Sukses


BMW Gabung MotoGP 2027?

Bola.com, Jakarta - CEO BMW Motorrad, Markus Flasch, mengonfirmasi adanya diskusi dengan Dorna Sports untuk bergabung di MotoGP 2027. Rumor niatan BMW ke MotoGP mulai menyeruak pada pertengahan Maret 2024, usai pabrikan otomotif asal Jerman itu bertahun-tahun menolak ke MotoGP akibat biaya balap selangit.

Sikap BMW pada MotoGP melunak sejak Flasch melakukan merger antara BMW M GmbH dan BMW Motorsport di bawah struktur BMW Motorrad pada 2023. Flasch pun menyaksikan ridernya, Toprak Razgatlioglu, memenangi Race 1 WorldSBK Catalunya, yakni kemenangan perdana BMW sejak 2013 lewat Chaz Davies.

Kemenangan lewat 'El Turco' ini menegaskan niat BMW untuk bertarung di papan atas dunia balap motor, ditambah asa mereka untuk berlaga di MotoGP. Lewat Motorsport Espana pada Rabu (27/3/2024), Flasch mengaku terlalu dini membicarakan kans ke MotoGP, tetapi akan selalu terbuka pada gagasan itu.

--

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 3 halaman

Terus Pantau Perubahan Regulasi pada 2027

"Memang bukan rahasia saya punya passion besar untuk MotoGP. Namun, kami takkan ambil keputusan hanya karena CEO-nya punya passion tertentu. Tugas kami adalah sukses di WorldSBK. Kami menganalisa ke mana WorldSBK menuju, dan apakah masuk akal bagi kami untuk mengambil langkah maju," ujar Flasch.

Pria asal Austria ini pun akhirnya mengakui pula bahwa diskusi dengan Dorna Sports, pemegang hak komersial MotoGP dan WorldSBK, sudah berlangsung. Diskusi ini utamanya membahas perombakan regulasi teknis MotoGP yang akan diberlakukan pada 2027 mendatang.

"Kami melakukan kontak dengan Dorna dan kami membicarakan regulasi. Ini adalah bagian dari evaluasi kami. Musim 2027 bakal jadi waktu yang jelas untuk memulai. Namun, ini tak memberi beban kepada kami untuk mengambil keputusan," ungkap Flasch.

 

3 dari 3 halaman

Hitung-Hitung Keuntungan dari MotoGP

Flasch juga menyatakan BMW akan terlebih dahulu melakukan studi apakah MotoGP bisa memberikan keuntungan bagi perusahaan. Seperti yang diketahui, MotoGP menjadi wadah bagi para pabrikan untuk melambungkan nama mereka di pasar motor dunia, tetapi juga membutuhkan biaya balap tinggi.

"Kunci keputusan kami adalah meyakinkan gagasan ini kepada orang-orang. Analisa strategis bakal diperlukan. Biaya adalah satu aspek. Jenama adalah hal lain. Jika analisa ini meyakinkan dan dapat dukungan internal, maka keputusan tidak tergantung pada CEO BMW Motorrad," tuturnya.

"Aspek yang paling penting adalah jenama. MotoGP adalah soal jenama dan capaian global. Inilah alasan para pabrikan berpartisipasi. Transfer teknologi adalah aspek lain, tetapi ini hanyalah poin terpenting kedua," pungkas pria berusia 43 tahun ini.

Sumber: Motorsport Espana

Disadur dari: Bola.net (Anindhya Danartikanya, 1/4/2024)

Video Populer

Foto Populer