Sukses


5 Pertandingan Terakhir yang Dramatis Habis di Liga Inggris: Pesta Man City, Derita MU

Bola.com, Jakarta - Dalam sejarahnya yang panjang, Liga Inggris beberapa kali menyuguhkan momen-momen dramatis di akhir musim.

Tak hanya perebutan gelar juara, tapi juga menyangkut tim-tim yang berhasil selamat dari jeratan degradasi. Musim ini pun, Liga Inggris 2023/2024 kemungkinan dihiasi kejutan-kejutan besar.

Dua raksasa, Manchester City dan Arsenal, kembali bersaing sengit menggapai singasana juara.

Man City, di pekan ke-37, kembali memuncaki klasemen sementara dengan torehan 88 poin atau unggul dua angka atas Arsenal di posisi kedua.

Tak ada jaminan tim asuhan Pep Guardiola akan kembali menjadi juara untuk keempat kalinya secara beruntun karena bukan tak mungkin bisa terpeleset.

Sebaliknya, The Gunners asuhan Mikel Arteta masih membuka peluang menjadi yang terbaik di kasta sepak bola tertinggi Inggris jika nasib baik lebih berpihak kepada Bukayo Saka dan kawan-kawan.

Di papan bawah tak kalah menegangkan karena masing-masing mereka harus berlari sekencang mungkin agar tak diterkam jeratan degradasi.

Sembari menanti apa yang tersaji di akhir musim, ada baiknya kita menoleh sejenak lima momen menegangkan yang pernah terjadi di hari-hari terakhir Premier League, seperti dilansir Givemesport

 

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 6 halaman

Lompatan Dramatis Oldham Athletic (1992/1993)

Manusia pertama yang disebutkan dalam liputan Sky Sports tentang musim perdana Premier League adalah Robin Hood.

Oldham Athletic melakukan tembakan terlambat ke tempat aman yang sesuai dengan pemanah Nottinghamshire. The Latics berada di urutan kedua dari bawah dengan hanya 10 hari dan tiga pertandingan tersisa musim itu.

Joe Royle mengarahkan timnya meraih kemenangan mengejutkan atas tim peringkat kedua Aston Villa sebelum mengamankan tiga poin yang tidak terduga melawan Liverpool. Mereka juga menyiapkan adu penalti dramatis di hari terakhir dengan sesama tim yang sedang berjuang, Southampton.

Matthew Le Tissier mencetak hat-trick untuk The Saints tetapi masih kalah saat Oldham menang 4-3. Kemenangan tersebut tidak akan ada artinya jika Crystal Palace tidak kalah 0-3 dari Arsenal di hari yang sama, sehingga membuat Boundary Park meledak dalam perayaan karena mereka bertahan hanya dengan selisih gol.

 

3 dari 6 halaman

Kemenangan Ajaib Manchester City (2021/2022)

Manchester City tahu selama menyamai hasil Liverpool melawan Wolverhampton Wanderers, mereka akan dinobatkan sebagai juara untuk musim kedua berturut-turut pada musim 2021/2022.

Melawan rintangan, tim Aston Villa yang dipimpin oleh Steven Gerrard – salah satu pemain terhebat Liverpool sepanjang masa – unggul 2-0 di Etihad.

Saat tim asuhan Jurgen Klopp ditahan imbang Wolves, The Reds hanya membutuhkan satu gol untuk menggantikan City di puncak klasemen.

Ketika Mohamed Salah mencetak gol di pengujung pertandingan, Anfield mengamuk. Masuklah Ilkay Gundogan.

Gelandang Jerman ini muncul dari bangku cadangan untuk menginspirasi kebangkitan yang mendebarkan, mencetak dua dari tiga gol yang dicetak City hanya dalam waktu enam menit. City akhirnya juara.

 

4 dari 6 halaman

Blackburn Rovers Juara Meski Kalah (1994/1995)

Legenda Liverpool Kenny Dalglish mendapati dirinya berada di ruang istirahat tandang di Anfield saat Blackburn Rovers asuhannya memasuki hari terakhir musim Liga Premier 1994/1995 dengan mengetahui bahwa kemenangan akan mengamankan gelar liga.

Manchester United mengejar mereka. Jika MU menang dan Blackburn tergelincir, trofi tersebut akan berakhir di Old Trafford.

Gol pembuka Alan Shearer membuat para penggemar Rovers mengigau, tetapi gol penyeimbang John Barnes mengancam untuk mengubah itu dan dengan MU menyamakan kedudukan di London setelah tertinggal 0-1, gol Setan Merah akan membalikkan keadaan.

Namun, MU tidak dapat memanfaatkan dominasi. Meskipun Jamie Redknapp mencetak gol penentu kemenangan untuk Liverpool, kemenangan untuk Dalglish dirayakan di seluruh penjuru Anfield.

 

5 dari 6 halaman

Mukjizat West Brom (2004/2005)

Hari terakhir musim Liga Premier 2004/2005 menyajikan drama luar biasa karena tidak ada tim yang secara matematis terdegradasi hingga menit terakhir musim itu.

Norwich City, Crystal Palace, Southampton dan West Bromwich Albion adalah empat tim yang semuanya bersemangat untuk tetap bertahan, dengan tim terakhir mengawali hari di peringkat ke-20.

Norwich perlu menang di Fulham, tetapi kekalahan mengejutkan 0-6 di ibu kota membuat mereka harus bergantung pada hasil di tempat lain.

Southampton hanya bisa mengalami kekalahan kandang 1-2 dari Manchester United, jadi kemenangan Crystal Palace atas Charlton akan membuat Eagles tetap unggul.

Namun hasil 2-2 di Valley mengakibatkan West Brom harus mengalahkan Portsmouth, meski berada di posisi terbawah menjelang pertandingan tersebut.

Geoff Horsfield membawa mereka unggul melawan tim pantai selatan sebelum Kieron Richardson menggandakan keunggulan.

The Baggies menghindari degradasi untuk menjadi tim pertama dalam sejarah Liga Premier yang berada di posisi terbawah saat Natal dan mempertahankan status di Liga Inggris.

 

6 dari 6 halaman

Gol Spektakuler Aguero (2011/2012)

Keruntuhan besar Manchester United membuat pasukan Roberto Mancini mengalahkan mereka dengan dua pertandingan tersisa untuk unggul dalam perburuan gelar – menyiapkan hari terakhir yang mencekam.

Yang harus dilakukan City hanyalah mengalahkan QPR di kandang sendiri - namun dengan tim QPR yang sedang berjuang menghindari degradasi, itu bukanlah misi mudah.

Gol Pablo Zabaleta membuat tuan rumah unggul 1-0 saat jeda, yang akan membuat QPR terdegradasi.

MU kemudian memimpin di Sunderland dan menekan City sebelum bencana melanda.

Gol penyama kedudukan Djibril Cisse membuat QPR mengancam untuk mengecewakan Man City dan secara luar biasa Jamie Mackie membawa 10 pemain Rangers unggul.

Ketika waktu hampir habis, Edin Dzeko menyundul bola ke gawang lawan menjelang masa tambahan waktu untuk menyemangati timnya menjelang satu serangan terakhir.

City tidak punya banyak waktu tersisa - tapi ketika Mario Balotelli memberikan umpan kepada Sergio Aguero, pemain Argentina itu tidak membuat kesalahan apa pun yang membuat Etihad mengigau.

Pada saat yang sama, gol penyama kedudukan Stoke melawan Bolton membuat hasil QPR tidak relevan - membuat kedua pendukung di Etihad menangis bahagia saat City memenangkan gelar pertama mereka dalam 44 tahun.

Sumber: Givemesport

Persaingan Juara Liga Inggris

Video Populer

Foto Populer