Sukses


Kenakan Pita Hitam saat Menjamu PSS di BRI Liga 1, Skuad Arema FC Kenang Setahun Tragedi Kanjuruhan

Bola.com, Gianyar - Ada yang beda dalam penampilan Arema FC ketika menghadapi PSS Sleman dalam lanJutan BRI Liga 1 2023/2024 di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Sabtu (30/9/2023).

Dendi Santoso dkk mengenakan jersey alternatif berwana emas. Itu kali pertama mereka menggunakan seragam yang baru dilaunching bulan lalu.

Tak hanya itu, ada pita hitam yang melingkar di lengan setiap pemain. Itu jadi sebuah tanda mereka sedang berduka. Karena besok (1/10/2023) tepat momen satu tahun Tragedi Kanjuruhan.

Di mana 135 nyawa melayang setelah kekacauan terjadi di dalam Stadion Kanjuruhan kala itu. Sebelum kick off, mengheningkan cipta juga dilakukan.

“Secara khusus, kami panjatkan doa untuk 135 korban Tragedi Kanjuruhan,” kata General Manager Arema FC, Yusrinal Fitriandi.

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 5 halaman

Tampil Ngotot dan Menang

Pemain Arema tampil ngotot di lapangan. Mereka berhasil membukukan kemenangan 2-1. Dua gol diciptakan lewat penalti Gustavo Almeida. Sedangkan PSS sempat menyakaman keadaan lewat Thales Natanael.

Bisa dibilang Arema mendapatkan keberuntungan di laga ini. Ketika kesulitan mencetak gol lewat proses normal, mereka dapat dua kali penalti.

Pertama ada handsball yang dilakukan Thales didalam kotak penalti. Sedangkan pelanggaran selanjutnya, dilakukan Kevin Gomez kepada Dendi Santoso.

3 dari 5 halaman

Persembahkan untuk Suporter

Tak hanya itu, Singo Edan unggul jumlah pemain sejak menit 65. Karena Thales Natanael diganjar kartu kuning kedua. Kemenangan ini dipersembahkan untuk Aremania yang berduka dengan Tregedi Kanjuruhan.

“Tentu kami persembahkan kemenangan ini untuk suporter. Manajemen juga akan melakukan sesuatu untuk mengenang tragedi itu,” kata pelatih Arema, Fernando Valente.

4 dari 5 halaman

Doa Bersama

Setelah menang melawan PSS, skuat Arema tetap berada di Bali. Sehingga mereka tidak bisa membaur saat dalam doa bersama mengenang Tragedi Kanjuruhan di Malang.

Karena doa bersama akan dilakukan di area lapangan basket Stadion Kanjuruhan. Selain itu, manajemen Arema juga membuat khataman Al-Quran, tahli dan doa bersama di kantor manajemen.

“Kami akan membuat doa bersama juga di kantor manajemen,” lanjut Yusrinal.

Sebelumnya, tim Arema selalu terlibat dalam doa bersama. Baik saat tujuh hari maupun 40 hari pasca kejadian. Namun, kompetisi masih berjalan dan Arema menggunakan homebase di Bali.

Beda cerita jika Singo Edan sudah bermarkas di Malang. Mereka pasti terlibat dalam acara doa bersama.

5 dari 5 halaman

Yuk Lihat Posisi Arema FC saat Ini

Sepak Bola Indonesia

Video Populer

Foto Populer