Sukses


5 Pelatih Berstatus Caretaker Tersukses di Premier League

Jakarta - Manchester United (MU) langsung menunjuk Ole Gunnar Solskjaer sebagai carataker alias pelatih sementara setelah memecat Jose Mourinho, Senin (17/12/2018). Solskjaer bukanlah sosok baru dalam sejarah Premier League dan Setan Merah, julukan MU.

Dia pernah memperkuat Manchester United pada 1996 hingga 2007, dengan torehan 126 gol dari 366 pertandingan di semua kompetisi.

Pria berusia 45 tahun itu mengakhiri kariernya bersama MU pada 2007. Ole Gunnar Solskjaer memutuskan gantung sepatu karena cedera yang berkepanjangan,

Pada 2010 dia diangkat menjadi pelatih klub Norwegia Molde. Dia membawa Molde menjuarai Liga Norwegia untuk pertama kali.

Dia dianggap sebagai "supersub" kakrena selalu datang dari bangku pengganti untuk mencetak gol terlambat. Momen Solskjaer di sepak bola datang pada injury time final Liga Champions UEFA 1999, ketika mencetak gol kemenangan di menit terakhir melawan Bayern Munchen. Dia menyelesaikan comeback luar biasa dan memenangkan The Treble untuk Setan Merah.

Sebelum Solskjaer ada banyak pelatih yang menjadi karataker di Premier League. Bahkan, mereka menuai sukses. Siapa saja? Lihat di halaman berikut.

2 dari 6 halaman

Guus Hiddink (Chelsea)

Pelatih legendaris asal Belanda Guus Hiddink pernah menjadi manajer sementara di Chelsea dalam dua kesempatan berbeda, dan keduanya berbuah hasil bagus. Meskipun begitu, Hiddink tak pernah mendapat kesempatan untuk menjadi manajer permanen di Stamford Bridge.

Hiddink pertama kali menangani The Blues pada musim 2008/09. Ia menggantikan Luis Felipe Scolari yang dipecat pada Februari 2009 setelah Chelsea tercecer di posisi ke-4 di Premier League.

Hiddink berhasil mendongkrak performa Chelsea. Meski The Blues hanya finis di posisi ke-3, timnya memenangkan 11 dari 13 pertandingan di liga dan mengantarkan mereka meraih juara FA Cup.

Tugas kedua Hiddink di Stamford Bridge mirip seperti Solskjaer di United. Ia harus membereskan kekacauan yang ditinggalkan Jose Mourinho setelah dipecat pada Desember 2015.

Hiddink mengambil alih Chelsea saat di posisi ke-16. Meski tidak berhasil mempersembahkan trofi, Hiddink membawa Chelsea tidak terkalahkan dalam 12 pertandingan beruntun dan berhasil mendongkrak tim ke posisi ke-10.

 

 

3 dari 6 halaman

Craig Shakespeare (Leicester City)

Setelah memenangkan Premier League, Leicester City menjalani musim yang buruk pada musim 2016/17 dan Claudio Ranieri dipecat setelah klub terpuruk di posisi ke-17. The Foxes kemudian mengangkat asisten pelatih Craig Shakespeare sebagai caretaker.

Pengangkatan Shakespeare ternyata memberikan dampak yang positif di klub. Arsitek asal Inggris itu berhasil mengerek posisi Leicester ke peringkat 12 dan menembus perempat final Liga Champions.

Prestasi hebat yang ditorehkan Shakespeare itu mampu membuatnya mendapatkan kontrak permanen dengan durasi tiga tahun pada akhir musim. Sayangnya, Shakespeare tidak mampu mengulangi prestasinya tersebut pada musim berikutnya dan dipecat tiga bulan kemudian.

4 dari 6 halaman

Roberto Di Matteo (Chelsea)

Mantan gelandang Chelsea Roberto Di Matteo ditunjuk sebagai caretaker pada awal Maret 2012 setelah Andre Villas-Boas dipecat. Ketika Di Matteo mengambil alih, The Blues berada di posisi ke-5 di liga dan jauh dari perebutan gelar Premier League.

Namun, Chelsea ternyata tidak salah menunjuk Di Matteo sebagai manajer sementara mereka. The Blues dibawanya menjadi juara FA Cup setelah mengalahkan Liverpool 2-1 di final.

Kesuksesan Di Matteo itu ternyata juga menular di Liga Champions dan pria Italia itu berhasil membawa Si Kuping Besar ke Stamford Bridge setelah mengalahkan Bayern Munchen. Di Matteo menjadi manajer permanen Chelsea pada musim berikutnya tetapi dipecat pada November.

5 dari 6 halaman

Kenny Dalglish (Liverpool)

Dalglish ditunjuk menjadi caretaker Liverpool setelah Roy Hodgson dipecat pada Januari 2011. Hodgson meninggalkan Liverpool di posisi ke-12 di Premier League dan Dalglish diberi tugas untuk membereskan hal tersebut.

Di bawah King Kenny, The Reds berhasil memenangkan 10 dari 18 pertandingan terakhir dan hanya kalah empat kali. Liverpool pada akhirnya finis di posisi keenam dan terlihat lebih baik daripada era Hodgson.

Karena kesuksesannya sebagai caretaker, Dalglish mendapat kontrak permanen dari Liverpool pada musim panas 2011. Meski membawa The Reds memenangkan EFL Cup - trofi pertama mereka sejak 2006 - dia dipecat pada musim panas 2012 setelah finis di posisi ke-8 di Premier League.

6 dari 6 halaman

Glenn Roeder (Newcastle United)

Newcastle tampil mengecewakan pada musim 2005/06 meski diperkuat dua striker maut Michael Owen dan Alan Shearer. Graeme Souness pun harus meninggalkan klub dan posisinya kemudian digantikan oleh Glenn Roeder.

Ketika Roeder mengambil alih, Newcastle berada tepat di atas zona degradasi. Namun, kehadiran Roeder memberikan dampak yang positif setelah meraih 10 kemenangan dan hanya kalah tiga kali dari 15 pertandingan.

The Magpies pada akhirnya bisa finis di peringkat ketujuh dan mendapatkan tiket ke Piala Intertoto. Meski mendapatkan kontrak permanen, Roeder kemudian dipecat pada musim berikutnya.

Sumber: Bola.net

Saksikan video pilihan berikut ini:

Video Populer

Foto Populer