Sukses


Liga Inggris: Kasus Handsball Eric Dier Picu Perdebatan, Premier League Minta Wasit Lebih Woles

Bola.com, Jakarta - Aturan terbaru soal handsball yang diterapkan oleh Premier League menciptakan serangkaian kontroversi. Pada akhirnya, pihak penyelenggara kompetisi memutuskan untuk merevisi lagi aturan tersebut.

Perkara handsball ini diklaim telah merugikan sejumlah klub. Dan tercatat sedikitnya ada enam penalti yang dilakukan hanya dalam kurun waktu tiga pekan saja di awal musim 2020/21 ini.

Bahkan pelatih Newcastle United, Steve Bruce, menganggap aturan terbaru dari Premier League sebagai hal yang 'lucu'. Padahal, aturan handsball tersebut membuat mereka bisa lolos dari kekalahan.

Tottenham tampil dominan dan unggul 1-0 sejak menit ke-25 lewat gol Lucas Moura. Namun kemenangan tersebut gagal setelah Eric Dier dinyatakan melakukan handball di kotak terlarang meski dirinya tidak bisa melihat datangnya bola.

Pundit Sky Sports Jamie Carragher mencemooh keputusan itu sebagai aib mutlak.

Meskipun Jose Mourinho, manajer Tottenham, enggan mengkritik keputusan tersebut, dengan caranya sendiri yang unik, Jose tidak meninggalkan ketidakpastian mengenai perasaannya tentang masalah tersebut.

"Jika saya ingin memberikan uang, saya akan memberikannya kepada badan amal, bukan FA," katanya kepada Sky Sports.

Setelah mendapat desakan dari berbagai kalangan, Premier League akhirnya melakukan tindakan. Namun perlu diketahui bahwa mereka tidak bisa mengubah aturan yang ditetapkan International Football Association Board (IFAB) tersebut secara keseluruhan.

Pihak Premier League melakukan pendekatan terhadap wasit. Mereka meminta wasit untuk bersikap lebih toleran dalam menerapkan aturan itu dengan mempertimbangkan aspek-aspek pendukung lainnya.

Aspek-aspek tersebut meliputi jarak pemain dengan bola, posisi lengan, dan waktu sang pemain dalam melakukan reaksi. Jika ini diterapkan sejak awal, maka beberapa hasil pertandingan mungkin akan berubah.

Contohnya dalam laga antara Manchester United melawan Crystal Palace. The Red Devils tidak akan kebobolan penalti karena Victor Lindelof tidak memiliki waktu bereaksi saat mencoba memblokade tembakan pemain lawan.

2 dari 5 halaman

Pertemuan Maret 2021

Panel penasihat teknis dan sepak bola Ifab akan bertemu musim gugur ini, dan setiap perubahan undang-undang harus diberlakukan pada rapat umum tahunan Maret mendatang, sebelum berlaku untuk musim 2021-22.

Di tengah keributan seputar interpretasi handball, sebagian besar keputusan selama tiga akhir pekan pembukaan musim ini dirasa benar, termasuk keputusan yang dibuat melawan Neal Maupay yang akhirnya merugikan Brighton satu poin setelah peluit akhir dibunyikan melawan Manchester United pada akhir pekan lalu.

Sebelum mempelajari data, kita harus memahami apa yang secara spesifik berubah terkait handball di Premier League.

Secara teknis, gagasan bahwa ini adalah “aturan baru” musim ini adalah red herring atau sebuah kesesatan logika yang mengalihkan perbincangan dari permasalahan utama. Kesesatan logika ini termasuk dalam kesesatan relevansi.

Sebaliknya, aturan telah diubah di Inggris agar sejalan dengan yang diadopsi di seluruh Eropa musim lalu.

Ini adalah pendekatan yang lebih ketat yang pada dasarnya berarti seorang pemain akan dihukum karena handball – dalam konteks pertahanan – jika tangan/lengan yang terkena bola menjauh dari badan atau diangkat, atau jika pemain tangan pemain mengarah ke jalur bola dan menyentuh/tersentuh.

Di atas poin-poin itu, Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB, badan yang bertanggung jawab atas aturan dalam sepak bola) memperketat batas yang terlibat, yang berarti handball harus diberikan – terlepas dari niatnya – jika bola mengenai lengan bawah di bagian bawah ketiak. kecuali bola telah mengenai bagian lain dari tubuh pemain terlebih dahulu atau mereka telah jatuh ke bola.

 

3 dari 5 halaman

Data Opta soal Handball

Setelah 28 pertandingan Liga Premier musim 2020/21, sebanyak 20 penalti telah diberikan dan enam di antaranya karena handball.

Itu berarti rata-rata ada 0,71 penalti per pertandingan musim ini, peningkatan yang sangat besar dari rata-rata empat musim sebelumnya.

Musim lalu (2019/2020) berada di 0,24 per game – sebelumnya 0,27 (2018-19), 0,21 (2017-18), dan 0,28 (2016-17).

“Tapi angka-angka itu bisa berarti peningkatan tekel yang buruk!” – jangan khawatir, kami memikirkannya,” kata Opta.

Sementara stat enam handball mungkin tidak terdengar besar, sebenarnya itu angka yang sama untuk keseluruhan musim 2017-18. Sementara itu juga setara dengan 30 persen dari semua penalti musim ini – pada 2019-20, 20,7 persen penalti diberikan untuk handball, 13,6 persen pada tahun sebelumnya, dan 7,5 persen sebelumnya.

Dimasukkan ke dalam konteks ‘per game’, penalti untuk handball diberikan setiap 0,21 pertandingan – hampir satu dari empat. Pencapaian tertinggi dalam empat musim sebelumnya adalah 0,05 pada 2019-20 dan 2016-17.

Meskipun kecil kemungkinan penalti akan diberikan pada frekuensi seperti itu sepanjang musim, itu bukan tak mungkin.

Jika terus berlanjut, kita berada di jalur untuk 271 pada musim 2020-21, hanya empat lebih sedikit dari total gabungan (275 penalti) untuk musim 2019-20 (92), 2018-19 (103) dan 2017-18 (80). Demikian pula, diperkirakan 81 di antaranya disebabkan oleh handball.

Itu 24 lebih banyak dari yang diberikan secara total selama empat tahun sebelumnya.

4 dari 5 halaman

Kompetisi Lain

Bagaimana angka-angka tersebut dibandingkan dengan kompetisi Eropa lainnya?

Jelas, perubahan yang telah dilakukan di Premier League cukup signifikan, tetapi dibandingkan dengan lima liga teratas lainnya, perbedaannya tidak mencolok, terutama dalam banyak kasus.

Meskipun aturan sekarang seharusnya konsisten di lima liga teratas, kami masih melihat lebih banyak penalti secara umum.

Musim lalu, Serie A mencatat frekuensi penalti tertinggi di 0,49 per gim, dengan angka itu turun menjadi 0,15 khusus untuk handball.

La Liga menyusul di bawahnya dengan 0,39 penalti per pertandingan dan 0,13 untuk handball. Angka masing-masing Bundesliga adalah 0,24 dan 0,06. Sementara di Ligue 1 adalah 0,32 dan 0,08.

Tetapi secara khusus berkaitan dengan handball, persentasenya jauh lebih dekat. Faktanya, La Liga (32,2 persen) dan Bundesliga (30,5 persen) mendapat porsi penalti yang lebih besar untuk pelanggaran semacam itu daripada Liga Inggris pada 2020-21.

Ligue 1 (25,8 persen) dan Bundesliga (24,7 persen) juga tidak jauh tertinggal.

Jadi, sementara data tampaknya akan membuktikan poin Bruce dan Hodgson, IFAB mungkin berpendapat konsistensi dan sifat hitam-putih hukum membuatnya lebih baik – di sisi lain, manajer dan pemain sepak bola tidak setuju karena mengganggap aturan ini berlebihan dan mengancam  menghilangkan roh sepak bola.

Sumber: BBC, Opta

5 dari 5 halaman

Video

Highlights Mola TV: Liverpool 2 vs 1 Sheffield United | Liga Inggris | (25/10/2020)

Video Populer

Foto Populer