Sukses


Liverpool Incar Treble pada Musim Terakhir Jurgen Klopp, Ini Sejarah The Reds Rengkuh 3 Trofi Juara dalam Semusim

Bola.com, Jakarta - Masih ada yang belum kenal Liverpool? Klub ini tak hanya beken di Inggris dan Eropa, tapi juga seantero dunia. Punya sejarah panjang berliku, Liverpool, yang berulang tahun setiap tanggal 3 Juni dan diproklamirkan pada 1892 berkembang menjadi salah satu tim terhebat sepanjang sejarah.

Liverpool tak hanya menakutkan di kompetisi domestik, tapi juga di zona Eropa. Meski begitu, The Reds tak lepas dari masa-masa pelik dan sulit.

Seperti halnya Manchester United, Arsenal, dan tim-tim beken Inggris lainnya, Liverpool juga punya basis penggemar di seantero jagat.

Sempat lama tak memenangkan Liga Inggris dan Liga Champions, Liverpool mampu bangkit dari keterpurukannya yang panjang sejak kedatangan Jurgen Klopp pada 2015.

Di bawah arahan pelatih asal Jerman itu, Gank Anfield-menjelma menjadi monster yang mengerikan. Mereka kembali memenangkan kompetisi tertinggi di Negara Raja Charles pada musim 2019/2020, menyudahi penantian panjang sejak musim 1989/1990.

Semusim sebelumnya, Liverpool juga menaklukkan Eropa usai memastikan diri menjadi yang terhebat di Liga Champions 2018/2019 setelah tak pernah naik podium sejak 2004/2005.

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 5 halaman

Raih Treble di Musim Terakhir Jurgen Klopp?

Revolusi Klopp sukses membangkitkan marwah merah Liverpool dan eks pembesut Borrusia Dortmund ini kemudian disejajarkan dengan juru taktik legendaris Liverpool, Bob Paisley dan Bill Shankly.

Sayang, Klopp harus berlalu, di saat fans masih sangat mencintainya lahir dan batin. Pelatih berusia 56 tahun ini sudah bulat dengan keputusannya, cabut dari Anfield seiring dengan pungkasnya musim 2023/2024.

Fans tentu saja terpukul, tapi Klopp tak akan pergi begitu saja. Dia masih punya dua misi suci yang nantinya akan menjadi kado perpisahan yang indah.

Pertama memenangkan Liga Inggris dan kedua menggondol trofi Liga Europa. Jika misi bisa terwujud, maka Klopp memahat musim terakhirnya dengan treble bersejarah karena beberapa waktu lalu Virgil van Dijk dkk. sudah lebih dulu mengamankan trofi Piala FA.

Mampukah Klopp memenangkan treble? Demikianlah pertanyaannya kini. Semua berpulang kepada sang nakhoda, pemain, dan tentu saja keberuntungan.

Jika mimpi terwujud, maka Klopp akan menorehkan sensasi keduanya bareng The Reds sebab pada musim 2019/2020 dia juga sukses menyegel treble.

Sejauh ini, Liverpool sudah tiga kali meraih treble dan berpotensi menambah koleksinya musim ini.

3 dari 5 halaman

1983/1984 (Divisi Utama, Piala Liga, Piala Eropa atau Piala Champions)

Awalnya, Liverpool pertama kali meraih treble pada 1984. Joe Fagan, yang hanya menangani The Reds dari 1983 hingga 1985, membimbing mereka meraih kejayaan di tiga kompetisi.

Peralihan manajerial terjadi setelah manajer legendaris Bob Paisley, pelatih sembilan musim terakhir yang membantu mereka memenangkan trofi utama di setiap musim, pensiun dari sepak bola.

Kesuksesannya membantu The Reds memenangkan enam gelar liga dan tiga Piala Eropa, sehingga tekanan ada pada Fagan untuk mencoba dan meniru kejayaan era Paisley.

Namun, kekhawatiran ia tidak akan mampu mengemban tugas itu terbukti salah, karena Liverpool menjadi tim pertama di Inggris yang memenangkan tiga trofi besar di musim yang sama saat memenangkan gelar liga, Piala Eropa, dan Piala Liga.

Di Divisi Pertama, meski bermain imbang 1-1 dengan Wolves di hari pembukaan musim, The Reds akhirnya mampu bangkit. Pada akhir musim, mereka mengalahkan Coventry 5-0 di Anfield, membuka selisih lima poin ke posisi kedua.

Ian Rush mencetak empat gol melawan tim yang berbasis di Midlands, sementara mereka kemudian bermain imbang di pertandingan kedua terakhir musim ini melawan Notts County untuk mengamankan gelar.

Sedangkan di Piala Eropa, mereka mengalahkan Roma melalui adu penalti untuk memenangi kompetisi tersebut untuk keempat kalinya. Itu terjadi setelah Liverpool memenangkan setiap pertandingan, kecuali satu, hingga final.

Striker legendaris Rush mencetak lima gol dalam kompetisi tersebut, termasuk dua gol di leg kedua semifinal melawan Dinamo Bucharest.

Di final melawan Roma, gol pembuka Phil Neal disamakan oleh gol Roberto Pruzzo untuk tim Italia, namun harus dilanjutkan ke adu penalti — dan Alan Kennedy mendapat kehormatan mencetak gol penalti yang menentukan.

Terakhir, di Piala Liga, mereka mengalahkan rival sengitnya Everton di final 1-0. Graeme Souness mencetak gol kemenangan pada laga ulangan setelah laga awal berakhir 0-0.

Piala Liga merupakan trofi pertama mereka, karena berlangsung pada akhir Maret, namun Piala Eropa dan Divisi Pertama memakan lebih banyak ruang di kabinet. Rush menjadi pencetak gol terbanyak mereka dengan 47 gol di semua kompetisi.

4 dari 5 halaman

2000/2001 (Piala FA, Piala Liga, Piala UEFA)

Lebih dari 15 tahun kemudian, Liverpool kembali meraih treble, namun kali ini terdiri dari trofi yang berbeda.

Mereka menjuarai Piala Liga, sama seperti yang mereka raih pada 1984, namun kali ini Piala FA dan Piala UEFA - yang sekarang bernama Liga Europa - juga disandingkan.

Gerard Houllier, mantan pelatih Prancis dan Paris Saint-Germain, berhasil membawa mereka meraih kejayaan – dan dia masih dipandang sebagai salah satu manajer terhebat Liverpool dalam sejarah terkini.

Meskipun mereka tidak memenangkan Liga Premier, mereka masih memiliki musim yang terhormat, finis ketiga dengan 69 poin, 11 poin di belakang juara Manchester United.

Mereka memenangkan Piala Liga, yang saat itu diberi nama Piala Worthington, pada 25 Februari 2001.

Bertempat di Stadion Millennium karena Wembley sedang dibangun kembali, The Reds mengalahkan Birmingham City melalui adu penalti.

Robbie Fowler awalnya memberi mereka keunggulan, tapi Darren Purse menyamakan kedudukan untuk lawan mereka di detik-detik terakhir.

Hanya adu penalti yang bisa memisahkan mereka, dengan Jamie Carragher mencetak penalti kemenangan saat Andrew Johnson gagal.

Potongan puzzle kedua terjadi pada 12 Mei, saat Liverpool bangkit dari ketertinggalan 1-0 untuk mengalahkan Arsenal 2-1 di final Piala FA.

Freddie Ljungberg memberi The Gunners keunggulan di babak pertama, namun dua gol Michael Owen pada menit ke-83 dan 88 memastikan kemenangan dramatis tim asuhan Houllier.

Dalam perjalanannya ke final, mereka harus mengalahkan Rotherham, Leeds, Man City, Tranmere dan Wycombe.

Akhirnya, mereka menyelesaikan teka-teki tersebut dengan memenangkan Piala UEFA empat hari setelah kemenangan Piala FA melawan Alaves.

The Reds secara dramatis mengalahkan tim Spanyol itu 5-4, menjadikannya salah satu pertandingan terhebat dalam sejarah olahraga ini.

Permainan berjalan bolak-balik, namun akhirnya, gol bunuh diri Delfí Geli memberi Liverpool kemenangan atas sembilan pemain Alaves pada menit ke-116.

5 dari 5 halaman

2019/2020 (Premier League, Piala Super Eropa, Piala Dunia Klub)

Kemenangan treble terbaru Liverpool terjadi pada musim 2019/2020, dengan menjuarai Liga Inggris, Piala Super UEFA, dan Piala Dunia Antarklub.

Beberapa orang akan berpendapat apakah ini benar-benar treble, karena Piala Super dan Piala Dunia Antarklub sering kali dianggap sebagai turnamen sekunder, tetapi kami telah menyertakannya.

Karena menjuarai Liga Champions melawan Tottenham Hotspur pada 2019, Liverpool menghadapi Chelsea di Piala Super musim panas berikutnya.

Ini memberikan kesempatan pertama mereka untuk meraih trofi, yang mereka ambil dalam situasi yang dramatis. Di Istanbul, mereka mengalahkan tim Frank Lampard melalui adu penalti.

Sadio Mane mencetak dua gol pada menit ke-120, namun Olivier Giroud dan Cesar Azpilicueta membatalkan golnya. Namun, seiring tekanan yang meningkat, The Reds menunjukkan ketenangannya.

Tammy Abraham gagal mengeksekusi penalti penting bagi The Blues, yang memberi peluang bagi Mohamed Salah untuk memastikan kemenangan – dan dia melakukannya dengan cara yang diharapkan.

Hanya beberapa bulan kemudian, di tengah musim tradisional Liga Premier domestik, Liverpool terbang ke ibu kota Qatar, Doha, untuk berkompetisi di Piala Dunia Antarklub.

Mereka belum pernah memenangkan trofi itu saat persiapan mereka dimulai, jadi hal ini memiliki banyak arti penting — dan, di bawah terik matahari Timur Tengah, Liverpool terhubung dengan para dewa sepak bola dengan memenangkannya secara dramatis.

Pada fase semifinal, Roberto Firmino mencetak gol kemenangan pada menit ke-91 untuk mengalahkan Monterrey 2-1.

Sedangkan di final, Firmino kembali terbukti menjadi penyelamat dengan satu-satunya gol di laga tersebut di perpanjangan waktu.

Pemain Brasil ini melambangkan definisi 'pemain kopling', membantu The Reds memenangkan turnamen dan trofi kedua mereka musim ini.

Hanya beberapa bulan kemudian, di tengah musim tradisional Liga Premier domestik, Liverpool terbang ke ibu kota Qatar, Doha, untuk berkompetisi di Piala Dunia Antarklub.

Mereka belum pernah memenangkan trofi tersebut saat persiapan mereka dimulai, jadi hal ini memiliki banyak arti penting — dan, di bawah terik matahari Timur Tengah, Liverpool terhubung dengan para dewa sepak bola dengan memenangkannya secara dramatis.

Saat di semifinal, Roberto Firmino mencetak gol kemenangan pada menit ke-91 untuk mengalahkan Monterrey 2-1.

Sedangkan di final, Firmino kembali terbukti menjadi penyelamat dengan satu-satunya gol di laga tersebut di perpanjangan waktu.

Sumber: Givemesport

Persaingan Juara Liga Inggris

Video Populer

Foto Populer