Sukses


Setelah 4 Tahun Liverpool Mulai Panen Gelar, Rahasianya Apa Sih Jurgen Klopp?

Bola.com, Jakarta - Ketika Jurgen Klopp berjalan ke Anfield di hari pertamanya sebagai manajer Liverpool pada 8 Oktober 2015, ada satu pesan utama dari pidatonya.

"Kita harus mengalihkan pikiran dari orang yang ragu menjadi orang percaya," kata orang Jerman yang karismatik itu ketika dia duduk di depan kamera dan lampu media dunia.

Kurang dari lima tahun berlalu, tidak ada yang meragukan Klopp atau para pemainnya. Setelah di musim perdana berada di posisi ke-10,  kemudian akhirnya meraih gelar Liga Champions keenam, dan sekarang The Reds kembali ke habitat awal sebagai tim besar Inggris Raya dengan raihan gelar Premier League.

Liverpool dan manajer mereka terpaksa menunggu tiga bulan ekstra untuk penobatan gelat juara mereka karena hantaman virus corona COVID-19. Sukses ini tercapai karena mereka membangun sebuah fondasi yang didukung semua elemen klub.

Klopp di publik dikenal sebagai pria besar dengan pendekatan sentuhan dan tawa yang meledak. Ia juga tipikal yang ekspresif saat merayakan kesuksesan timnya, sering berbaur dengan pemain dan penggemar.

Banyak orang yang tak yakin ia bisa sukses di Liverpool. Ia diyakini hanya akan membawa efek keceriaan tanpa prestasi apapun juga.

Di belakang layar Jurgen Klopp fokus bekerja, melakukan pendekatannya yang cermat mengurai berbagai persoalan yang terjadi di Liverpool. Didukung kecerdasannya akan metode dan pemahamannya terhadap masalah sepak bola modern di luar permainan, menjadikannya sosok yang krusial dalam kebangkitan spektakuler Liverpool.

Gagasan bahwa ia hanya berjalan-jalan di sekitar Melwood sambil tersenyum dan memeluk orang-orang dapat mendukung mereka yang ingin menuangkan air dingin untuk keberhasilannya yang cemerlang, atau meremehkan kelihaiannya. Kenyataannya tidak jauh berbeda dengan kenyataan yang terjadi.

2 dari 13 halaman

Bukan Sekadar Manajer, Tapi Juga Pelatih

Jurgen Klopp amat percaya tempat latihan adalah tempat perbedaan dibuat. Di sinilah latihan dijalankan, di mana ide-ide taktis dicoba dan diuji. Masuk ke beberapa perekrutan spektakuler ini dan klub kemudian bisa meraih gelar Premier pada musim 2019-2020.

Setiap sesi direncanakan dengan cermat dengan stafnya sebelum pelatihan. Klopp kemudian akan menyapa para pemainnya untuk menguraikan pekerjaan mereka secara mendalam. Dia bukan hanya manajer Liverpool, dia adalah pelatih Liverpool. Setiap aspek setiap hari diplot dan dianalisis secara mendetail.

Dalam mempersiapkan gim, ia dengan tidak sabar mengumpulkan informasi sebelum memadatkannya menjadi perincian yang paling penting dan paling mendesak. Di dalam Anfield ini dianggap sebagai keterampilan utama yang membantu mendorong salah satu kualitas terbaiknya, kemampuan untuk mengambil keputusan besar dengan cepat, tanpa pengingkaran, dan membuat keputusan itu benar.

3 dari 13 halaman

Individu yang Bersemangat

Klopp sendiri adalah model perencanaan dan efisiensi yang ia harapkan dari orang lain. Dia bersikeras ketepatan waktu, pada segala sesuatu yang beroperasi seperti jarum jam. Jika rapat direncanakan pukul 10 pagi, maka jam 10 pagi itu harus dilaksanakan.

Keberhasilannya dan Liverpool adalah hasil dari individu yang sangat bersemangat. Kerja keras manajer dan semua yang ada di belakangnya. Seperti yang dia katakan: "Saya hidup 100 persen untuk anak-anak, dan selalu bersama mereka."

Tidak ada tipuan. Tidak ada momen "Hollywood" yang transformatif dalam kisah yang mengarah ke penobatan Liverpool sebagai juara Liga Premier. Klopp adalah pemimpin, ahli strategi dan inspirasi. Namun tentu saja ada juga tim di belakangnya.

4 dari 13 halaman

Sosok Orang Kepercayaan

Ketika nakhoda Jerman itu tiba di Anfield, ia mengajak dua orang kepercayaan: Zeljko Buvac dan Peter Krawietz.

Buvac dan Krawietz sosok kunci dalam sistem manajerial tim yang diusung Klopp di Mainz dan Borussia Dortmund. Ketiganya datang sebagai paket ke mana pun dia pergi.

Di dalam struktur itu, Buvac asal Bosnia-Serbia dikenal sebagai "Otak" karena kesadaran taktisnya yang terperinci sementara Krawietz asal Jerman adalah "Mata" karena keterampilan analitisnya yang tajam.

Tetapi ketika hubungan Buvac selama 17 tahun dengan Klopp berakhir tiba-tiba pada bulan April 2018, itu mengarah pada dinamika baru dalam pengaturan strategi kepelatihan Liverpool.

Klopp, tentu saja, adalah pemimpin dalam segala hal, sementara Krawietz berkolaborasi dengan Pep Ljinders.

Pelatih asal Belanda berusia 37 tahun ini telah membuat kesan besar di Liverpool, setelah bekerja di klub sebagai pelatih U-16 sebelum diangkat sebagai pelatih pengembangan tim utama pada 2015.

Tiga tahun kemudian, Ljinders pergi sebagai manajer NEC Nijmegen di Belanda. Itu terbukti menjadi tugas singkat dan ketika dia pergi, Klopp tidak ragu membawanya kembali untuk awal musim 2018-2019 untuk mengisi celah yang ditinggalkan oleh Buvac.

5 dari 13 halaman

Tidak Ada Hierarki

Baik Krawietz dan Lijnders berstatus asisten manajer. Tidak ada hierarki dan keduanya melayani peran penting, berbeda dalam tim Klopp.

Krawietz mengelola tim yang terdiri dari empat analis, dengan fokus pada semua aspek permainan sebelumnya dan yang akan datang, peran yang begitu integral membentuk sesi pelatihan dan pemilihan tim. Dia berada di tempat latihan setiap hari.

Contoh cara kerja kemitraan Klopp-Krawietz terlihat dalam pesan singkat yang dikirimkan di antara mereka selama Piala Dunia 2018 di Rusia.

Mereka menerima pengaruh set-piece yang semakin berkembang, baik defensif maupun menyerang, dan keputusan dibuat untuk lebih inovatif, terutama karena Liverpool sekarang dipersenjatai dengan ketinggian Virgil van Dijk dan Trent Alexander-Arnold sosok pengirim bola ulung. Fakta berbicara sendiri.

6 dari 13 halaman

Membuka Ruang Diskusi

Di musim 2017-2018, Liverpool mencetak 13 gol dan kebobolan 12 dari bola mati. Peningkatan fokus dan inovasi mengikuti rantai Piala Dunia mencakup mencetak 29 gol dan hanya kebobolan delapan di kampanye berikutnya.

Perhatian yang tercerahkan kepada detail bahkan termasuk kedatangan pelatih yang berdedikasi, Dane Thomas Gronnemark, setelah turnamen, sebuah janji yang dirancang untuk mengurangi kesalahan dan memaksimalkan banyak re-start dari posisi ini selama pertandingan.

Namun, Liverpool dan Krawietz bukan budak yang anti masukank. Dia dan Klopp masih menginginkan ruang untuk berpikir bebas dan spontanitas di set-piece.

Contoh nyatanya seperti yang dilakukan Trent Alexander-Arnold yang membuat Barcelona membeku di leg kedua semifinal Liga Champions musim lalu di Anfield?

Selama minggu-minggu biasa di Melwood, Krawietz biasanya akan memberikan 90 menit kepada Klopp detail analitik yang akan dikurangi selama dua pertemuan menjadi presentasi 25-30 menit yang akan disampaikan oleh manajer sehari sebelum pertandingan.

Tujuan utama sesi ini adalah agar para pemain Liverpool mengetahui kekuatan lawan mereka. Tetapi mereka juga meninggalkan ruangan dengan keyakinan yang lebih besar pada kemampuan mereka sendiri untuk melakukan kerusakan.

Klopp, seperti biasa, mengambil keputusan akhir. Tetapi analisis yang disediakan oleh Krawietz selalu penting. Seperti halnya kehadiran Lijnders yang lebih hidup dan tajam secara taktis.

7 dari 13 halaman

Orang-orang Ahli

Dia adalah asisten vokal, tradisional yang mengambil banyak sesi pelatihan bersama dengan Klopp. Dia juga menjadi penyangga antara departemen non-sepak bola lainnya di Liverpool, membentuk manajemen operasi dan menyusun jadwal untuk memastikan pemain mendapatkan istirahat yang cukup, memutuskan kapan melatih dan memaksimalkan kinerja.

Kepercayaan Klopp pada dirinya sendiri dan orang-orang di sekitarnya sedemikian rupa sehingga dia berkata: "Saya tahu saya pandai dalam beberapa hal dan benar-benar pandai dalam beberapa hal dan itu cukup. Keyakinan saya cukup besar sehingga saya dapat benar-benar membiarkan orang tumbuh berikutnya. Bagi saya, ttu tidak masalah. Saya perlu orang-orang ahli di sekitar saya. "

Ini adalah pendekatan tiga cabang yang telah membawa hampir kesempurnaan pada berbagai tahap selama dua musim terakhir dan, untuk menggunakan kata-kata Brian Clough tentang Peter Taylor, barang-barang di belakang toko hampir sama pentingnya dengan paket keseluruhan seperti apa yang ada di jendela toko.

Di lapangan, Klopp mendapatkan reputasinya bersama pelatih hebat lainnya di pentas Premier League, seperti: Pep Guardiola (Manchester City), Carlo Ancelotti (Everton), dan Jose Mourinho (Tottenham).

Dia juga, hampir tanpa kegagalan, membuat pemain lebih baik, apakah mereka didatangkan olehnya atau sudah berada di Liverpool di masa pelatih sebelumnya.

8 dari 13 halaman

Transfer Brilian

Kapten Liverpool Jordan Henderson, yang ditandatangani oleh Kenny Dalglish pada Juni 2011, diragukan kemampuannya sampai saat ia mengangkat Liga Champions di Madrid Mei lalu. Klopp tidak pernah goyah. Sekarang, Henderson masuk kelas pemain elite yang reputasinya diakui banyak orang.

Roberto Firmino contoh lainnya. Didatangkan dari Hoffenheim pada Juni 2015, awalnya ia diragukan bisa berkembang di Liverpool. Permainannya dianggap biasa-biasa saja.

Di waktu sebelumnya, Liverpool dinilai kacau dalam urusan kebijakan transfer, terutama setelah penjualan 75 juta poundsterling Luis Suarez ke Barcelona pada musim panas 2014.

Liverpool melakukan blunder menghabiskan 16 juta untuk Mario Balotelli dari AC Milan. Manajer saat itu, Brendan Rodgers, bersikeras di depan umum: "Saya dapat dengan jelas mengatakan kepada Anda bahwa dia tidak akan datang ke Liverpool." Kenyataannya, terbalik.

Firmino kini masuk kategori pemain kelas dunia di bawah asuhan Klopp. Virgil van Dijk, Mohamed Salah, Sadio Mane, dan Alisson, yang datang dengan status pemain dengan nama besar telah menjadi lebih baik di bawah binaan Klopp.

"Dia sangat dekat dengan para pemainnya dan dia memberi kita tanggung jawab di atas lapangan, yang sangat penting bagi setiap pemain. Pada saat yang sama dia sangat bersahabat dengan kami. Itu adalah salah satu kekuatan besarnya."

Sejak kedatangan Klopp, transfer bisnis Liverpool telah menjadi template untuk efisiensi. Januari ini,  kesepakatan 7,5 juta poundsterling dengan Red Bull Salzburg dicapai untuk menggaet penyerang asal Jepang, Takumi Minamino.

Hal yang sama berlaku untuk kepindahan 75 juta poundsterling untuk Van Dijk dari Southampton. Kesepakatan diumumkan pada 27 Desember 2017. Kesepakatan ditandatangani 1 Januari 2018.

Dan ini sebagian besar disebabkan oleh apa yang digambarkan oleh orang-orang di belakang layar di Anfield sebagai "Tritunggal Mahakudus" Liverpool.

Hubungan Klopp, Michael Edwards (Direktur Olahraga), dan Mike Gordon, pria dengan saham ekuitas terbesar kedua di klub dan yang bisa disebut sebagai sang eksekutor.

9 dari 13 halaman

Kolaborasi Bisnis

Gordon memiliki kepercayaan penuh dari pemilik utama John W. Henry dan Tom Werner (Presiden Liverpool). Sementara itu, Henry mungkin hanya sebatas figur, Gordon adalah pemilik yang paling berpengaruh dalam banyak hal karena dia membuat keputusan penting bersama dengan Klopp dan Edwards, apakah itu transfer pemain, perpanjangan kontrak, bahkan hingga perekrutan pelatih akademi.

Gordon telah menyelesaikan kesepakatan pada proyek-proyek besar, injeksi dana 60 juta poundsterling untuk renovasi Anfield Road Stand untuk menambah kapasitas stadion menjadi di atas 60.000 dan mengelontorkan dana 50 juta poundsterling untuk pemugaran tempat latihan di Kirkby. Tapi dia bukan hanya orang yang menandatangani cek. Orang dalam Anfield tidur otak tajam sepak bola serta ketajaman bisnis.

Dia melihat perannya sebagai memberdayakan Klopp dan Edwards untuk memastikan operasi sepak bola berkembang. Dia memiliki kepercayaan dan keyakinan total dalam penilaian mereka. Ketiganya berhubungan konstan setiap hari, pesan WhatsApp terbang di antara semua pihak.

Edwards bergabung dengan klub sebagai kepala analitik pada tahun 2011 dan diangkat sebagai direktur olahraga pada November 2016.

Dalam hal profil publik, ia tetap tertutup dan sulit dipahami, di luar pandangan publik. Dia percaya itu membantunya melakukan pekerjaannya di bawah radar untuk memberikan apa yang Klopp dan Liverpool butuhkan.

Di dalam Melwood, ceritanya sangat berbeda. Edwards dihormati dan dikagumi, menjalankan kebijakan pintu terbuka dan memiliki staf tepercaya sendiri seperti kepala kepanduan dan rekrutmen Dave Fallows, kepala kepanduan Barry Hunter, dan Ian Graham, Julian Ward dan Dave Woodfine.

Ketika Klopp menandatangani kontrak baru pada bulan Desember, mengikatnya ke klub sampai musim panas 2024, ia berkata: "Saya harus menyoroti peran direktur olahraga kami Michael Edwards dalam perjalanan ini sejauh ini. Masukan dan kolaborasinya sama pentingnya dengan siapa pun. selain itu membuat kita berada dalam posisi untuk bersaing memperebutkan gelar teratas gim."

Edwards memiliki timnya. Klopp memiliki timnya juga. Gordon memberdayakan dan membahas sebelum menandatangani, dan di situlah letak metode di balik kebangkitan brilian Liverpool.

10 dari 13 halaman

Coutinho Pergi dan Penggantinya...

Salah satu contoh klasik tentang bagaimana kekuatan kolaborasi  segitiga ini muncul ketika, di Hong Kong dalam tur pramusim di musim panas 2017, gelandang Philippe Coutinho secara efektif mengatakan kepada klub bahwa dalam semalam ia merasa tidak bahagia dan ingin pindah ke Barcelona, ​​yang sebelumnya baru saja menjual Neymar ke Paris St-Germain.

Coutinho, terlepas dari kecemerlangannya, terlalu memikul beban besar sebagai pemain andalan. Ketika dia tidak tampil, seperti dalam kekalahan final Liga Eropa 2016 dari Sevilla di Basel, tim secara keseluruhan menderita.

Ketika pemain asal Brasil itu akhirnya pindah pada bulan Januari 2018, dua pemain baru disiapkan sebagai fondasi masa depan.

Mereka adalah Virgil van Dijk dan kiper Brasil Alisson yang didapat dari AS Roma seharga 66,8 juta poundsterling pada pada Juli 2018.

Coutinho tidak diganti, tetapi akuisisi dilakukan ke area lain yang mendorong Liverpool berada di level mereka saat ini.

Pada bulan Februari 2017, Liverpool telah menyusun daftar target transfer mereka termasuk orang-orang seperti Julian Brandt dari Bayer Leverkusen dan Christian Pulisic, wonderkid Borussia Dortmund dan sekarang bermain di Chelsea. Nama Mohamed Salah juga masuk radar Liverpool.

Salah adalah kesepakatan yang dilakukan, dengan Klopp sangat senang memberikan banyak pujian kepada pendapat Edwards yang kuat bahwa ini adalah penandatanganan perubahan permainan yang potensial.

Sistem perguruan tinggi yang keren, analitis, sekarang ini membuat iri klub-klub elit Eropa dan pusat rencana yang telah membawa gelar itu kembali ke Anfield setelah 30 tahun.

11 dari 13 halaman

Pemain Masa Depan

Pada hari-hari pertamanya di Liverpool pada Oktober 2015, Jurgen Klopp digambarkan sedang menatap lapangan pelatihan Melwood bersama direktur akademi Alex Inglethorpe. Ini bukan hanya manajer baru yang melakukan putaran. Dia melihat apa yang harus dia kerjakan.

Klopp bersedia menghabiskan banyak uang tetapi tidak dengan sia-sia, dan perkembangan anak-anak seperti remaja Curtis Jones dan Neco Williams dalam Piala FA menang atas Everton dan Shrewsbury Town, ketika Klopp mempercayakan anak-anak di bawah usia 23-nya ketika ia dan para senior mengambil liburan musim dingin.

Dia adalah orang yang sangat beriman dalam mencari pertama dari dalam. Liverpool akan melakukan penandatanganan profil tinggi dan berada dalam posisi yang sehat untuk melakukannya, tetapi Klopp tahu ia memiliki cadangan emas. Perkembangan Jones dan Williams, dan kepercayaannya pada mereka, berarti Liverpool bisa dibilang memiliki 50 juta poundsterling lain yang bisa dihabiskan di tempat lain.

12 dari 13 halaman

Kepentingan Jangka Panjang

Bukan berarti Klopp romantis. Semua keputusan didasarkan pada realitas bisnis yang keras kepala dan jika pengubah permainan ada, Liverpool akan mencari.

Klopp hemat tetapi strategis. Ini adalah kebijakan menyeluruh yang telah memperbaharui Liverpool ke titik di mana mereka, di mata banyak orang, tim terbaik Eropa dengan tim dan klub yang dibangun dalam citra Klopp.

Mantan kepala eksekutif Liverpool Ian Ayre, yang duduk di sebelah kanan Klopp ketika ia diperkenalkan di Anfield, mengatakan: "Apakah Jurgen tepat untuk Liverpool? Jawabannya mutlak.

"Semuanya alami. Tidak ada yang dibuat. Dia tidak melakukan apa pun untuk menciptakan efek. Dia secara alami terlibat. Dia meningkatkan tingkat energi di sebuah ruangan ketika dia berjalan masuk."

"Dia besar dan mengesankan. Dia adalah pelukan. Semua hal ini dia lakukan karena itu wajar baginya. Dia tidak berpikir 'saya akan memeluk staf dan para pemain'. Dia melakukannya karena dia peduli. orang-orang ini. Itulah siapa Jurgen Klopp. Dia sangat cocok melatih klub ini untuk waktu yang lama."

Sumber: BBC

13 dari 13 halaman

Video

Profil Bintang Mohamed Salah, Striker Andalan Liverpool yang Dermawan

Video Populer

Foto Populer