Sukses


Euro 2020: Oriundi di Timnas Italia, Sejarah Panjang dan Kontroversinya

Bola.com, Jakarta - Pada pertandingan grup ketiga Italia di Euro 2020, Roberto Mancini membunyikan perubahan. Dia mengatakan kepada media bahwa dia tidak memiliki tim pilihan pertama untuk turnamen ini, bahwa setiap anggota pasukannya sama pentingnya. Duel melawan Wales adalah kesempatan untuk mempraktikkan apa yang dia khotbahkan.

Masuklah delapan wajah baru, di antaranya dua pria yang banyak dikomentari karena aksen yang mereka gunakan dalam bahasa Italia seperti sepak bola mereka. Ketiganya adalah Rafael Toloi, Emerson Palmieri dan Jorginho.

Semuanya lahir di Brasil. Itu mungkin tampak aneh bagi sebagian orang, dan menimbulkan pertanyaan tentang identitas nasional dalam sepak bola, di Italia dan di tempat lain, mereka adalah perwakilan dari tradisi panjang. Mereka adalah oriundi, kontingen 'asing' Italia, dan mereka memiliki cerita yang kaya untuk diceritakan.

Oriundo adalah kata Italia yang mengacu pada orang-orang keturunan Italia yang lahir atau besar di luar negeri, dan ini sangat relevan dalam konteks sejarah sepak bola negara tersebut, dengan lebih dari 40 oriundi telah mengumpulkan lebih dari 350 caps untuk Azzurri.

Topi oriundo pertama umumnya diyakini telah diberikan kepada Ermanno Aebi. Meskipun ia lahir di Milan, Aebi dibesarkan di Swiss oleh seorang ibu asli Swiss dan ayah warga negara Italia sebelum pindah kembali ke tanah leluhurnya untuk bermain untuk Inter Milan dan tim nasional Italia.

Namun kisah Orinudi secara keseluruhan didominasi oleh tiga negara di seberang Atlantik: Argentina, Uruguay, dan Brasil. Dan orang pertama yang lahir dari negara-negara tersebut yang mengenakan kaus biru adalah Julio Libonatti, pria blasteran Italia-Argentina yang pindah dari klub kota kelahirannya Newell's Old Boys untuk bermain untuk Torino pada tahun 1926. Dia adalah orang pertama dari arus masuk yang mencerminkan politik dan konteks sosial zaman.

Orang Italia telah beremigrasi secara massal pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, dan jutaan orang telah pergi ke Amerika Utara dan Selatan. Di Amerika Selatan, sepak bola telah menjadi sarana untuk mengekspresikan identitas mereka dan para imigran Italia sangat memengaruhi permainan di sana pada hari-hari awalnya, terutama di kota-kota industri besar, tempat diaspora berkumpul.

Di Brasil, dua klub terbesar negara, Cruzeiro dan Palmeiras, keduanya memulai kehidupan bernama Palestra Italia. Di Argentina, julukan Boca Juniors, Xeneize, muncul karena begitu banyak penggemar mereka yang memiliki akar Genovese (orang Genoa/Geneve).

Pada 1920-an, pengaruh itu mulai bergerak ke arah lain. Di Italia fasis Benito Mussolini, gagasan nasionalisme tentu saja menjadi pusat wacana politik, tetapi definisi ke-Italiaan diperluas ke orang-orang yang lahir dari orang tua Italia di negeri-negeri yang jauh. Mereka yang kembali disebut sebagai rimpatriati dan otomatis menjadi warga negara ganda.

Klub sepak bola mengambil keuntungan. Penandatanganan pemain asing dilarang oleh pemerintah Mussolini, tetapi rimpatriati dianggap 'sudah cukup Italia'. Untuk pemain Amerika Selatan, langkah itu menarik karena sepak bola belum profesional atau tidak dibayar dengan layak. Pada akhir 1920-an, sekitar satu dari 10 pemain di liga Italia adalah kelahiran Amerika Selatan.

Efeknya pada tim nasional juga langsung. Il Duce melihat sepak bola sebagai sarana untuk menunjukkan kekuatan bangsa Italia dan rimpatriati termasuk di antara pemain terbaik di sekitar.

Jadi ketika Timnas Italia menjadi tuan rumah Piala Dunia 1934, lima pemain dalam skuad, yakni Luis Monti, Raimundo Orsi, Enrique Guaita, Attilio Demaria dan Anfilogino Guarisi, sebelumnya telah bermain untuk tim nasional Argentina atau Brasil.

2 dari 4 halaman

Jika Mereka Bisa Mati untuk Italia, Mereka Bisa Bermain untuk Italia

Penyertaan mereka disambut dengan kritik, dan oriundi telah menjadi sumber kontroversi sejak itu. Akan tetapi, manajer Vittorio Pozzo membantah penentang dengan kalimat, “Jika mereka bisa mati untuk Italia, mereka bisa bermain untuk Italia,” merujuk pada fakta bahwa semua pria Italia, termasuk rimpatriati, harus bertugas di ketentaraan.

Italia pada akhirnya memenangkan Piala Dunia, dengan Orsi salah satu pahlawan dan Monti menjadi pemain pertama dan satu-satunya yang mewakili dua negara di putaran final Piala Dunia. Azzurri terus menurunkan dan mematikan Amerika Selatan selama tiga dekade berikutnya, namun pengaruh mereka secara bertahap berkurang.

Baru pada tahun 1962, ada semacam kebangkitan oriundi dengan dua pemain kelahiran Argentina, Humberto Maschio dan striker hebat Juventus Omar Sivori, dan dua bintang kelahiran Brasil, Angelo Sormani dan pemenang Piala Dunia 1958 Jose Altafini, dalam skuad. Tetapi Italia tersingkir dari turnamen itu di babak penyisihan grup, kegagalan lain untuk menambah jumlah yang diakumulasi pada 1950 dan 1954.

Reaksi segera datang. Sormani muncul lagi untuk Italia pada tahun 1963, tetapi dia adalah orang Amerika Selatan terakhir yang bermain di Azzurri selama empat dekade, ketika aturan diperkenalkan untuk menghentikan semua orang yang lahir di luar Italia untuk bermain di liga domestik.

Baru pada tahun 2003, lama setelah Serie A dibuka kembali untuk pemain asing, Mauro Camoranesi mematahkan rekor itu. Gelandang Juventus kelahiran Buenos Aires itu memenangkan Piala Dunia bersama Italia pada 2006 dan sejak saat itu ada aliran pemain Italia-Brasil dan Italia-Argentina yang tampil dengan warna biru, termasuk Thiago Motta, Eder, Dani Osvaldo, Franco Vasquez.

Namun, penyertaan mereka menimbulkan pertanyaan tentang apa artinya mewakili tim nasional Italia, sebuah diskusi yang telah ada sejak oriundi pertama kali dipanggil.

Oriundi tahun 1920-an dan 30-an, ketika mereka pertama kali tiba, digambarkan oleh rezim Mussolini sebagai orang Italia, tetapi sering kali mereka tinggal di negara itu hanya selama karier profesional mereka.

Kelima anggota Timnas Italia yang menjuarai Piala Dunia 1934 kembali ke benua asal mereka di kemudian hari. Memang Orsi dan Guaita, bersama dengan dua pemain Roma Argentina lainnya, melarikan diri dari Italia ke Prancis saat diwajibkan kampanye militer Mussolini di Ethiopia.

3 dari 4 halaman

Hanya Mereka yang Tahu Perasaan Sebenarnya terhadap Italia

Baru-baru ini, perdebatan itu mungkin bahkan lebih menonjol daripada di tahun 1930-an. Cesare Maldini, yang bermain pada Piala Dunia 1962, secara hina menjuluki pemanggilan oriundi sebagai “kembali ke masa lalu” pada 2011. Pada 2015, mantan manajer Milan dan Italia Arrigo Sacchi mengatakan bahwa “Sepak bola Italia sekarang tanpa martabat atau kebanggaan karena terlalu banyak pemain asing yang bermain di tim junior”.

Pada tahun 2010, penggemar juga terlibat, membentangkan spanduk yang mengatakan "orang asing" tidak boleh bermain untuk Italia selama pertandingan di mana Cristian Ledesma yang lahir di Argentina bermain untuk kali pertama dan terakhir untuk Gli Azzurri.

Mengapa perdebatan lebih intens sekarang daripada pada saat Italia diperintah oleh seorang fasis adalah pertanyaan yang menarik. Dukungan pribadi Mussolini untuk oriundi mungkin ada hubungannya dengan itu. Mungkin pada saat itu, ada perasaan bahwa orang-orang ini lebih Italia - apa pun artinya - daripada orang-orang Italia saat ini.

Tetapi di abad ke-21, oriundi lebih fleksibel. Emerson Palmieri memenuhi syarat membela Timnas Italia karena keluarga dari ibunya bernama Alfonso Palmieri, yang lahir di Cosenza pada tahun 1853. Hubungan Toloi datang melalui seorang kakek buyut yang lahir pada tahun 1891 di Cervignano del Friuli, yang saat itu merupakan bagian dari kekaisaran Austro-Hungaria.

Alih-alih menjadi rimpatriati tahun 1920-an dan 30-an, oriundi mungkin sekarang dipandang sebagai bagian lain dari migrasi yang lebih luas yang telah terjadi di Italia dan di tempat lain dalam beberapa tahun terakhir. Jorginho adalah contoh paling nyata.

Setiap diskusi terkini tentang oriundi, kemudian, cocok dengan kebangsaan yang lebih luas dalam sepak bola, yang mencerminkan sifat masyarakat modern yang terglobalisasi. Dengan begitu banyak orang yang memiliki kewarganegaraan ganda. Toh faktanya, banyak negara lain yang juga memiliki oriundi.

Pertanyaan yang mungkin harus kita tanyakan pada diri kita sendiri adalah: siapa kita untuk memutuskan bagaimana perasaan orang lain tentang kebangsaan mereka? Oriundi Italia telah lama membuktikan bahwa tidak ada yang benar atau salah.

Sumber: Berbagai sumber

4 dari 4 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer