Sukses


Curhat Djadjang Nurdjaman soal Sepak Bola Gajah di Galatama dan Zaman Susah di Persib

Bola.com, Jakarta - Kompetisi Galatama di tahun 1980an diakui eks pemain Persib Bandung, Djadjang Nurdjaman, banyak kejadian sepak bola gajah serta kasus suap. Meski demikian, pria yang akrab disapa Djanur ini tetap bertahan di tim yang berkompetisi di Galatama.

"Memang banyak sepak bola gajah, suap sana sini tapi saya masih bertahan di Galatama dan saya keluar dari Mercu Buana Medan karena memang timnya bubar setelah tidak ada Galatama," jelas Djanur dalam channel YouTube Jurnal Opah.

Selama bermain di Galatama, Djanur mengaku sempat mengajak rekan-rekannya yang ada di Persib untuk bergabung seperti Dede Iskandar dan Yusuf Bachtiar. "Tapi mereka tidak mau, mungkin mereka memilih kerja," cetus Djanur.

Diakui Djanur, ketertarikannya bermain di Galatama karena memang sudah ada uangnya, berbeda dengan Perserikatan tidak mendapat apa-apa.

"Tapi setelah membawa Persib juara tahun 1986, saya mendapat pekerjaan jadi pegawai di salah satu BUMN di PLN. Itu lebih menenangkan secara pribadi dan keluarga," seloroh Djanur.

Keluar dari Mercu Buana Medan, Djanur memang kembali ke Bandung dan mendapat tawaran balik lagi ke Persib Bandung pada tahun 1985 sampai akhir karirnya sebagai pemain di Persib dan membawa juara pada tahun 1986 dan 1990.

"Selama di Persib saya selalu jadi pemain utama, termasuk saat di Brunai saya main juga," tutur Djanur yang juga pernah membawa Persib juara dengan posisi sebagai pelatih pada tahun 2014.

Djanur mengaku kembali ke Persib Bandung karena mendapat panggilan langsung dari pelatihnya saat itu Nandar Iskandar dan manajernya almarhum Yayat Ruhiyat.

 

2 dari 3 halaman

Sempat Kontrak Rumah dalam Gang

Kembali ke Bandung, Djanur harus berjuang kembali untuk meniti karirnya sebagai pemain sepak bola walau sampai di Bandung belum memiliki rumah pribadi sendiri dan harus mengontrak rumah di sebuah gang di sekitar Jalan Gurame, Kota Bandung.

"Tapi saya patut bersyukur juga karena yang mengontrakan rumah dalam gang itu pengurus Persib. Jadi saya harus bersyukur karena memang saya dibutuhkan dan karena tahu kemampuan saya," ujar Djanur.

"Jujur saja waktu itu Galatama levelnya ada di atas, sehingga saya lebih percaya diri saat bergabung dengan Persib yang sudah masuk final dua kali dan saya langsung pilihan utama siapapun pelatihnya," ungkap Djanur.

Padahal saat itu posisi Djanur di Persib sudah ada Kosasih dan Wawan Kurniawan, juga Dede Rosadi. "Tapi boleh dikatakan kemampuannya tidak jauh berbeda dan saya tidak pernah tergusur, mungkin karena pelatih yang lebih tahu dengan kemampuan saya di winger baik kiri atau kanan, dan saya punya kecepatan," ungkap Djanur.

3 dari 3 halaman

Video

Mental Pemain Timnas Indonesia Proyeksi SEA Games yang Diinginkan Shin Tae-yong

Video Populer

Foto Populer