Sukses


Macam-Macam Gangguan pada Sistem Hormon Manusia

Bola.com, Jakarta - Sistem hormon (endokrin) adalah kumpulan kelenjar dan organ yang memproduksi hormon. Hormon merupakan suatu zat yang dihasilkan oleh kelenjar endokrin.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) daring, hormon adalah zat yang dibentuk oleh bagian tubuh tertentu (misalnya kelenjar gondok) dalam jumlah kecil dan dibawa ke jaringan tubuh lain serta mempunyai pengaruh khas (merangsang dan menggiatkan kerja alat-alat tubuh).

Sistem hormon bekerja secara lambat, tetapi lebih bisa teratur dan berurutan dalam jangka waktu yang lama. Sistem hormon dapat mengalami gangguan atau kelainan.

Pengaruh pola hidup menjadi satu di antara penyebab kelainan pada struktur dan fungsi organ sistem hormon pada manusia. Apa saja gangguan pada sistem hormon?

Berikut rangkuman tentang macam-macam gangguan dan kelainan pada sistem hormon manusia, dilansir dari gerbangkurikulum.sma.kemdikbud.go.id, Jumat (26/11/2021).

2 dari 4 halaman

Karakteristik Kelenjar Endokrin

1. Tidak memiliki saluran hormon langsung ke dalam cairan di sekitar sel.

2. Menyekresi lebih dari satu jenis hormon, kecuali kelenjar paratiroid.

3. Memiliki sejumlah sel sekretori yang dikelilingi banyak pembuluh darah dan ditopang oleh jaringan ikat.

4. Masa aktif kelenjar endokrin dalam menghasilkan hormon berbeda-beda.

5. Sekresi hormon dapat distimulasi atau dihambat oleh kadar hormon lainnya dan senyawa nonhormon dalam darah, serta impuls saraf.

3 dari 4 halaman

Jenis Sistem Hormon

Kelenjar endokrin (kelenjar buntu) adalah kelenjar yang tidak mempunyai saluran khusus yang menghasilkan hormon.

Berdasarkan aktivitasnya, kelenjar buntu dibedakan menjadi:

1. Kelenjar yang bekerja sepanjang hayat, misal hormon yang memegang peranan dalam metabolisme.

2. Kelenjar yang bekerja mulai masa tertentu, misal hormon kelamin.

3. Kelenjar yang bekerja sampai masa tertentu saja, misal hormon pertumbuhan, hormon timus.

 

Berdasarkan aspek macam dan letaknya, kelenjar buntu dibedakan menjadi:

1. Kelenjar hipofisis, terletak di dasar otak besar.

2. Kelenjar tiroid atau kelenjar gondok, terletak di daerah leher.

3. Kelenjar paratiroid atau kelenjar anak gondok, terletak di dekat kelenjar gondok.

4. Kelenjar epifise.

5. Kelenjar timus atau kelenjar kacangan.

6. Kelenjar adrenal atau suprarenalis, terletak di atas ginjal.

7. Kelenjar pankreas atau pulau-pulau Langerhans, terletak di sebelah bawah lambung (ventrikulus).

8. Kelenjar usus dan lambung.

9. Kelenjar kelamin atau kelenjar gonad, pada wanita terletak di daerah rongga perut, pada pria di dalam buah zakar dalam kantong skrotum.

4 dari 4 halaman

Gangguan pada Sistem Hormon

1. Gigantisme

Gigantisme adalah pertumbuhan raksas akibat kelebihan hormon somatotrof.

2. Akromegali

Akromegali adalah pertumbuhan pada ujung-ujung tulang pipa akibat kelebihan hormon somatotrof.

3. Kretinisme

Kretinisme adalah kekerdilan yang diakibatkan kekurangan hormon somatotrof.

4. Morbus basedow

Morbus basedow adalah meningkatnya denyut jantung, gugup, emosional, peulupuk mata terbuka lebar, dan bola mata melotot (eksoftalmus) diakibatkan karena kelebihan hormon tiroksin.

5. Mixoedem

Mixoedem adalah kegemukan yang luar biasa serta kecerdasan menurun diakibatkan kelebihan hormon tiroksin.

6. Tetanus

Tetanus adalah gangguan kekurangan hormon parathohormon.

7. Akromegali

Akromegali adalah gangguan kelebihan hormon somatotrof.

8. Diabetes mellitus

Diabetes melitus adalah gangguan kekurangan hormon insulin.

 

Sumber: Kemdikbud

Bola Babes: Ketemu Langsung Jonatan Christie dan Marko Simic! Ini Sifat Asli Mereka

Video Populer

Foto Populer