Sukses


5 Keputusan VAR yang Memicu Kontrovesi Sepanjang 10 Pekan Liga Inggris Musim Ini

Bola.com, Jakarta - Sejak diperkenalkan ke Liga Inggris pada musim 2019-2020, Video Assistant Referee (VAR) terus menjadi sumber kontroversi. Sistem ini menghasilkan begitu banyak keputusan yang dinilai aneh selama musim debutnya sehingga banyak penggemar berharap itu akan dihentikan pada musim 2020-2021.

Namun, pengelola Premier League tetap mempertahankan layanan VAR, dan sayangnya, sistem tersebut terus menimbulkan masalah selama musim ini berjalan.

Setiap pekan pertandingan menampilkan setidaknya satu keputusan VAR yang dipertanyakan, apakah itu berkaitan dengan handball, offside, atau penalti. Berikut adalah lima keputusan VAR paling kontroversial hingga pekan ke-10 Liga Inggris.

2 dari 7 halaman

Handball Eric Dier (Tottenham Hotspur Vs Newcastle United 1-1, 27 September 2020)

Pada bulan September, pertandingan kandang Tottenham Hotspur dengan Newcastle United tampak seperti tiga poin sederhana bagi pasukan Jose Mourinho. Mereka mengendalikan pertandingan sejak awal dan  mampu melepaskan 12 tembakan tepat sasaran, hanya untuk kiper Newcastle Karl Darlow yang menggagalkannya.

Tapi saat permainan berdetak ke detik-detik terakhir, sepertinya gol babak pertama Lucas Moura sudah cukup untuk menutup segalanya. Namun, kemenangan di depan mata itu terhempas oleh intervensi VAR yang bahkan membuat komentator Jamie Carragher berteriak terkejut.

Newcastle mengirim tendangan bebas ke dalam kotak penalti, dan Andy Carroll bangkit untuk menyundulnya, hanya untuk Spurs mengirim bola dengan jelas. Namun, setelah pemeriksaan VAR, para ofisial memutuskan bahwa Eric Dier benar-benar menyentuh bola dan memberikan hadiah penalti kepada Newcastle.

Tayangan ulang itu tampaknya menunjukkan beberapa kontak dengan lengan Dier. Tapi bek Inggris itu kembali ke bola, dan lengannya hanya menggapai-gapai karena usahanya untuk melompat keluar dari Carroll. Itu jelas bukan pelanggaran yang disengaja, juga tidak berdampak pada lintasan bola.

Namun, wasit Peter Bankes terpaksa menunjuk titik putih memungkinkan Callum Wilson untuk menyamakan kedudukan, yang pada dasarnya merampas dua poin Tottenham.

Ini adalah VAR yang paling buruk. Tidak hanya sistem yang menawarkan intervensi ketika wasit tidak membuat kesalahan yang "jelas dan jelas", tetapi juga menerapkan aturan khusus seputar handball yang sejak saat itu dijatuhkan oleh Liga Inggris.

Fakta bahwa bos Newcastle, Steve Bruce tidak setuju dengan hadiah penalti buat timnya menunjukkan bahwa ini adalah keputusan yang mengerikan dari VAR.

3 dari 7 halaman

Offside Sadio Mane (Everton Vs Liverpool 2-2, 17 Oktober 2020)

Derby Merseyside sering kali menyajikan pertandingan yang penuh dengan drama, dan yang terjadi pada bulan Oktober ini juga sama. Pertandingan tersebut sudah menjadi salah satu kontroversi karena kegagalan VAR untuk meninjau tekel berbahaya dari kiper Everton, Jordan Pickford pada Virgil van Dijk. Tapi itu bukan satu-satunya keanehan dalam duel seru ini.

Dengan pertandingan dengan skor 2-2 menuju masa injury time, kapten Liverpool, Jordan Henderson melepaskan tembakan rendah ke arah gawang dari dalam kotak. Entah bagaimana, bola menggeliat di bawah Pickford dan masuk ke gawang, dan The Reds yakin mereka akan memenangkan pertandingan.

VAR melihatnya tidak demikian. Meskipun wasit Michael Oliver memberikan gol tersebut, pemeriksaan VAR tampaknya menunjukkan bahwa Sadio Mane, yang memberikan asis kepada Henderson, berada dalam posisi offside. Namun, gambar tampaknya menunjukkan bahwa dua bek Everton berdiri sejajar dengannya.

Dalam wawancara pasca pertandingan, Henderson bahkan mengklaim bahwa tim VAR telah "membengkokkan garis" untuk memutuskan Mane offside. Dan meskipun itu mungkin tidak akurat, itu jelas merupakan keputusan VAR yang sangat kontroversial.

4 dari 7 halaman

Offside Patrick Bamford (Crystal Palace Vs Leeds United 4-1, 7 November 2020)

Keputusan VAR untuk menorehkan gol Liverpool melawan Everton karena offside adalah keputusan yang sangat buruk. Namun, ada lagi yang dinilai lebih buruk

Keputusan untuk menorehkan gol Patrick Bamford untuk Leeds United dalam kekalahan mereka di Crystal Palace, tidak bisa dimaafkan.

Dengan tim Marcelo Bielsa mengejar gol penyeimbang menyusul gol awal dari Palace, Bamford menemukan dirinya berada di ruang antara dua bek Palace di dalam kotak.

Dia menunjuk tepat di mana dia ingin rekan setimnya Mateusz Klich untuk memasukkan bola - dan ia mengirim dengan sempurna, memungkinkan Bamford untuk melesat masuk dan menjentikkan bola melewati kiper dan menceploskan bola ke gawang.

Itu tampak seperti salah satu gol yang paling cerdik di musim Liga Inggris sejauh ini, tetapi itu sebelum VAR mengatakannya.

Pejabat VAR di Stockley Park memberi tahu wasit Chris Kavanagh tentang potensi offside - dan tayangan ulang mengungkapkan bahwa pelakunya adalah Bamford. Entah bagaimana, VAR telah memutuskan bahwa meskipun Nathaniel Clyne jelas berdiri di depan striker, lengannya yang terulur dan menunjuk telah menyimpang ke posisi offside.

Bagaimana VAR mengambil keputusan itu cukup membingungkan, terutama jika Anda menganggap bahwa bagian dari Bamford yang offside, lengannya yang terulur, akan menjadi bagian dari tubuh yang sama sekali tidak membantu terjadinya proses gol.

5 dari 7 halaman

Penalti Pascal Gross (Brighton Vs Liverpool 1-1, 28 November 2020)

Pertandingan kandang Brighton & Hove Albion dengan Liverpool mengarah ke ranah peluang yang terlewatkan bagi pasukan Graham Potter. Mereka bermain bagus dan bahkan gagal mengeksekusi penalti melawan sang juara.

Tetapi meskipun VAR menorehkan dua gol Liverpool karena offside (satu keputusan yang dipertanyakan dan satu benar) sepertinya gol Diogo Jota akan cukup untuk memenangkan pertandingan untuk The Reds. Namun, sekali lagi, VAR akan membuat keputusan akhir yang membuat banyak penggemar Liverpool menangis.

Dengan pertandingan di saat-saat terakhirnya, bola diteruskan ke striker Brighton Danny Welbeck di dalam kotak penalti. Namun, sebelum Welbeck bisa menembak, Andrew Robertson dari Liverpool melepaskan tembakan untuk menghalau bola.

Kedua belah pihak terus bermain - dan bahkan Welbeck, yang terjatuh, tidak mengajukan banding. Namun, VAR kemudian memberi tahu wasit Stuart Attwell tentang kemungkinan pelanggaran. Dan setelah melihat rekaman itu, Attwell menunjuk ke tempat itu.

Entah bagaimana, VAR memutuskan untuk memberi tahu Attwell bahwa Robertson telah terhubung dengan kaki Welbeck saat membersihkan bola, meski sebenarnya memenangkan duel satu lawan satu.

Pascal Gross melakukan tendangan penalti, meninggalkan Jurgen Klopp yang marah terhadap ofisial saat ia meninggalkan lapangan.

Ini jelas merupakan keputusan yang buruk dari VAR, tetapi yang membuatnya semakin membingungkan adalah kejadian di minggu sebelumnya. Baik Aston Villa dan West Bromwich Albion telah mendapatkan hadiah penalti melawan Brighton dan Manchester United, masing-masing. Hanya saja VAR menolaknya karena pemain yang melanggar tampaknya terhubung dengan bola dan juga penyerang.

Jadi, bagaimana cara mengatasi Robertson berbeda dengan itu? Sejujurnya, sulit untuk mengatakannya. Dan keputusan tersebut sekarang menjadi contoh lain dari ketidakkonsistenan besar-besaran VAR.

 

6 dari 7 halaman

Offside Ollie Watkins (West Ham Vs Aston Villa 2-1, 30 November 2020)

Keputusan VAR aneh terbaru datang dari kemenangan 2-1 West Ham United atas Aston Villa di Stadion London. West Ham menguasai permainan untuk sebagian besar babak kedua, bahkan mempertahankan keunggulan mereka ketika tendangan Ollie Watkins membentur mistar plus hadiah penalti buatnya.

Namun, dalam masa injury time, ternyata Watkins yang terakhir tertawa. Striker Villa mampu melepaskan diri dari bek Hammers, Angelo Ogbonna dan menyapu umpan silang Matt Targett melewati kiper, Lukas Fabianski untuk memastikan lesakan gol ketujuhnya musim ini.

Namun terlepas dari perayaan Watkins dan wasit Peter Bankes dengan senang hati memberikan gol tersebut, VAR turun tangan dan memulai pemeriksaan yang sangat lama. Pengecekan berakhir hampir tiga menit kemudian dan memutuskan bahwa penyerang Villa itu offside.

Ada sejumlah masalah dengan keputusan VAR ini. Pertama, seperti seruan offside terhadap Mane dan Bamford,  jika Watkins benar-benar offside, itu hanya dalam hitungan milimeter.

Tapi untuk memperburuk keadaan, satu-satunya alasan lengan Watkins meraih ke depan adalah untuk membebaskan dirinya dari pelukan Ogbonna. Jadi tentunya, jika VAR tidak dapat memberikan gol, maka sistem seharusnya menyarankan Bankes untuk memberikan penalti untuk pelanggaran yang mencolok.

Sumber: Sportskeeda

7 dari 7 halaman

Video

Frank Lampard Akhirnya Dipecat Chelsea

Video Populer

Foto Populer