Sukses


Cerita Dramatis di Balik tim Dota 2 Filipina yang Lolos ke Los Angeles Major 2020

Bola.com, Jakarta - Los Angeles Major 2020 menjadi satu di antara target seluruh tim Dota 2 dari seluruh dunia. Tak pelak, mereka berusaha keras agar bisa mendapat kursi pada turnamen bergengsi tersebut.

Tak terkecuali bagi tim-tim yang berasal dari Filipina. Namun, ada sebuah insiden yang membuat suasana dramatis, sekaligus menjadi gambaran betapa tinggi hasrat lolos ke pesta tahunan tersebut.

Situs Rappler mengungkapkan, persaingan fair antara dua tim menjadi bagian dari cerita viral sepanjang awal pekan ini. Hal itu terjadi ketika tim Fnatic dan tim Adroit berjuang demi satu tempat ke Dota 2 Los Angeles Major 2020.

Status pertarungan kedua tim adalah Kualifikasi Tertutup Asia Tenggara. Inquirer.net menyebut, pertandingan Fnatic kontra Adroit dianggap sebagai laga yang menguras tenaga dan konsentrasi.

Drama terjadi ketika Adroit harus keluar dari arena alias memberikan satu tempat ke Fnatic dengan cara tak biasa. Yup, mereka tersingkir karena terkena masalah teknis pada jaringan internet.

 

2 dari 3 halaman

Cerita Fair Play

Namun, ada cerita fair play di balik semua itu. Pada awalnya, laga kedua tim menjadi satu di antara yang ditunggu publik. Namun, Adroit mendapat masalah jaringan di lokasi pemusatan latihan mereka.

Seharusnya, bisa saja Fnatic meminta Adroit mengundurkan diri karena tak bisa bermain. Namun, semua itu tak menjadi opsi yang dipilih lawan. Kedua tim berembug, dan hasilnya adalah melakukan tanding di sebuah cafe internet lokal.

Setelah semua pemain siap, masalah lama terjadi di cafe internet tersebut. Yup, koneksi internet tetap menjadi isu. Satu di antara pemain andalan Adroit, Jun 'Bok' Kanehara, berulangkali mengungkapkan koneksi terputus dari gim.

Padahal, sepanjang pertarungan, Adroit punya kesempatan menang. Jiwa sportivitas Fnatic muncul. Tahu sang lawan bermasalah dengan koneksi, mereka justru memberikan waktu perbaikan, yakni selama 10 menit, kepada Adroit.

Total, Adroit memiliki waktu 20 menit untuk meyelesaiikan masalah. Pada sisi lain, Fnatic rela menunggu musuh agar bisa bermain layaknya fairplay di lapangan.

 

3 dari 3 halaman

Simbol Pemberian

Nama Daryl Koh Pei 'iceiceice' muncul ke permukaan. Hal itu berlatar keputusannya memberikan 10 menit milik Fnatic kepada Adriot. Seluruh usaha tersebut tak terlaksana, karena masalah koneksi Adriot tak kunjung selesai.

Walhasil, Fnatic lolos ke Los Angeles Major 2020. Sementara itu, Adroit masih memiliki kesempatan lolos jika sanggup menaklukkan Geek Fam atau IO Dota2.

Sumber : Rappler, Inquirer

Romelu Lukaku Menang di Turnamen FIFA 20 Pakai Tim Barcelona

0 Komentar

Belum ada komentar

    Video Populer

    Foto Populer