Sukses


Loader, Sosok Penting Penjaga Keselamatan Lifter Asian Para Games

Jakarta - Cabang para angkat berat di Asian Para Games 2018 termasuk salah satu cabang yang paling ekstrem, bahkan sangat berbahaya. Itu karena cara bertanding mereka yang tidak sama dengan angkat berat pada umumnya.

Mereka, para atlet penyandang disabilitas, mengangkat beban dalam posisi terlentang, bukan berdiri. Jika tak kuat, beban yang mereka angkat bukan tak mungkin menimpa tubuhnya.

Untung, olahraga ini dilengkapi dengan standar keamanan yang tinggi. Ada beberapa orang khusus berdiri di sekitar si atlet, untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk, sang atlet tak mampu mengangkat beban tersebut.

Mereka inilah yang disebut loader, yang ikut membantu para juri. Tak hanya bertugas mengganti beban barbel, mereka juga orang-orang berseragam yang jadi garda terdepan dalam keselamatan atlet.

"Tugas kami menjaga keamanan atlet ketika bertanding. Jika kondisi ia miring atau berhenti sejenak kita harus bantu. Tapi tunggu aba-aba wasit tengah juga. Seperti kemarin ada sempat lepas juga karena tak mampu angkat beban, miring sebelah, tapi tak sempat menimpa karena loader sudah sigap," kata salah satu loaders para angkat berat Tarmiji (42).

Saat lifter sedang mengangkat beban barbel, mereka langsung dalam kondisi siap dengan menempatkan tangan mereka di bawah. Tujuannya berjaga-jaga jika sang lifter tak kuat untuk melakukan angkatan sempurna.

"Kami bekerja dengan feeling dan insting. Para Games berbeda dengan angkat berat biasa. Kami pun selalu mengajukan pertanyaan kepada atlet apakah butuh bantuan atau tidak dengan memberikan kode atau isyarat," jelas Sutandi yang berperan sebagai chief loader.

* Grab selaku official mobile platform partner juga mendukung Asian Para Games 2018

 

 
 
 
View this post on Instagram

Ajang olahraga untuk atlet Asia dengan disabilitas kini tengah berlangsung! Kamu bisa bergabung dalam keseruannya dengan datang ke arena utama Asian Para Games 2018 di kawasan Stadion Gelora Bung Karno. Mulai dari menonton langsung berbagai pertandingan seru sampai menikmati aneka hiburan di zona festival Asian Para Games. ㅤㅤㅤㅤㅤㅤ Masih ragu untuk mencapai arena Asian Para Games? Kamu tak perlu bingung akan akses mobilitasnya karena Grab telah menyediakan GrabGerak bagi para penyandang disabilitas. Layanan yang dirancang secara khusus ini sangat mengutamakan aspek keamanan dan kenyamanan. ㅤㅤㅤㅤㅤㅤ Yuk, ikuti kemeriahan Asian Para Games 2018 bersama @suryasahetapy, @drewsihombing, dan @fwp25 karena sesungguhnya kemenangan adalah milik kita semua! ㅤㅤㅤㅤㅤㅤ #KemenanganItuDekat #AsianParaGames2018

A post shared by Grab Indonesia (@grabid) on

2 dari 2 halaman

Selama 30 Tahun

Sutandi sudah bertugas sebagai loader selama 30 tahun. Awalnya, tujuan pria berusia 53 tahun itu ingin jadi atlet. Tapi, karena keterbatasan biaya, ia pun gagal mewujudkan cita-citanya.

"Sempat latihan di angkat besi, tapi karena tak punya pelatih dan harus latihan sendiri, saya tidak mampu dari segi materi. Dulu masih susah karena butuh biaya yang besar juga," keluh Sutandi.

Selama 30 tahun itu, banyak event dan kejuaraan yang sudah dijalani Sutandi sebagai loader. Dalam satu momen, ia pun sempat menyaksikan temannya kecelakaan tertimpa barbel. Itu terjadi pada PON 2004 di Palembang.

Sutandi sendiri adalah loader yang bertugas sebagai chief loader. Posisinya ada di belakang kepala atlet saat berbaring untuk mengangkat beban. Ia pula yang bertugas membantu atlet memulai angkatan jika memang yang bersangkutan membutuhkan bantuan. Ia dibantu dua asisten yang bertugas mengganti angkatan barbel di sisi kanan dan kiri.

Pengakuan Sutandi, jadi loader di Asian Para Games 2018 lebih mudah ketimbang bertugas mengawal atlet-atlet normal. Pasalnya, jika di kejuaraan atlet normal, mereka pun harus bergerak secepat mungkin dalam pergantian beban angkatan.

"Susah-susah gampang jadi loader. Sekarang sudah dengan sistem digital yang membuat lebih mudah. Meski tak bisa bahasa Inggris, kita tinggal melihat kode warna saja di layar, kuning, merah, atau biru," ungkap pria yang mengaku mendapatkan bayaran Rp 5,7 juta sebagai loader di Asian Games 2018 itu.

Sumber: Liputan6.com

Saksikan video menarik di bawah ini: 

Sumber: liputan6.com

Video Populer

Foto Populer