Sukses


20 Kata-kata Mutiara Bahasa Sunda dan Artinya, Menyerap Petuah Bijak

Bola.com, Jakarta - Kata-kata mutiara bahasa Sunda bisa menjadi motivasi dalam menjalani kehidupan. Melalui kata-kata mutiara, kamu bisa mendapat pencerahan dan dorongan semangat.

Kata-kata mutiara tersebut bisa kamu baca kapan saja dan dalam keadaan bagaimana saja. Terlebih lagi, kata-kata mutiara bisa dengan mudah ditemukan di berbagai media, terutama media daring.

Kata-kata mutiara terdapat dalam banyak bahasa. Mulai bahasa Inggris, bahasa Indonesia hingga bahasa daerah.

Berbicara bahasa daerah, satu di antara yang ada di Indonesia ialah sunda. Jadi, bahasa Sunda dituturkan di hampir seluruh provinsi Jawa Barat, Banten, dan sebagian Jawa Tengah.

Dengan dialek dan intonasi yang khas, Bahasa Sunda memiliki daya tarik tersendiri. Tak jarang orang dari daerah lain juga ikut mempelajari bahasa ini.

Di sisi lain, ada banyak kata-kata mutiara dalam bahasa Sunda. Kata-kata mutiara bahasa Sunda tersebur juga cocok untuk dijadikan caption di media sosial seperti Facebook, Twitter, hingga Instagram.

Berikut ini kumpulan kata-kata mutiara bahasa Sunda dan artinya, seperti dilansir dari laman Basa Sunda dan Harilibur, Kamis (25/6/2020). 

2 dari 2 halaman

Kumpulan Kata-kata Mutiara Bahasa Sunda dan Artinya

1. "Ulah ngarasa nalangsa kusabab ngarasa sorangan. Tingali bulan, anjeunna oge sorangan nanging anggeur katembong masihan cahyana".

(Jangan merasa sedih karena merasa sendiri. Lihat rembulan, dia juga sendiri, namun tetap memberi cahayanya)

2. "Pilih hiji perkawis anu saluyu kana haté salira, sanajan kaayaan henteu mihak ka salira, yakin! kaayaan tangtos tiasa robah lamun salira tiasa ikhlas dina jero hate".

(Pilih suatu hal yang sesuai dengan hatimu, walau keadaan tidak berpihak kepadamu, yakin! Keadaan pasti akan berubah jika kamu bisa ikhlas dari dalam hati)

3. "Rerencangan eta sapertos bulan, onggal weungi anu poek cahyana teteup nyaangan urang. Cacak maehana jarang dongkap, nanging manehana teras aya".

(Sahabat itu bagai rembulan, tiap malam yang gelap, sinarnya tetap menerangi kita. Walau ia jarang datang, ia selalu ada)

4. "Dina mikacinta, lamun aya hiji perkawis anu lepat, mending dipilarian jalan kanggo ngabenerkeunana, tibatan sibuk milarian saha bae anu kedah di salahkeun".

(Dalam percintaan, kalau ada sesuatu yang salah, lebih baik mencari jalan untuk memperbaikinya daripada sibuk mencari siapa yang harus disalahkan)

5. "Ulah sieun mikacinta, ku sabab kantos ngarasa gagal, aya hiji jalmi diluaran ditu anu naros, sepertos kumaha rasana dimikacinta ku salira?"

(Jangan takut mencintai karena pernah merasa gagal, ada seseorang di luar sana yang bertanya, bagaimana rasanya dicintai olehmu?)

6. "Sateuacan masihan nasehat dina cariosan salira, pasihan maranehanana nasehat ku sikep salira".

(Sebelum memberi nasihat dengan ucapanmu, berilah mereka nasihat oleh sikapmu)

7. "Napsu nyaeta hiji perkawis anu mipiboga sipat samentara nu lewih langkung direseupan, tibatan perkawis-perkawis anu langgeng".

(Nafsu adalah suatu hal yang bersifat sementara yang lebih dulu disukai, daripada hal-hal yang abadi)

8. "Salira rumaos ngarasa leuwih hade, sanes sabot sadaya masalahna tos rengse, nanging sabot salira eureun ngahawatirkeun masalah salira".

(Anda merasa lebih baik, bukan ketika semua masalah telah selesai, tapi ketika kamu berhenti menghawatirkan masalahmu)

9. "Hirup ieu kedah dimimitian ku kalawan du’a sarta ditutup ku rasa sukur".

(Hidup ini harus diawali dengan doa dan ditutup dengan rasa syukur)

10. "Urang miskin lain sabot teu ngagaduhan harta, nanging sabot urang atos kaleungitan mikacinta tina keluargi".

(Orang miskin bukanlah ketika tak mempunyai harta, tetapi ketika kita telah kehilangan cinta dari keluarga)

11. "Saban masalah anu dongkap ayeuna, sanes kanggo ngalabuhkeun, nanging kanggo nguji sabaraha kuat salira tiasa nahana".

(Setiap masalah yang datang sekarang, bukan untuk menjatuhkan, tetapi untuk menguji seberapa kuat kita bisa menahannya)

12. "Ereun naroskeun, kumaha carana meunangkeun anu salira pikahayang? Margi jawaban anu salira panggihan nyaeta ngan saukur iwal ti 'usaha'.

(Berhenti bertanya, bagaimana cara mendapatkan yang kamu inginkan? Karena jawaban yang kau temukan hanyalah usaha)

13. "Lamun salira mikahayang hiji perkawis anu teu acan kantos salira mipiboga, mangka salira kedah ngalakukeun hiji perkawis, anu teu acan kantos salira pigawean".

(Jika Anda menginginkan sesuatu yang belum pernah Anda miliki, maka Anda harus melakukan sesuatu hal yang belum pernah Anda kerjakan)

14. "Jalmi tiasa sukes, margi gaduh seueur cara. Sedengkeun jalmi anu gagal, margi anjeunna gaduh seueur teuing alesan".

(Orang bisa sukses karena punya banyak cara. Sedangkan orang yang gagal, karena dia punya banyak sekali alasan)

15. "Sakali salira nyarios henteu tiasa. Mangka, didinya oge salira kaleungitan kasempetan kanggo tiasa".

(Sekali kamu katakan tidak bisa. Maka di sana juga kamu kehilangan kesempatan untuk bisa)

 

16. "Aya kahayang bari jeung teu dibarengan ku usaha mah sarua jeung ngabodor".

(Punya keinginan tapi sambil tidak disertai dengan usaha sama saja dengan bercanda.)

17. "Hirup itu harus loba seuri, iar keliatannya teh bagja alias senang. Gitu, meskipun mah hate keur notog titajong boleksek".

(Hidup itu harus banyak tertawa agar terlihat senang dan bahagia, meski hati sedang dalam keadaan gundah)

18. "Ulah nepika ngajadikeun cinta matak poho kana sagalana, komo nepika poho ka nu maha kawasa, asa ku kabina-bina".

(Jangan sampai menjadikan cinta membuat lupa pada semuanya, apalagi sampai lupa pada yang maha kuasa)

19. "Saban masalah anu dongkap ayeuna, sanes kanggo ngalabuhkeun, nanging kanggo nguji sabaraha kuat salira tiasa nahana".

(Setiap masalah yang datang sekarang, bukan untuk menjatuhkan, tetapi untuk menguji seberapa kuat kita bisa menahannya)

 

Sumber: Harilibur, Basa Sunda

Ini yang Dinanti Pecinta Tinju, Mike Tyson Kembali Berlaga dan Hadapi Roy Jones Jr

Video Populer

Foto Populer