Sukses


Angka Kasus COVID-19 Masih Tinggi, Presiden Persik Khawatir Liga 1 2020 Dihentikan Lagi

Bola.com, Kediri - Presiden Persik Kediri, Abdul Hakim Bafagih, mengaku benaknya masih dihantui beberapa hal terkait rencana lanjutan Liga 1 2020 pada 1 Oktober mendatang.

Kekhawatiran terbesar adalah jaminan kelangsungan Liga 1 2020 bisa selesai hingga pekan terakhir. Kegalauan Hakim Bafagih terkait grafik pandemi COVID-19 yang hingga kini belum melandai di beberapa daerah di Indonesia.

“Karena sekali lagi, kita tidak bisa memprediksi kapan pandemi COVID-19 berakhir. Kami khawatir liga akan berhenti lagi,” ujar Abdul Hakim Bafagih.

Anggota DPR RI ini meminta PSSI dan PT LIB untuk lebih serius memperhatikan situasi yang dihadapi klub peserta kompetisi. Khususnya berkaitan dengan kepastian regulasi liga berstatus extraordinary competition itu. Sebab, hingga ini, klub belum mendapatkan kepastian regulasi tersebut.

'Kami perlu mengungkapkan keresahan itu, karena Persik Kediri ingin kompetisi nanti berjalan lancar dengan regulasi yang jelas,” kata Hakim Bafagih.

2 dari 3 halaman

Menyangkut Kontrak Pemain

Paling krusial adalah soal klausul renegosiasi kontrak elemen tim, seperti ofisial, staf pelatih, dan para pemain. Pasalnya, jika kompetisi disetop lagi seperti Maret lalu, dampaknya sangat kompleks.

Terkait renegosiasi kontrak antara klub dengan pemain dan pelatih, Presiden Persik Kediri itu mengatakan PSSI dan PT LIB perlu mengantisipasi jika tiba-tiba kompetisi lanjutan Liga 1 2020 berhenti di tengah jalan lagi.

Hal ini untuk mencegah ketakutan tersebut benar-benar terjadi, sementara klub sudah melakukan renegosiasi dan pembayaran kontrak sesuai kesepakatan.

3 dari 3 halaman

Video

Lebih Dekat dengan Sandy Walsh (Part 2), Beragam Alasan untuk Bisa Bela Timnas Indonesia

Video Populer

Foto Populer