Sukses


Borussia Dortmund Tak Perlu Cemas, 3 Pemain Ini Bisa Jadi The Next Jadon Sancho

Bola.com, Jakarta - Untuk kesekiankalinya, Borussia Dortmund harus kehilangan bintangnya, yang terbaru adalah Jadon Sancho. Akan tetapi, seperti yang sudah-sudah, tim Bundesliga Jerman itu selalu punya penggantinya.

Jadon Sancho kembali ke Inggris, juga di Kota Manchester, tepatnya Manchester United. Empat tahun lamanya ia berkarier di Borussia Dortmund setelah diboyong dari Manchester City.

Datang pada usia 17 tahun, Jadon Sancho berani berlabuh ke Dortmund demi mengejar karier yang lebih baik. Hebatnya, ia menorehkan 50 gol dan 58 assist di semua kompetisi.

Suporter Borussia Dortmund mungkin akan sedih, tapi tidak untuk waktu yang lama. Agaknya, mereka terbiasa melihatnya bintangnya pergi ke klub lain, tapi tetap tenang karena calon pengganti Sancho sudah mengantre.

Hal serupa pernah terjadi ketika mereka mesti ditinggal Robert Lewandowski, Mario Gotze, hingga Ousmane Dembele. Tapi nyatanya, selalu ada yang menggantikan mereka dari waktu ke waktu.

Lantas, siapa saja pemain-pemain yang digadang-gadang bakal meneruskan jejak Jadon Sancho di Borussia Dortmund? Berikut ini Bola.com mengulasnya:

 

2 dari 5 halaman

Gio Reyna

Usia: 18 tahun

Asal: Amerika Serikat

Putra mantan pesepak bola Amerika Serikat Claudio Reyna dan Danielle Egan, bakatnya sudah terlihat sejak usia dini. Dortmund telah memanfaatkannya, dan menemukan bahan mentah yang potesial.

Reyna mengonversi assist debut Bundesliga dari Jude Bellingham pada Matchday 1 musim 2020/21, dan pada usia 17 keduanya menjadi pencetak gol termuda dalam sejarah liga.

Gio Reyna menjadi pemain termuda yang mencatatkan hat-trick assist dalam satu pertandingan Bundesliga. Reyna melakukan debut internasionalnya pada November 2020 - dan dia sekarang memiliki empat gol dalam delapan penampilan untuk Amerika Serikat.

Dia juga memiliki medali pemenang Piala DFB di lehernya, jadi apa selanjutnya? "Saya sudah merasa menjadi bagian dari generasi baru pemain besar," katanya kepada The Players' Tribune tahun lalu.

"Saya tidak ingin hanya menjadi pemain Amerika yang baik. Saya ingin secara konsisten menjadi salah satu dari 10 pemain top dunia."

3 dari 5 halaman

Ansgar Knauff

Baik Sancho dan Reyna telah muncul dari barisan pemuda Dortmund, dan lini produksi berikutnya siap dan siap untuk berdampak. Knauff adalah starter yang mengejutkan di perempat final Liga Champions musim lalu, dan dia jelas menarik perhatian saat melawan Manchester City setelah hanya beberapa pertandingan di Bundesliga.

“Saya punya beberapa menit di Bundesliga, termasuk assist pertama saya melawan Cologne, dan saya merasa baik dalam latihan,” kata Knauff kepada SPOX.

"Jadi starter pada laga itu (kontra City) akan tetap menjadi salah satu kenangan terbaik saya."

Dengan tujuh gol untuk Dortmund U19 pada 2019/2020 - termasuk dua gol di UEFA Youth League melawan Inter Milan - direktur olahraga BVB Michael Zorc merasa sudah waktunya bagi Knauff untuk berlatih bersama tim utama.

"Dia sangat berbakat, dengan kecepatan yang luar biasa, dan dia adalah penggiring bola yang bagus," katanya.

Meskipun Knauff tidak langsung masuk ke tim utama, tujuh gol dan enam assist di tim cadangan Dortmund menegaskan bahwa dia nyaman bermain melawan pemain senior seperti yang sudah dia buktikan bersama tim junior. Dengan lowongnya posisi Sancho, mimpinya menjadi pemain reguler tim utama akan segera menjadi kenyataan.

4 dari 5 halaman

Jamie Bynoe-Gittens

Sancho adalah panutan bagi Bynoe-Gittens, yang mengikuti jejak yang sama dari Manchester City ke Dortmund dan diperkirakan akan menikmati karier serupa di tahun-tahun mendatang.

“Ketika Sancho berada di City, dia mencetak gol setiap pertandingan, jadi saya ingin menjadi seperti dia,” kata pemain berusia 16 tahun itu.

"Anda harus mengambil hal positif dari pemain lain untuk membuat versi terbaik dari diri Anda. Sekarang Anda harus mencetak gol dan membantu untuk menjadi yang terbaik."

Kesamaan dengan Sancho tidak berakhir di situ. Dengan preferensi untuk beroperasi sebagai pemain sayap terbalik di sebelah kiri, Bynoe-Gittens memiliki kecepatan yang sama dan kontrol jarak dekat yang sangat baik seperti rekan-rekannya.

"Dia pemain ofensif yang sangat berbakat, tetapi dia harus berkembang dengan sabar bersama kami di divisi junior," kata Zorc ketika pemain muda itu tiba pada September 2020. "Kami tidak ingin ekspektasi terlalu tinggi sejak awal."

Bynoe-Gittens sudah meninju di atas beratnya dengan Dortmund U19, meskipun, meskipun masih memenuhi syarat untuk U17. Ia  berpotensi menjadi bintang di Bundesliga dan Liga Champions di tahun-tahun mendatang.

5 dari 5 halaman

Video

Wawancara Khusus Memphis Depay

Video Populer

Foto Populer