saat melakoni uji coba kontra Qatar U-19 di Stadtion Velika Gorica, Zagreb, Kroasia, Minggu (20/9/2020) malam WIB. Duel ini berakhir dengan skor imbang 1-1.

Gol Timnas Indonesia U-19 dicetak oleh Saddam Gaffar lewat sundulan setelah memanfaatkan lemparan ke dalam kiriman Pratama Arhan pada menit ke-61. Sayang, jelang bubaran Qatar mendapat hadiah penalti yang dikonversi menjadi gol oleh Osamah Altairi.

Sebelumnya, Timnas Indonesia U-19 malah berhasil memetik kemenangan dengan skor 2-1 atas Qatar, Kamis (17/9/2020). Secara umum, Rizky Ridho dkk. tetap menunjukkan peningkatan performa menghadapi lawan yang sama.

Pelatih Shin Tae-yong menurunkan susunan pemain yang berbeda dibanding pertandingan tiga hari sebelumnya. Pemain pilar masuk dalam starting eleven. Bagas Kaffa, Witan Sulaeman, Brylian Aldama, hingga Supriadi tampil sejak menit pertama.

Arsitek asal Korea Selatan itu mencoba susunan pemain anyar dengan mencadangkan Irfan Jauhari dan David Maulana. Sayangnya, absennya kedua pemain itu membuat permainan Timnas Indonesia U-19 sedikit berubah.

Namun, Timnas Indonesia U-19 tetap bermain ofensif dengan memiliki banyak peluang emas. Organisasi antarlini juga semakin berjalan dengan baik. Hingga akhirnya, Saddam Gafar memecah kebuntuan pada babak kedua.

Kemenangan yang sudah di depan mata seharusnya bisa dipertahankan dengan permainan apik Timnas Indonesia U-19. Namun, Rizky Ridho yang melakukan pelanggaran di kotak terlarang memang tidak punya pilihan melihat pemain Qatar mampu melakukan penetrasi dan menembus pertahanan.

Ada beberapa catatan mengenai hasil imbang dalam pertandingan. Bola.com telah merangkum tiga faktor kegagalan anak asuh Shin Tae-yong saat menahan imbang Qatar U-19. Simak ulasannya:

2 dari 5 halaman

Suplai Bola Minim

Daftar susunan pemain Timnas Indonesia U-19 dalam pertandingan ini cukup mengejutkan melihat Shin Tae-yong mencadangkan David Maulana. Gelandang muda ini cukup menjadi andalan di lini tengah dengan umpan-umpan terukur yang dimilikinya.

Sebagai pengganti, Shin Tae-yong memasang Beckham Putra sebagai starter menggantikan tugas David Maulana. Hasilnya cukup apik. Pemain milik Persib Bandung itu mampu mengirim suplai bola ke lini depan. Sayang penyerang duo Braif Fatari dan Saddam Gaffar kerap gagal memanfaatkannya.

Beckham lantas ditarik keluar pada babak kedua diganti dengan David. Suplai bola jadi tak selancar sebelumnya dari lini tengah. Permainan juga lebih alot, meski beberapa kali mampu merebut bola dari penguasaan Qatar U-19.

Bola yang lebih banyak berputar di tengah lapangan membuat kedua tim sama-sama minim peluang. Para pemain Timnas Indonesia U-19 kurang sabar saat sudah mengambil alih kendali untuk membangun serangan.

3 dari 5 halaman

Antisipasi Menit Terakhir

Qatar U-19 melakukan tiga pergantian pemain depan sekaligus pada 10 menit jelang bubaran. Momen ini sebenarnya bisa dimanfaatkan Timnas Indonesia U-19 untuk berani menekan karena mereka belum padu.

Hal itu berhasil dilakukan saat menang 2-1 tiga hari sebelumnya. Gol Supriadi lahir akibat koordinasi lawan yang kurang baik.

Namun, situasi kali ini berbeda. Keberadaan para pemain yang baru dari bangku cadangan justru menambah tenaga Qatar U-19. Apalagi, tim lawan dalam kondisi tertinggal 0-1. Mereka berupaya untuk mencetak gol agar tak dipermalukan dua kali.

Upaya Qatar U-19 pun berhasil. Lini belakang Timnas Indonesia U-19 yang sempat bermain kompak selama pertandingan mampu ditembus oleh Qatar U-19. Kapten sekaligus Rizky Ridho menjatuhkan Mohammed Ali yang mampu masuk hingga ke jantung pertahanan.

Antisipasi upaya penetrasi dan agresivitas pemain lawan inilah yang menjadi masalah hingga lawan mencetak gol di titik putih. Menit-menit akhir menjadi momen krusial yang harus menjadi perhatian lagi.

4 dari 5 halaman

Salah Umpan

Koordinasi antarpemain Timnas Indonesia U-19 terlihat belum baik. Sepanjang laga, Qatar U-19 memang sangat mendominasi penguasaan bola. Seperti sebelumnya, Tim Garuda Muda memilih menunggu sambil mencari celah serangan balik.

Sayangnya, Supriadi dkk. masih kerap salah mengirim umpan saat sudah mengambil alih penguasaan bola. Hal itu membuat Qatar U-19 dengan mudah mendapatkan bola.

Selama hampir 90 menit, kesalahan umpan cukup paling sering terjadi, sehingga tidak banyak peluang yang berhasil mereka bukukan.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Kami:

Video Populer

Foto Populer