Sukses


Euro 2020: Inggris Kecele Catenaccio ala Italia

Bola.com, Roma - Euforia Euro 2020 masih terasa hingga kini. Beragam komentar, baik teknis maupun non-teknis terus bermunculan, termasuk dari legenda Italia, Arrigo Sacchi, yang merasa kalau Inggris kecele dengan catenaccio.

Italia sukses meraih trofi Euro 2020 usai mengalahkan Inggris pada laga final melalui drama adu penalti. Itu merupakan gelar Piala Eropa kedua Gli Azzurri setelah terakhir kali direngkuh pada 1968 silam.

Sacchi heran dengan pendekatan permainan yang dipakai Gareth Southgate. Sebab, setelah unggul cepat, Inggris justru memilih bertahan. Keputusan itu kemudian membuat Italia mendapat momen untuk mengendalikan laga.

"Inggris meniru kami: mereka mencetak gol dan kemudian semua orang kembali bertahan, sama seperti tim-tim yang masih setia kepada [Karl] Rappan, yang menciptakan Catenaccio abad lalu," kata Sacchi kepada La Gazzetta dello Sport.

"Mungkin Southgate mengira dia bermain melawan tim Italia yang hanya tahu bagaimana bertahan dan melawan," sambung Sacchi.

Inggris memang bermain lebih dalam usai unggul cepat. Awalnya, taktik ini berjalan dengan sangat baik. Namun, Italia mampu menemukan celah usai melakukan pergantian pemain di babak kedua.

 

2 dari 3 halaman

Harusnya Inggris Menyerang

Sacchi menilai Inggris punya kans untuk menang atas Italia di final, jika bermain menyerang. Inggris punya kemampuan yang sangat bagus, baik dari segi kolektif maupun individu, untuk menerapkan gaya bermain ofensif.

"Memulai dengan Kieran Trippier bukannya Bukayo Saka, sudah banyak bicara tentang taktik Southgate, karena ternyata dia tidak tahu banyak tentang ide Roberto Mancini."

"Kami khawatir Inggris akan mencoba meniru performa Austria dan Spanyol, memberikan tekanan dan membuat Italia berada dalam masalah," tegas Sacchi.

Sumber: La Gazzetta dello Sport

Disadur dari: Bola.net (Asad Arifin, published 14/7/2021)

3 dari 3 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer