Sukses


Markus Horison Buka Suara tentang Keputusan Meninggalkan Persik pada 2008

Bola.com, Jakarta - Mantan kiper Timnas Indonesia, Markus Horison, pernah membela klub yang terpaksa ditinggalkannya di tengah jalan, yakni Persik Kediri. Markus mengatakan keputusa meninggalkan Persik saat itu sangatlah berat mengingat ia sudah merasa nyaman bermain di tim berjulukan Macan Putih itu.

Markus Horison membela Persik Kediri di Liga Super Indonesia musim 2008. Satu musim sebelumnya, Markus Horison membela tim asal kampung halamannya, PSMS Medan.

"Saya pernah bermain di Persik pada 2008, tapi harus keluar di tengah jalan. Kalau ditanya perasaan, ya berat, tapi pada saat ini sudah menjadi hal biasa," kata Markus Horison kepada Bola.com, Sabtu (01/8/2020).

Menurut Markus Horison, beberapa pemain bintang lain, yakni Cristian Gonzales, Danilo Fernando, Ronald Fagundez, dan Budi Sudarsono pun memilih hengkang dari Persik saat itu.

Bukan hanya pemain, sang juru taktik Arcan Iurie pun memilih pergi mengikuti jejak beberapa anak asuhnya dan posisinya di Persik Kediri digantikan Aji Santoso.

 

2 dari 3 halaman

Sudah Mendapat Restu Manajemen Persik

Namun, Markus mengatakan jika kepergiannya dengan teman-temannya sudah mendapat restu dari manajemen. Persoalan finasial jadi alasan utama goyangnya skuat Persik Kediri.

"Jadi, bukan pergi begitu saja. Kami sudah bicara dengan manajemen, dan memang saat itu manajemen pun memahami, dan mengizinkan kami pindah klub. Termasuk pelatih saat itu, Arcan Iurie," ujarnya.

"Persoalan finansal saat itu menjadi penyebabnya, karena gaji kami pun mulai ada masalah. Saya sendiri pulang lagi ke PSMS Medan. Itu pengalaman saya saat masih aktif berkarier sebagai penjaga gawang," Markus Horison mengakhiri pembicaraan.

3 dari 3 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer