Sukses


Perhatikan Ciri Umum dan Khusus Bagi Badan Yang Tertular Virus Corona Penyebab COVID-19

Bola.com, Jakarta - Pandemi virus corona penyebab COVID-19 sudah berlangsung cukup lama. Kini, seluruh dunia sedang berperang menghadapi virus berbahaya tersebut.

Satu di antara cara 'bertempur' tersebut adalah melakukan serangkaian tindakan preventif. Hal tersebut menjadi pilihan agar tak semakin menyebar. Oleh karena itu, masyarakat harus tahu apa yang terjadi di sekitar, termasuk dalam diri mereka sendiri.

Selain itu, sudah ada imbauan jaga jarak atay pyshical distance yang digalakkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hal yang tak kalah penting untuk kamu ketahui adalah mengenali gejala-gejala infeksi virus corona penyebab COVID-19. Dalam beberapa kasus, terutama kalangan usia muda, gejala in memang sering kali tak muncul.

Pemahaman tentang gejala terinfeksi virus penyebab COVID-19 perlu diketahui untuk membuat semua orang waspada dan bertindak cepat untuk memeriksakan diri ke rumah sakit bilamana terdapat tanda atau gejala penularan infeksi.

Berikut ini tiga tanda utama infeksi virus corona penyebab COVID-19 yang menjadi peringatan bagi masyarakat untuk segera melakukan pemeriksaan ke rumah sakit.

 

2 dari 3 halaman

Gejala-Gejala

Dilansir dari laman medicaldaily.com, demam, batuk kering, dan napas pendek, merupakan gejala utama terpapar virus corona. Pada awalnya, rekomendasi untuk perawatan hanya bagi mereka yang terkena langsung dari orang positif terinfeksi.

Namun Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), telah mengizinkan siapa saja dengan gejala tersebut diuji. Maureen Ferran, seorang Professor Biologi di Rochester Institute of Technology, mencatat dalam sebuah artikel yang diterbitkan The Conversation, tidak layak untuk menguji semua orang yang sakit di Amerika Serikat.

Sebagian besar tenaga kesehatan setuju untuk memprioritaskan pengujian hanya bagi orang-orang yang berisiko tinggi terpapar virus corona. Golongan ini antara lain petugas kesehatan yang telah melakukan kontak dengan pasien, orang-orang yang berada di daerah dengan tingkat gejala yang tinggi, dan orang-orang yang berusia 65 tahun ke atas dengan penyakit bawaan kronis seperti penyakit jantung, paru-paru, atau diabetes.

 

3 dari 3 halaman

Lanjutan Gejala

CDC juga menyarankan mereka yang menunjukkan tanda peringatan seperti kesulitan bernapas, mengalami nyeri atau sakit di dada, ketidakmampuan untuk berdiri dan kebiruan di bibir atau wajah, harus segera mendapatkan penanganan medis. Selain itu, ada juga kondisi lain, yakni terkena paparan langsung dari orang yang terinfeksi virus corona.

Jika Sahabat Bola.com merasa pernah melakukan kontak langsung dengan pasien pada kasus COVID-19 yang telah dikonfirmasi. Maka, Sahabat Bola.com dianggap orang dalam prioritas tinggi tertular infeksi covid-19.

Dalam beberapa kasus, dokter meminta orang-orang tanpa gejala untuk melakukan karantina mandiri dan selalu memantau suhu tubuh mereka. Namun, dalam kasus yang lain, orang-orang dengan gejala ringan justru diminta langsung melakukan tes.

Sumber : medicaldaily.com

Disadur dari : Dream.co.id

Penulis : Reni Novita Sari (3/4/2020)

Disclaimer:

Bersama lebih dari 50 media nasional dan lokal, Bola.com ikut serta melakukan kampanye edukasi #amandirumah secara serentak di stasiun televisi, radio, koran, majalah, media siber, dan media sosial.

Bola.com secara intens akan memproduksi konten-konten edukasi informatif yang positif berkaitan dengan wabah virus Corona COVID-19 sebagai bagian gerakan moral bersama #medialawancovid19. Tolong bantu sebar seluas mungkin info positif ini ke seluruh lapisan masyarakat agar mata rantai penyebaran COVID-19 di Indonesia dapat diputus.

Ngobrol Bareng Atlet Cantik, Gronya Somerville

Video Populer

Foto Populer