Sukses


Rapuhnya Lini Pertahanan Timnas Indonesia yang Kebobolan 6 Gol: Kurang Disiplin dan Tertekan

Bola.com, Solo - Timnas Indonesia masih punya satu laga terakhir dalam lanjutan Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia, yakni melawan tuan rumah Uni Emirat Arab (UEA) di Stadion Zabeel, Dubai, Jumat (11/6/2021) malam.

Laga ini memang tidak akan menentukan lagi bagi langkah Timnas Indonesia. Namun, pertandingan ini layak menjadi ajang evaluasi setelah menjalani dua laga tanpa kemenangan, yaitu ketika menghadapi Thailand dan Vietnam.

Melawan dua tim sesama negara Asia Tenggara tersebut, tim Merah-Putih bermain imbang 2-2 melawan Thailand dan kalah telak empat gol tanpa balas dari Vietnam. Gawang Nadeo Argawinata kebobolan enam gol dalam dua pertandingan beruntun.

Sebuah catatan yang kurang memuaskan, apalagi Timnas Indonesia sedang dalam masa membangun kekuatan di bawah racikan Shin Tae-yong. Pengamat sepak bola asal Solo, Aris Budi Sulistyo, memiliki penilaian terhadap performa Timnas Indonesia, khususnya dalam dua pertandingan kontra Thailand dan Vietnam.

Beberapa hal menjadi catatan untuk wajib diminimalkan saat menghadapi Uni Emirat Arab, Jumat (11/6/2021) malam WIB. Berikut ini sejumlah catatan khusus Aris Budi Sulistyo mengenai lini pertahanan Timnas Indonesia yang wajib dibenahi:

2 dari 5 halaman

Konsentrasi Mudah Buyar

Enam gol yang sudah bersarang dalam dua pertandingan yang dijalani Timnas Indonesia terjadi lantaran konsentrasi pemain yang sering buyar ketika menghadapi serangan lawan. Proses dua gol yang dicetak Thailand dan empat gol Vietnam, banyak dipengaruhi menurunnya tingkat konsentrasi pemain belakang.

Seperti saat melawan Thailand, dua gol lawan tercipta pada awa permainan, baik pada lima menit pertama dan lima menit berjalannya paruh kedua. Sementara empat gol Vietnam terjadi dalam kurun waktu 24 menit saja.

"Sebenarnya sudah bagus kalau komposisi pemain yang dipasang Shin Tae-yong. Banyak pemain muda, fisik dan tenaganya masih bagus. Tapi, konsentrasi mudah hilang," terang Aris Budi kepada Bola.com, Kamis (10/6/2021).

"Setiap lawan menyerang, pemain terkesan buru-buru dalam melakukan pressing. Sewajarnya pemain perlu menentukan kapan momen yang tepat saat menutup pergerakan lawan, melancarkan tekel, atau cukup membayangi," katanya.

 

3 dari 5 halaman

Kurang Disiplin

Catatan lainnya pemain masih kurang disiplin, terutama ketika kehilangan bola. Pihaknya menilai instruksi dari pelatih Shin Tae-yong kurang diterapkan pemain dengan baik.

"Rata-rata pemain Timnas Indonesia sekarang usianya muda. Seharusnya setiap kehilangan bola akibat blunder seperti salah passing, ya wajib segera mengambilnya lagi," ungkap mantan pemain Perkesa Mataram tersebut.

"Tidak kalah pentingnya adalah kedisiplinan di setiap posisi dan tugasnya masing-masing. Lihat tiga dari empat gol Vietnam, akibat banyak lubang yang terlambat ditutup. Kurang disiplin," lanjutnya.

 

4 dari 5 halaman

Seperti Dalam Tekanan

Satu bahan catatan yang tidak kalah pentingnya adalah mental pemain yang dianggapnya seperti dalam tekanan. Mantan pelatih Persik Kediri dan Persis Solo tersebut menilai permainan Timnas Indonesia selalu lebih banyak mendapat tekanan dalam dua pertandingan kemarin.

Penguasaan bola, jumlah peluang yang didapat, lebih banyak diungguli Thailand maupun Vietnam. Saat permainan sudah membaik, ketika menahan imbang Thailand, justru merosot di laga kedua dan menjadi bulan-bulanan Vietnam.

"Saya pribadi juga heran, posisi Timnas Indonesia kan sudah tidak menentukan lagi. Peluang lolos sudah tertutup, tapi kenapa justru lebih banyak tertekan? Bukankah seharusnya permainan tim kita yang membuat lawan itu lebih tertekan karena butuh menang," beber Aris Budi.

"Barangkali tim kita diminta untuk hasil yang instan di bawah Shin Tae-yong. Padahal semua butuh proses, Vietnam bisa seperti sekarang juga tidak terjadi dalam waktu sebentar," tegasnya.

5 dari 5 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer