Sukses


Erling Haaland, Alexandre Pato, dan 6 Pesepak Bola Muda Paling Menghebohkan Sejak Tahun 2000

Bola.com, Jakarta - Erling Haaland menjadi pemain muda yang punya pengaruh luar biasa di dunia sepak bola. Bagaimana tidak, Belum genap 22 tahun, ia sudah bikin heboh dengan membukukan banyak rekor sejak masih berseragam RB Salzburg hingga pindah ke Borussia Dortmund.

Haaland hanyalah satu dari sekian pemain yang saat mudanya dulu memiliki pengaruh besar, baik buat klub, maupun liga tempat ia bermain. Sejak era 2000-an, sudah ada nama-nama lain.

Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi jelas memberikan pengaruh besar saat berusia muda. Keduanya sanggup menjelma menjadi pemain terbaik dan terus menjadi andalan hingga klubnya saat ini.

Selain Erling Haaland, Ronaldo, dan Messi, Bola.com telah merangkum lima pemain muda yang menghebohan sejak era 2000-an, meski tak semuanya berjalan mulus.

2 dari 8 halaman

Erling Haaland

Erling Haaland adalah pemain yang tepat untuk memulai daftar penyerang muda paling luar biasa abad ke-21. Ia adalah pemenang penghargaan FIFA Golden Boy yang baru-baru ini dinobatkan.

Tidak ada yang bisa mengantisipasi dampak yang dibuat Haaland sejak diambil oleh Borussia Dortmund pada Januari 2020, meskipun pemain Norwegia itu telah mencetak 28 gol dalam 22 penampilan di liga Austria untuk Red Bull Salzburg.

Sejak mencetak hat-trick pada debutnya, Haaland rata-rata mencetak satu gol dalam satu pertandingan di Bundesliga. Dia juga menjadi yang tercepat yang pernah mencapai 15 gol di Liga Champions - kita masih bisa mendengar suara golnya membentur gawang PSG hingga hari ini.

Diberkati dengan fisik yang keras, kecepatan yang luar biasa, dan naluri pemburu liar, Haaland adalah contoh terbaik penyerang No. 9.

3 dari 8 halaman

Wayne Rooney

Agresif, eksplosif dan kejam di depan gawang, Rooney adalah salah satu striker paling ditakuti di Inggris saat masih remaja.

Dia memecahkan rekor pencetak gol termuda Liga Inggris melawan Arsenal pada usia 16 tahun. Pada usia 17 tahun, Rooney menjadi pemain dan pencetak gol termuda Inggris menjelang Euro 2004. Gol melawan Swiss dan Kroasia di Euro kemudian memberinya tempat di Timnas Inggris tiap turnamen.

Rooney memecahkan rekor lain ketika ia menjadi pemain U-20 termahal di dunia dengan menandatangani kontrak dengan Manchester United dalam kesepakatan 25 juta pounds.

4 dari 8 halaman

Sergio Aguero

Aguero telah ada begitu lama sehingga mudah untuk melupakan awal mulanya sebagai salah satu penyerang yang paling ditunggu-tunggu di planet ini setelah eksploitasi bersama Independiente dan Atletico Madrid.

Setelah menjalin kemitraan dengan Fernando Torres selama musim pertamanya di Atleti, Aguero menekankan bakatnya pada 2007-08, pada usia 19 tahun, saat ia memenangkan penghargaan Golden Boy.

Pemain Argentina itu menjadi pencetak gol tertinggi ketiga di La Liga dengan 19 gol - dan 27 di semua kompetisi - membimbing Atletico ke kualifikasi Liga Champions untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

5 dari 8 halaman

Kylian Mbappe

Secepat kilat, terampil, dan gemar mncetak gol, Mbappe memiliki semuanya sejak ia muncul bersama Monaco, klub di mana ia melakoni debutnya pada usia 16 tahun.

Bermain sebagai rekan penyerang Radamel Falcao, Mbappe mengejutkan dunia sepak bola di musim 2016/2017, ketika ia membantu membawa Monaco meraih gelar Ligue 1 yang mengejutkan, menyumbang 15 gol dalam prosesnya.

Mbappe adalah bintang di antara sekelompok anak muda berbakat yang juga memimpin Monaco ke semifinal Liga Champions, mencetak gol-gol penting melawan Manchester City dan Dortmund di sepanjang kompetisi.

Setahun kemudian, ia membuat heboh di Piala Dunia, mencabik-cabik Argentina sebelum menjadi remaja kedua, setelah Pele, yang mencetak gol di final Piala Dunia.

Satu trofi Piala Dunia, empat gelar liga, dan lebih dari 100 gol, sulit dipercaya bahwa keajaiban Paris yang baru saja berusia 22 tahun.

6 dari 8 halaman

Karim Benzema

Seorang remaja Benzema mengumumkan kedatangannya di tim utama Lyon pada tahun 2004 dengan menyebutkan nama-nama mapan seperti Sylvain Wiltord dan Florent Malouda pada saat inisiasinya, "Jangan tertawa, saya di sini untuk menggantikan Anda."

Omongannya tak sekadar angin saja, Benz besar kemudian memecahkan rekor pencetak gol Prancis termuda dalam sejarah Liga Champions, hanya berusia 17 tahun.

Tak butuh waktu lama, Benzema mencapai dua digit gol di Ligue 1. Musim 2007/2008 terbukti sangat mencengangkan, dengan 31 gol di semua kompetisi.

Teknik dan tipu daya Benzema yang luar biasa berarti dia sudah menjadi andalan Lyon dan telah memenangkan empat gelar liga sebelum Real Madrid meminangnya pada 2009.

Setelah sekian lama berada dalam bayang-bayang Cristiano Ronaldo, Benzema akhirnya mendapatkan pujian yang pantas diterimanya di Bernabeu.

7 dari 8 halaman

Alexandre Pato

Tiba di AC Milan yang bertabur bintang dari Internacional pada musim 2007/2008, Pato yang gesit memulai dengan awal yang sama cepatnya.

Dia mengumumkan dirinya dengan gol debut melawan Napoli saat berusia 19 tahun dan menyelesaikan musim dengan sembilan gol dalam 18 penampilan Serie A.

Di antara tim veteran Milan, termasuk Kaka, peran penting Pato tumbuh di musim berikutnya karena 18 golnya menjadikannya pencetak gol terbanyak klub dan Pemain Muda Terbaik Serie A kala itu.

Masalah hamstring berulang pada tahun 2010 dan cedera kemudian menghancurkan kariernya. Namun, rasio yang mengesankan untuk klub dan negara di usia muda telah memastikan dia tetap menjadi striker muda yang menghebohkan, kala itu.

Sumber: Planet Football

8 dari 8 halaman

Video

5 Pemain U-18 Termahal Sepanjang Sejarah

Video Populer

Foto Populer