Sukses


Termasuk Real Madrid, Presiden Barcelona Sebut 15 Klub yang Akan Ikut European Super League

Bola.com, Jakarta - Presiden Barcelona, Joan Laporta, menyebut 15 klub yang dia yakini bersedia bergabung dengan proyek European Super League. Satu di antaranya adalah Real Madrid.

FIFA dan UEFA mengancam akan memberikan sanksi kepada klub-klub yang terlibat, sehingga kasus ini dibawa ke Pengadilan Eropa, dan A22 Sports, penggagas Euripean Super League, menerima hasil positif.

Pengadilan Eropa memutuskan bahwa segala upaya untuk melarang pemain bermain di kompetisi yang memisahkan diri, dalam konteks ini European Super League, akan dianggap melanggar hukum.

Rencana baru untuk European Super League baru diumumkan oleh A22 Sports akhir tahun lalu, dengan usulan sistem liga dengan 64 klub putra di tiga liga, dan meskipun ada klub-klub besar termasuk Bayern Munchen dan Paris Saint-Germain, di mana Liga Inggris bersikeras tidak akan terlibat, Laporta mengatakan ada minat dari sejumlah klub.

--

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 3 halaman

Siapa Saja?

Presiden Barcelona itu menyebut Real Madrid, Inter Milan, AC Milan, Napoli, Roma, Marseille, Sporting Lisbon, Benfica, Porto, Ajax, Feyenoord, PSV Eindhoven, Club Brugge dan Anderlecht sebagai klub yang dimaksud.

"Apakah Inggris datang atau tidak, saya tidak peduli. Mereka sudah memiliki Superliga dengan Premier League," kata Laporta saat diwawancarai RAC1.

“Dan ada tim Belanda (Ajax, Feyenoord dan PSV) serta Bruges dan Anderlecht dari Belgia. Kompetisi 16 tim akan lebih baik, tim mana pun di La Liga, kecuali Atletico Madrid."

"Para pemain, agen, UEFA, dan klub-klub negara semakin kaya, mereka bermain di mana pun mereka mau, sementara klub-klub menghancurkan kami. Kami tidak mendapatkan cukup uang dari kompetisi top Eropa."

3 dari 3 halaman

Mendapat Dukungan

Sementara itu, Co-founder A22 Sports Anas Laghrari baru-baru ini mengatakan, sebanyak 20 klub sudah menyatakan keinginannya untuk mengikuti kompetisi tersebut.

"Saya tidak ingin menyebutkan nama mereka karena saya tidak ingin mengungkapnya," kata Laghrari kepada Ouest-France. "Sejak 21 Desember, kami telah berbicara dengan sekitar 50 klub berbeda. Sekitar 20 dari mereka sangat-sangat termotivasi oleh proyek ini. Kami sudah memiliki cukup klub untuk memulai kompetisi."

“Kami sangat sibuk berbicara dengan berbagai klub, asosiasi penggemar, pemain, dan orang-orang yang terlibat dalam sepak bola sehari-hari."

"Mereka semua meminta kita untuk lebih memahami proyek ini karena, karena usulan alternatif mungkin dan sah, para aktor ingin bekerja. Kita bisa bekerja sama untuk meningkatkan sepak bola."

Rencana awal Liga Super Eropa diajukan pada April 2021, namun usulan pembagian tersebut dengan cepat gagal karena reaksi sengit dari sejumlah kalangan, termasuk pendukung sepak bola.

Sepak Bola Indonesia

Video Populer

Foto Populer