Sukses


UEFA Ancam Pindahkan Venue Final Euro 2020 dari Wembley ke Hungaria, Apa Alasannya?

Bola.com, London - UEFA mengancam akan memindahkan final Euro 2020 ke Hungaria kecuali jika pemerintah Inggris memberikan pengecualian karantina kepada 2.500 pejabat VIP yang akan menghadiri acara tersebut.

Wembley akan menjadi tuan rumah semifinal dan final Euro 2020. Namun, The Times melaporkan bahwa UEFA sedang mendiskusikan opsi mereka karena potensi pembatasan karantina yang akan dihadapi pejabat dan tamu VIP saat memasuki Inggris.

Badan sepak bola Eropa telah mengatakan bahwa mereka siap untuk mengubah tempat final jika negara tuan rumah berada di bawah pembatasan COVID-19 yang dapat mencegah penggemar, pejabat, dan tamu perusahaan penting menghadiri pertandingan.

Para menteri dikatakan sedang membahas proposal untuk membebaskan pejabat UEFA dan FIFA, sponsor, dan penyiar dari keharusan isolasi mandiri pada saat kedatangan di Inggris, meskipun ada kekhawatiran yang jelas bahwa ini dapat menyebabkan peningkatan infeksi virus corona dan memicu reaksi dari publik.

Saat ini, isolasi sepuluh hari diperlukan untuk orang-orang yang datang dari negara-negara yang ada dalam daftar kuning atau merah. Setiap tim yang berkompetisi di turnamen tersebut ada di daftar kuning Inggris, kecuali Turki - yang ada di daftar merah.

Pengecualian karantina juga akan memungkinkan 2.500 pengunjung untuk menonton sesi latihan masing-masing tim.

Jika para menteri memutuskan untuk menolak pengecualian tersebut, UEFA akan memindahkan final Euro 2020 ke Budapest. Hungaria tidak memiliki batasan perbatasan di dalam zona Schengen mulai minggu depan. Budapest juga merupakan satu-satunya tempat yang digunakan di turnamen yang memungkinkan kapasitas penuh pada pertandingannya.

 

 

2 dari 3 halaman

Ada Kepentingan

Final Euro 2020 di Wembley hanya akan menyediakan 50 persen dari kapasitas 90.000 untuk semifinal dan final.

Pemerintah sedang mempertimbangkan dampak dari pengabaian karantina untuk 2.500 VIP, tetapi mereka ingin agar yang terakhir tidak dipindahkan. Juga diperkirakan bahwa menjadi tuan rumah final dapat meningkatkan tawaran Piala Dunia 2030 Inggris karena akan memungkinkan Boris Johnson untuk bertemu dengan tokoh-tokoh senior dari UEFA.

Jika pengecualian untuk VIP dibebaskan, jutaan warga Inggris bakal kecewa berat karena dilarang oleh pemerintahnya sendiri untuk melakukan perjalanan ke luar negeri.

Sumber: Times

3 dari 3 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer