Sukses


Liga Spanyol: Paksa Ousmane Dembele Hengkang, Barcelona Terancam Sanksi Hukum

Bola.com, Barcelona - Langkah Barcelona 'memaksa' Ousmane Dembele angkat kaki dari Camp Nou mendapatkan atensi dari Asosiasi Pesepak Bola Spanyol (AFE). Tim Catalan tersebut terancam sanksi hukum berupa melanggar hak pekerja.

Beberapa bulan terakhir, Barcelona mengupayakan agar Ousmane Dembele memperpanjang kontrak di Camp Nou. Xavi menyebut sang winger adalah sosok yang penting untuk skuat El Blaugrana.

Namun hingga hari ini, Dembele masih enggan meneken kontrak baru di Barcelona. Bahkan sang agen mengindikasikan sang winger sudah enggan melanjutkan karirnya di Catalunya.

Barcelona diwakili Mateu Alemany akhirnya angkat bicara terkait masa depan Dembele. Ia memastikan sang winger memang tidak mau memperpanjang kontraknya di Barcelona.

"Saya rasa situasinya kini sudah jelas. Dembele tidak mau melanjutkan kariernya di Barcelona," ujar Mateu Alemany.

"Dia tidak mau menjadi bagian dari proyek yang sedang kami bangun. Jadi kami harus berpisah."

"Kami meminta Dembele untuk segera pergi dari Barcelona. Kami yakin Ousmane sudah terjual sebelum tanggal 31 Januari nanti," ujarnya lagi.

 

2 dari 4 halaman

Langgar Hak Kerja

Tuntutan dari Alemany bahwa sang pemain 'harus meninggalkan klub secepat mungkin' telah memicu kemarahan AFE, yang mengatakan bahwa klaim seperti itu melanggar kontrak sang pemain.

Serikat pekerja percaya bahwa komentar seperti itu melanggar hak pekerja pemain yang mulai berlaku ketika kontrak antara kedua pihak ditandatangani.

Sebuah pernyataan AFE berbunyi: "Sehubungan dengan situasi yang dialami oleh pesepakbola FC Barcelona Ousmane Dembele, Asosiasi Pesepakbola Spanyol ingin menyampaikan hal berikut."

"AFE menganggap bahwa penandatanganan kontrak kerja sebagai pemain sepak bola profesional mewajibkan dia untuk memberikan jasanya atas nama klub mengikuti instruksi yang diberikan kepadanya."

"Di sisi lain, klub berkewajiban untuk membayar upah yang disepakati dan mengizinkan penyediaan layanan di bawah kondisi yang sama seperti rekan satu timnya lainnya, tanpa ada jenis diskriminasi atau tekanan apa pun bagi atlet untuk melepaskan hak kerja mereka."

 

3 dari 4 halaman

Tindakan Ilegal

"Kami memahami bahwa pembaruan kontrak memerlukan persetujuan kehendak kedua belah pihak. Perjanjian wasiat tersebut harus dikeluarkan secara bebas tanpa ada kondisi eksternal yang membatasi atau membatasi kebebasan berkontrak dari pemain sepak bola profesional."

"Memang benar bahwa seorang pesepak bola profesional tidak berhak untuk dipersiapkan atau bahkan dipanggil untuk setiap pertandingan, melainkan untuk diperlakukan dalam kondisi yang sama dengan rekan satu timnya dan untuk dapat memainkan pertandingan itu."

"Tetapi jika keadaan ini dapat dipahami sebagai tekanan untuk membengkokkan keinginan mereka, dan pernyataan publik juga dibuat untuk mengakui jenis tekanan ini, kami akan menghadapi tindakan ilegal oleh perusahaan."

"AFE menganggap bahwa tidak tercapainya kesepakatan untuk memperbarui kontrak kerja tidak berarti pelanggaran perburuhan, sehingga tidak dapat memiliki konsekuensi apa pun untuk penyediaan layanan."

"Ketidaksejajaran seorang pesepak bola untuk jangka waktu tertentu tanpa cedera, penyakit, atau hambatan fisik, mengandaikan devaluasi citranya dan nilai olahraganya yang akan berdampak negatif pada kontrak masa depannya."

"Di AFE kami ingin situasi ini diselesaikan tanpa adanya hak-hak pekerja yang dilanggar dan kami mengingatkan Anda bahwa AFE tersedia untuk setiap pesepak bola yang mungkin melihat hak-hak pekerja mereka dilanggar sebagai pekerja."

Sumber: Mirror

4 dari 4 halaman

Posisi Barcelona Saat Ini

Video Populer

Foto Populer