Sukses


Ciri COVID-19 dengan Gejala Minim

Bola.com, Jakarta - Virus corona baru yang menyebabkan COVID-19 kini telah menginfeksi lebih dari 850.000 orang di berbagai negara. Penyebarannya yang begitu cepat membuat beberapa negara, di antaranya Italia, Amerika Serikat, dan Spanyol kini memiliki jumlah korban infeksi yang besar.

WHO dan Centers for Disease Control and Prevention (CDC) telah banyak memberikan informasi terkait bagaimana ciri ciri infeksi virus corona baru bagi seseorang. 

Virus ini merupakan strain baru, seiring waktu, gejala-gejala untuk mengidentifikasi seseorang apakah ia terpapar virus corona atau tidak terus dikabarkan.

Namun baru-baru ini sebuah penelitian telah dilakukan dan melaporkan diare sebagai gejala yang harus diperhatikan sebagai ciri-ciri corona, terutama karena beberapa tidak menunjukkan gejala batuk maupun sesak napas selain diare. Berikut pemaparannya yang dilansir dari Live Science.

Gejala umum:

Gejala umum dari infeksi ini termasuk demam, batuk kering, kelelahan dan kesulitan bernapas atau sesak napas. Penyakit ini menyebabkan lesi paru-paru dan pneumonia.

Beberapa gejala ini tumpang tindih dengan gejala flu, membuat deteksi menjadi sulit, tetapi ingusan dan sinus tersumbat lebih jarang terjadi.

Pasien juga mungkin mengalami masalah pencernaan atau diare. Dilansir dari The New York Times, Dr. Neill mengatakan setiap orang memiliki gejala yang berbeda.

Kebanyakan orang jatuh sakit lima hingga tujuh hari setelah terpapar. Tetapi, gejala COVID-19 bisa muncul hanya dalam dua hari atau 14 hari.

2 dari 5 halaman

Ciri Corona Bisa Diawali dengan Diare

Menurut sebuah studi baru, beberapa pasien dengan COVID-19 mengalami gejala gastrointestinal, terutama diare sebagai tanda pertama penyakit ini.

Di antara dari pasien COVID-19 yang memiliki gejala ringan secara keseluruhan, akan mengalami gejala sesak napas kemudian, namun beberapa tidak pernah mengalaminya sama sekali.

"Temuan ini penting karena mereka yang tidak memiliki gejala umum COVID-19, seperti batuk, sesak napas dan demam, mungkin tidak terdiagnosis dan berpotensi menyebarkan penyakit kepada orang lain," kata para peneliti.

Namun, mereka mencatat bahwa masalah pencernaan sangat umum terjadi secara keseluruhan dan tidak berarti bahwa seseorang telah terinfeksi COVID-19.

Tetapi, dokter harus menyadari bahwa gejala pencernaan mendadak pada orang dengan kemungkinan pernah memiliki kontak dengan virus atau pasien COVID-19," setidaknya harus segera mempertimbangkan penyakit," tulis para penulis dalam makalah mereka, yang diterbitkan sebelum dicetak Senin (30 Maret) dalam The American Journal of Gastroenterology.

"Kegagalan untuk mengenali pasien-pasien ini sejak dini dan seringkali dapat menyebabkan penyebaran penyakit tanpa disadari," lanjutnya.

Penelitian ini bukan yang pertama melaporkan gejala pencernaan sebagai tanda COVID-19. Sebagai contoh, sebuah penelitian yang diposting pada 18 Maret dalam jurnal yang sama menemukan bahwa, di antara sekitar 200 pasien COVID-19 di tiga rumah sakit di Wuhan, China, sekitar 50% melaporkan setidaknya satu gejala pencernaan, dan 18% melaporkan diare, muntah atau sakit perut.

Namun, penelitian itu dan yang lain cenderung berfokus pada pasien dengan penyakit parah, bukan pada pasien dengan penyakit ringan.

3 dari 5 halaman

Masalah Pencernaan

Dalam studi baru, para peneliti menganalisis informasi dari 206 pasien di Rumah Sakit Union, Tongji Medical College di Wuhan, yang ditunjuk sebagai rumah sakit untuk pasien COVID-19.

Untuk dimasukkan dalam penelitian ini, pasien perlu memiliki penyakit ringan, tanpa kesulitan bernapas atau kadar oksigen darah rendah.

Secara keseluruhan, 48 pasien (23%), dirawat dengan gejala pencernaan saja, 89 (43%) dengan gejala pernapasan saja, dan 69 (33%) dengan gejala pernapasan dan pencernaan.

Di antara semua pasien dengan gejala pencernaan (117 pasien), sekitar 67 (58%) mengalami diare, dan di antaranya, 13 (20%) mengalami diare sebagai gejala pertama penyakit mereka.

Diare pasien berlangsung dari satu hingga 14 hari, dengan durasi rata-rata lima hari, kata laporan itu. Sekitar sepertiga pasien dengan gejala pencernaan tidak pernah mengalami demam.

4 dari 5 halaman

Penjelasan Ahli

Pasien dengan gejala pencernaan cenderung mencari perawatan kesehatan lebih lambat daripada mereka yang memiliki gejala pernapasan, rata-rata 16 hari dari awal gejala mereka, dibandingkan dengan 11 hari untuk mereka yang memiliki gejala pernapasan.

Mereka yang memiliki gejala pencernaan juga membutuhkan waktu lebih lama untuk membersihkan virus dari tubuh mereka (tes negatif untuk COVID-19), rata-rata sekitar 41 hari, dibandingkan dengan 33 hari untuk mereka yang hanya memiliki gejala pernapasan.

Akhirnya, mereka yang memiliki gejala pencernaan jauh lebih mungkin untuk memiliki virus corona baru, SARS-CoV-2, terdeteksi dalam tinja mereka, dengan sekitar 73% memiliki sampel tinja positif, dibandingkan dengan 14% dari mereka yang hanya memiliki gejala pernapasan.

Temuan ini menunjukkan, tetapi tidak secara pasti mengonfirmasi, bahwa virus itu menginfeksi saluran pencernaan, kata para penulis.

"Secara keseluruhan data ini menekankan bahwa pasien dengan diare baru setelah kontak COVID-19 yang mungkin harus dicurigai untuk penyakit ini, bahkan tanpa adanya batuk, sesak napas, sakit tenggorokan atau bahkan demam," para penulis di The American Journal of Gastroenterology menyimpulkan.

Secara optimal, pengujian COVID-19 harus dilakukan menggunakan sampel pernapasan dan tinja, jika tersedia.

Para penulis mencatat bahwa penelitian mereka relatif kecil, dan penelitian yang lebih besar diperlukan untuk lebih menggambarkan gejala pencernaan pada pasien dengan COVID-19 ringan.

 

Sumber: Live Science, The New York Times, The American Journal of Gastroenterology

Disadur dari: Merdeka.com (Ani Mardatila, published 1/4/2020)

Disclaimer:

Bersama lebih dari 50 media nasional dan lokal, Bola.com ikut serta melakukan kampanye edukasi #amandirumah secara serentak di stasiun televisi, radio, koran, majalah, media siber, dan media sosial.

Bola.com secara intens akan memproduksi konten-konten edukasi informatif yang positif berkaitan dengan wabah virus Corona COVID-19 sebagai bagian gerakan moral bersama #medialawancovid19. Tolong bantu sebar seluas mungkin info positif ini ke seluruh lapisan masyarakat agar mata rantai penyebaran COVID-19 di Indonesia dapat diputus.

5 dari 5 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer