Sukses


Abaikan Imbauan UEFA, Belgia Tetap Hentikan Kompetisi Akibat Pandemi Virus Corona

Brussels - Federasi Sepak Bola Belgia (KBVB) mendukung keputusan operator Pro League yang menyudahi musim 2019-2020 akibat pandemi virus corona. KBVB menilai langkah itu diambil demi kesehatan dan ekonomi.

"Baik KBVB maupun Pro League Belgia mendukung penuh solidaritas sepak bola Eropa. Sikap itu pula yang mendasari hasrat kami membela kebijakan dalam menghadapi situasi, sembari memperhatikan konteks spesifik masing-masing liga," tulis keterangan resmi KBVB.

Musim reguler Pro League Belgia 2019-2020 hanya menyisakan satu putaran. Penghuni enam posisi teratas kemudian melaju ke play-off untuk memperebutkan status juara dan tiket tampil di kompetisi Eropa.

Namun, otoritas Pro League Belgia menghentikan musim ini dalam rapat Kamis (2/4/2020), setelah mempertimbangkan keadaan. Mereka menilai mustahil menyelesaikan kompetisi 2019-2020 berdasar batas waktu yang tersedia, idealnya akhir Juni.

Dengan pandemi virus corona belum menunjukkan tanda segera mereda, operator Pro League juga enggan mengambil risiko membayakan kesehatan pemain, suporter, dan staf. Prospek merusak jadwal kompetisi musim depan jika tetap memprioritaskan selesainya 2019-2020 turut jadi pertimbangan.

Pimpinan klasemen Club Brugge ditetapkan sebagai juara. KBVB dan Dewan Pro League bakal memfinalisasi keputusan itu melalui rapat besar pada 15 April.

2 dari 3 halaman

Bertentangan dengan UEFA

Keputusan Belgia merampungkan musim bertentangan dengan imbauan dari UEFA yang menyerukan agar kompetisi diselesaikan di atas lapangan. UEFA bahkan mengancam tidak akan memberikan tempat di ajang Eropa bagi klub Belgia.

"Tiket menuju kompetisi UEFA ditentukan hasil di lapangan setelah kompetisi selesai. Keputusan menghentikan persaingan secara prematur membuat syarat itu tidak terpenuhi," tulis UEFA.

"Maka selanjutnya kami berhak memeriksa apakah klub layak mengikuti kompetisi UEFA pada 2020/2021 sesuai peraturan yang ada."

Diketahui keputusan Belgia menghentikan musim 2019-2020 didasari permintaan 17 dari 24 klub penghuni dua divisi teratas. Klub terkena dampak ekonomi pandemi virus corona yang membuat mereka kehilangan pemasukan selama kompetisi terhenti.

Sumber: Berbagai sumber

Disadur dari: Liputan6.com (Penulis: Harley Ikhsan/Editor: Defri Saefullah/Published: 05/04/2020)

3 dari 3 halaman

Video

Mauricio Pochettino, Massimiliano Allegri dan Deretan Pelatih Terkenal Tanpa Klub

Video Populer

Foto Populer