Sukses


Gol Spektakuler Sang Pengembara di Atletico Madrid, Terguncang Ketika Duet Cedera Lalu Bikin Ruang Ganti Hancur

Bola.com, Jakarta - Christian Vieri menjadi bagian penting dalam perjalanan Atletico Madrid. Meski tak lama, nama striker asal Italia ini sempat membuat heboh Liga Spanyol, terutama level prolifik yang di atas rata-rata.

Menarik untuk menoleh ke belakang, hari-hari Christian Vieri kala masih memperkuat Atletico Madrid. Atletico merekrutnya pada 1997, saat Juventus masih sayang-sayangnya terhadap Vieri.

Namun, nilai transfer yang menggiurkan sebesar 12,5 juta pounds, Si Nyonya Tua klepek-klepek tak berdaya. Sang striker berkemas dari Turin, Italia, dan selanjutnya beranjak ke Spanyol, jatuh ke pelukan Los Rojiblancos.

 

2 dari 8 halaman

Butuh Bomber

Sebelum Vieri datang, Atletico terjerembab di posisi kelima klasemen akhir La Liga 1996/1997. Padahal, sebelumnya, mereka tampil sebagai yang terbaik di kompetisi paling bergengsi di Spanyol ini.

Atletico Madrid butuh sosok striker lapar gol dan itu ada dalam diri Vieri. Selain Vieri, Atletico juga memboyong tombak Middlesbrough, Juninho. Vieri tak lama mengenakan jersey Atletico.

 

3 dari 8 halaman

Status Nomaden

Striker nomaden itu hanya setahun di sana, sebelum akhirnya kembali ke Italia memperkuat Lazio. Meski gagal mempersembahkan sebiji gelar pun, nama Vieri terpatri kuat di hati fans Atletico.

Bagaimana tidak, dalam satu musim baktinya, pemain yang akrab disapa Bobo itu sukses mengemas 29 gol dalam 32 laga. Tak pelak lagi, Vieri mengukuhkan dirinya sebagai tukang gedor jempolan.

Satu yang pasti, sampai sekarang, tak ada pemain ber-KTP Italia yang bisa menjadi top skor di La Liga, selain Vieri.

 

4 dari 8 halaman

Gol Terindah

Saat bentrok kontra klub Yunani, PAOK, di ajang Piala UEFA, Vieri menciptakan gol terindah. Dia menyarangkan si kulit bundar via tendangan pisang tak jauh dari sudut sepak pojok usai memenangkan duel perebutan bola dengan kiper PAOK, Nikolaos Michopoulos.

Itu adalah gol yang sangat rumit, karena bola pas berada di atas garis yang sejajar dengan tiang gawang sisi kiri Nikolaos Michopoulos. Itu artinya, untuk bisa menyarangkan bola ke dalam gawang maka secara naluriah harus berputar 270 derajat. Terlihat mustahil, tapi Vieri membuatnya menjadi mungkin.

 

5 dari 8 halaman

Rahasia Khusus

Tatkala ditanya apa rahasia di balik gol spektakulernya, Vieri membuka rahasia. "Jangan menyerah. Jangan pernah berpikir sesuatu tidak dapat dicapai," katanya.

Bisa dibilang, Vieri merupakan pemain kesayangan pelatih Radomir Antic. "Saya sangat menginginkannya. Vieri mati masih lebih baik dari pada penyerang lain yang masih hidup," puji Radomir Antic.

 

6 dari 8 halaman

Cedera dan Kemarahan

Tak semua berjalan seperti yang diharapkan. Cedera mulai menerpa. Sang pujaan harus menepi lantaran dibekap cedera dalam delapan menit pertandingannya melawan Compostela.

Selanjutnya, dalam delapan laga, Vieri hanya mampu bermain 45 menit. Meskipun gol terus mengalir ketika Vieri fit, bencana terjadi pada awal Februari. Saat itu, tekel pemain Celta Vigo, Michel Salgado, membuat rekan setim dan temannya Juninho harus absen enam bulan.

Ketika memberi penghormatan kepada Juninho lewat gol ke gawang Bilbao setahun kemudian, Vieri kian menyadari kalau dia telah kehilangan duet terbaiknya di lini depan. Vieri terus beraksi, menambah 10 golnya dalam delapan pertandingan liga berikutnya.

 

7 dari 8 halaman

Titik Terendah

Titik terendah terjadi saat melawan UD Salamanca yang berada di urutan ke-17 di mana, meski Vieri mencetak empat gol, Atletico Madrid keok 4-5. Seminggu berselang, mereka takluk 1-2 dari Compostela yang berada di posisi ke-18. Vieri mulai frustrasi.

“Saya merusak ruang ganti. Saya memecahkan semua yang ada di sana,” katanya mengenang. Meski didenda dan ditegur atas tindakannya, Vieri masih tetap jadi andalan Atleti.

Tersingkir dari Copa del Rey dan turun dengan cepat di La Liga, harapan terakhir Atletico meraih gelar datang di Piala UEFA. dan pertandingan semifinal dengan Lazio.

 

8 dari 8 halaman

Perang Hijrah

Vieri telah mengemas lima gol dan membantu Atletico mengalahkan Aston Villa di babak sebelumnya sebelum melangkah ke semi final. Pada pertemuan pertama di Madrid, Vieri dkk kalah 0-1.

Inilah momen kebangkitan guna membalikkan keadaan. Vieri mendapat pengawalan ekstra dari bek-bek Lazio yang dimotori Alessandro Nesta. Kunjungan ke Stadio Olimpico berakhir tragis. Atletico gagal meraih hasil positif dan tersingkir.

Akhirnya, perpisahan itu tiba jua. Lazio berhasil memenangkan perburuan setelah mengucurkan dana sebesar 17,5 juta euro kepada Atletico. Bersama Lazio, Vieri memenangkan Piala Winners Eropa sebelum pindah lagi setahun kemudian dengan biaya rekor dunia 32 juta euro ke Inter Milan.

Video Populer

Foto Populer