Sukses


4 Striker Serie A yang Flop Parah di Premier League, dan 3 Penyerang yang Bergelimang Kesuksesan

Bola.com, Jakarta - Premier League, Inggris, merupakan salah satu kompetisi terbaik di dunia. Pemain-pemain hebat dari seluruh dunia ingin bermain di sana, termasuk bintang-bintang top Serie A, Italia.

Sejarah mencatat, tak sedikit pemain bintang Serie A yang memutuskan hijrah ke Premier League dengan harapan bisa menjadi legenda dengan banyak kesuksesan. Namun, tak semua pemain bernasib baik.

Meski begitu, keinginan dan hasrat untuk bermain di Premier League tak pernah redup. Bisa dibilang, hampir setiap musim selalu saja ada bintang Serie A yang dikaitkan dengan klub-klub Premier League dan beberapa di antaranya bahkan pindah secara permanen atau berstatus pemain pinjaman.

Jelang bergulirnya Premier League 2024/2025, striker Bologna yang masih berusia 23 tahun, Joshua Zirkzee, santer diwartakan segera merapat ke Manchester United. Dia akan memberikan persaingan dengan Rasmus Hojlund, eks bomber Atalanta, yang diangkut Setan Merah ke Old Trafford musim lalu.

Namun, tak ada yang bisa menjamin apakah Joshua Zirkzee akan berhasil di Premier League bersama Red Devils. Soalnya, di musim-musim sebelumnya, striker-striker beken Serie A ada yang berhasil dan ada pula yang gagal.

Sembari menanti nasib apa yang akan dialami Joshua Zirkzee, ada baikny, seperti dilansir Planet Football

 

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 9 halaman

Gianluca Scamacca (Gagal)

Ketika West Ham mengumumkan kesepakatan untuk merekrut Scamacca dari Sassuolo pada musim panas 2022, para ahli taktik Twitter dan penggemar Serie A sangat senang dengan gagasan pemain Italia bertubuh besar dan bertato itu menuju ke Liga Premier.

Namun, seperti yang sering terjadi pada striker yang direkrut West Ham, skenario itu tidak berhasil sama sekali.

Meskipun terlihat seperti salah satu striker yang paling diremehkan di Eropa di Serie A, Scamacca tampak seperti ikan yang keluar dari air di bawah asuhan David Moyes.  Ia nyaris tidak pernah mengesankan pelatih Skotlandia itu. Scamacca akhirnya kembali ke Italia setelah satu musim yang membuatnya hanya tampil 11 kali sebagai starter di Premier League.

Sejak saat itu, ia bergabung dengan Atalanta secara permanen dan menikmati comeback yang cemerlang ke Serie A, menyelesaikan musim pertamanya dengan 19 gol di semua kompetisi dan medali juara Liga Europa.

 

3 dari 9 halaman

Gianluca Vialli (Sukses)

Dari satu Gianluca di London ke Gianluca lainnya, mendiang Vialli yang hebat memutuskan untuk mengakhiri karier di Inggris bersama Chelsea.

Dia bergabung ke Chelsea dengan status bebas transfer dari Juventus pada musim panas 1996. Ia cepat beradaptasi di London, mengantongi 11 gol di semua kompetisi di musim pertamanya, termasuk dua gol melawan Liverpool di Piala FA – yang kemudian dimenangi Chelsea.

Tak lama kemudian, Vialli mendapati dirinya bertugas sebagai manajer-pemain setelah pemecatan Ruud Gullit, yang menyebabkan dia pensiun pada 1998 untuk mengambil pekerjaan itu secara penuh waktu.

Vialli kembali merebut gelar Piala FA sebagai manajer, serta Piala Liga, Piala Super Eropa, dan Piala Winners.

 

4 dari 9 halaman

Stevan Jovetic (Gagal)

Manchester City menghabiskan lebih dari £20 juta untuk mengontrak Jovetic dari Fiorentina pada 2013, berkat performa yang sangat mengesankan dan produktif di Italia meskipun usianya masih muda.

Baru berusia 23 tahun saat itu, sayangnya cedera sangat menghambat Jovetic selama berada di Manchester. Kita tidak pernah benar-benar bisa melihat performa terbaiknya untuk jangka waktu yang lama.

Ditambah dengan ketidakkonsistenan dan hubungan yang dipertanyakan dengan Manuel Pellegrini, membuat masalah yang dihadapi Jovetic bertambah rumit.

Tentu saja, karena memiliki uang tunai yang tidak terbatas, City merekrut penggantinya, Wilfried Bony, pada Januari 2015. Bony mengambil tempat Jovetic di skuat Liga Champions. Penyerang Montenegro ini hengkang pada musim panas itu, kembali ke Italia bersama Inter dan tampil 44 kali dengan torehan 11 gol.

 

5 dari 9 halaman

Thierry Henry (Sukses)

Bagi mereka yang mungkin lupa atau tidak menyadarinya sama sekali, Arsenal memanfaatkan kegelisahan Thierry Henry di Turin untuk merekrutnya dari Juventus seharga £11 juta pada 1999. Sang manajer, Arsene Wenger, bersatu kembali dengan penyerang tersebut seperti saat bersama di Monaco.

Runner-up Ballon d’Or dua kali, Pemain Terbaik FWA tiga kali, dan pengoleksi dua gelar Liga Inggris itu tetap menjadi pencetak gol terbanyak Arsenal dengan 228 gol. Statistik itu sangat mengesankan untuk penyerang berbanderol 11 juta pounds. 

 

6 dari 9 halaman

Andriy Shevchenko (Gagal)

Chelsea telah melihat banyak striker terbaik dan terburuk selama bertahun-tahun. Beberapa striker terbaik dan terburuk datang dari Serie A. Namun, tidak ada yang lebih mengejutkan dari kesepakatan untuk membawa Shevchenko ke Stamford Bridge.

Seorang penembak jitu bagi Milan setelah memenangkan Scudetto dan Liga Champions bersama Rossoneri, ia berakhir di Italia sebagai pencetak gol terbanyak kedua sepanjang masa. Sheva kemudian bergabung ke Chelsea pada 2006 dengan rekor transfer Inggris sekitar £30 juta.

Ia menjalani musim pertama yang memuaskan namun penuh gangguan. Selanjutnya diikuti musim kedua yang membawa bencana berujung Jose Mourinho dipecat.

Pada musim panas 2008, pemain Ukraina itu kembali ke AC Milan dengan status pinjaman dan hanya mencetak 22 gol dalam 77 penampilan. Transfer yang tidak berhasil dan mahal.

 

7 dari 9 halaman

Dennis Bergkamp (Sukses)

Arsenal merekrut Bergkamp dari Inter pada 1995, bergabung dengan biaya sekitar £7,5 juta.

Dia mencatat awal yang lambat, namun dengan cepat berbalik. Bergkamp menyelesaikan musim pertamanya sebagai awak The Gunner dengan 11 gol dan baru berkembang sejak saat itu.

Ia mungkin salah satu pemain terhebat yang patut disaksikan. Bergkamp adalah penyerang genius yang kreatif dan jauh di depan zamannya, kemudian membentuk kemitraan yang luar biasa dengan Henry pada saat kedatangannya.

Ia mengumpulkan penghargaan individu dan tim untuk bersenang-senang, termasuk tiga trofi Liga Inggris, serta pemenang Goal of the Season dua kali. Bergkamp tampil luar biasa dan tetap menjadi salah satu pembelian terbesar Arsenal yang pernah ada.

 

8 dari 9 halaman

Mario Balotelli (gagal)

Belum ada kepastian apakah masa kerjanya di Manchester City bisa dikategorikan sebagai sebuah kegagalan atau tidak. Ia memainkan peran penting setelah didatangkan dari Inter Milan saat menjuarai Premier League pada musim 2011/2012, mencetak 13 gol dan menjadi pemain paling menghibur. 

Namun, City semakin bosan dengan kejenakaannya dan mengirimnya ke AC Milan. Tetapi ia kembali ke Liga Inggris bersama Liverpool pada 2014.

Penampilannya di City mungkin memecah opini, namun pengalamannya di Merseyside tidak. Balotelli mengalami kegagalan besar setelah direkrut dengan harga £16 juta, gagal menggantikan Luis Suarez dan menyelesaikan musim 2014/2015 dengan hanya empat gol di semua kompetisi.

Sumber: Planet Football

9 dari 9 halaman

Laporan Langsung Bola.com dari Jerman

Sahabat Bola.com yuk merapat! Nikmati sajian eksklusif kami di ajang Euro 2024. Jurnalis Bola.com, Benediktus Gerendo Pradigdo akan hadir langsung di Jerman buat melaporkan secara langsung keseruan persaingan Pesta Eropa 2024. Jangan sampai ketinggalan, klik tautan ini.

<p>Liputan Langsung Pesta Bola Eropa 2024 (Bola.com/Adreanus Titus)</p>

Sepak Bola Indonesia

Video Populer

Foto Populer