Sukses


Mantan Bos Honda: Rossi Bersalah Saat Insiden Kontra Marquez pada 2015

Bola.com, Jakarta - Livio Suppo meninggalkan Honda pada akhir musim lalu setelah mengabdi selama bertahun-tahun dan begitu banyak kemenangan. Banyak cerita dari mantan bos Honda tersebut, termasuk saat mengenang perseteruan antara Marc Marquez dengan Valentino Rossi pada MotoGP Malaysia 2015. 

Saat kembali ditanya tentang insiden tersebut, Suppo lagi-lagi menegaskan bahwa Rossi bersalah. Saat itu, Rossi dan Marquez terlibat clash, yang menyebabkan Baby Alien terjatuh dan gagal melanjutkan balapan. 

"Menurut saya, Rossi melakukan kesalahan, tepatnya sejak Marquez memenangi balapan di Phillip Island di depan depan Jorge Lorenzo, rival utama Rossi dalam perebutan gelar juara dunia," kata Suppo, kepada Moto Journal, seperti dilansir Tuttomoriweb, Selasa (15/5/2018). 

"Sangat sulit dipahami mengapa dia begitu agresif. Jika Rossi melakukan seperti itu di Sepang, lalu mungkinkah Anda membantunya memenangi titel di Valencia? Kami harus realistis," sambung dia. 

Valentino Rossi saat itu menuding Marquez sengaja membantu Lorenzo dalam perburuan gelar juara dunia MotoGP 2015. Pada konferensi pers menjelang MotoGP Malaysia, Rossi sudah mulai bersikap agresif. Dia menuding Marquez mulai membantu Lorenzo di MotoGP Australia, alias pada seri sebelumnya.

Gara-gara insiden di Malaysia, Valentino Rossi mendapat penalti dan terpaksa start dari posisi terakhir pada balapan pamungkas di MotoGP Valencia. Rossi akhirnya kehilangan kans merengkuh gelar juara dunia ke-10. Titel juara dunia pada MotoGP 2015 menjadi Jorge Lorenzo. 

 

0 Komentar

Belum ada komentar

    Video Populer

    Foto Populer