Sukses


5 Klub dengan Sistem Permainan Bertahan Terbaik di Kompetisi Elite Eropa: PSG dan Real Madrid Tak Perlu Pakai Taktik Parkir Bus

Bola.com, Jakarta - Banyak tim sepak bola sukses di dunia memiliki pertahanan yang baik untuk melengkapi pasukan mereka di lini depan.

Beberapa contoh penting dalam hal ini dalam sepak bola adalah Prancis, Italia dan Spanyol, yang hanya kebobolan dua gol dalam kemenangan masing-masing kampanye Piala Dunia FIFA pada tahun 1998, 2006 dan 2010. Spanyol bahkan hanya kebobolan sekali dalam perjalanan untuk memenangkan Kejuaraan Eropa 2012.

Contoh seperti itu juga ada di klub sepak bola. Chelsea hanya kebobolan 15 gol pada musim juara Premier League 2004-05 mereka. Juventus kebobolan 20 gol masing-masing saat memenangkan gelar Serie A 2011-2012 dan 2015-2016.

Inter Milan memperagakan permainan bertahan luar biasa dengan modal 10 pemain saat bertandang ke markas Barcelona pada leg kedua semifinal Liga Champions 2009-2010. Mereka hanya kalah 0-1 dan melaju ke final setelah pada laga sebelumnya menang 3-1 dengan strategi counter attack mematikan ala Jose Mourinho.

Pepatah dalam sepak bola bahwa pertahanan yang baik adalah kunci untuk memenangkan gelar adalah benar adalah. Untuk itu, mari kita lihat lima tim sepak bola dengan pertahanan terbaik saat ini.

2 dari 7 halaman

Inter Milan

Berlaga di liga yang terkenal dengan soliditas pertahanannya, Inter Milan punya kans memutus rantai dominasi Juventus musim depan.

Bianconeri mungkin telah memenangkan Scudetto kesembilan berturut-turut musim lalu, tetapi pertahanan mereka sangat bocor karena mereka kebobolan sebanyak 43 gol musim lalu. Itu adalah kebobolan terbanyak dalam satu musim Serie A selama hampir satu dekade.

Performa pertahanan Nerazzurri lebih mengesankan musim lalu. Mereka kebobolan tujuh gol lebih sedikit dari sang juara sambil mengumpulkan poin sebanyak (82) seperti yang mereka lakukan saat memenangi treble gelar pada musim 2009-2010 di bawah kendali Jose Mourinho.

Di bawah Antonio Conte, Inter Milan memainkan gaya agresif menekan dan mengarahkan sepak bola sambil menjaga ketat di poros belakang. Faktanya, Nerazzurri tidak hanya mengungguli Juventus tetapi juga lebih impresif dari tim elite Serie A lainnya.

Musim lalu, penjaga gawang Samir Handanovic, yang mencatatkan 13 clean sheet dalam 35 pertandingan, didukung dengan cakap oleh trio bek tengah Stefan de Vrij, Milan Skriniar, dan Atletico-import Diego Godin dalam formasi 3-5-2 yang disukai Conte.

Gelandang bertahan Marcelo Brozovic juga menjadi kunci dalam hal ini. Ia membentengi bek tengah, sambil memberi mereka opsi passing untuk membawa bola keluar dari area pertahanan.

Dua bek sayap Inter Kwadwo Asamoah dan Danilo d'Ambrosio memberikan umpan melebar, sementara De Vrij juga bertugas menghasilkan umpan yang membelah pertahanan ke duo dinamis Romelu Lukaku dan Lautaro Martinez.

Dengan personel seperti itu dan keluwesan taktis yang menyertainya, Inter bakal memberi tekanan ke Juventus musim ini.

 

3 dari 7 halaman

Sevilla

Di bawah mantan bos Real Madrid, Julen Lopetegui, Sevilla memenangkan gelar Liga Europa keenam yang memperpanjang rekor fantastis mereka di kompetisi satu ini.

Mereka mengunci posisi keempat La Liga dan kembali belaga di Liga Champions setelah absen dua musim musim lalu.

Salah satu peningkatan paling mencolok di tim musim lalu adalah soliditas pertahanan mereka dalam cara mereka bermain sepak bola. Sevilla kebobolan 34 gol pada musim 2019-2020, dengan hanya duet Madrid: Real dan Atletico yang kebobolan lebih sedikit dari klub Andalusia tersebut.

Kunci untuk peningkatan langsung Sevilla dalam kekayaan pertahanan mereka (mereka kebobolan 47 pada 2018-2019) adalah pasangan bek tengah mereka Jules Kounde dan Diego Carlos.

Mereka dibotong dari Ligue 1 dengan biaya gabungan 40 juta euro di awal musim lalu, keduanya membuat formasi 4-3-3 yang disukai Lopetegui berjalan seimbang di lini belakang,

Kounde yang berusia 21 tahun, dengan kehebatannya dalam mendistribusikan bola, bertindak sebagai penyapu untuk memulai gerakan menyerang, sementara Carlos lebih suka bertahan dalam.

Didukung oleh kapten Jesus Navas, yang bermain di posisi bek kanan, pemain pinjaman Real Madrid Sergio Reguilon di sayap lainnya, plus gelandang bertahan berusia 32 tahun Fernando Reges, Sevilla memiliki barisan belakang yang tangguh.

Kedua full-back Sevilla juga diberi keleluasaan untuk bermain di lini depan dan membantu para penyerang. Tugas ini dijalankan dengan amat baik terlihat dalam total 11 assist mereka. Pasangan ini juga memiliki kecepatan dan disiplin taktis untuk mundur dan memotong umpan silang lawan.

Tim  asuhan Lopetegui juga memiliki fluiditas taktis. Itu terbukti dalam pertandingan melawan Barcelona ketika gelandang bertahan Reges mundur untuk bergabung dengan Kounde dan Carlos dalam sistem pertahanan tiga orang, yang menahan Barcelona di depan dan membantu Sevilla mendapatkan hasil imbang yang layak dipuji.

Meskipun tetap ada persoalan, formasi menyerang mereka, Sevilla minim gol. Jika mereka berhasil meningkatkan kinerja lini depan itu musim ini dan juga sukses mendapatkan gelandang serang yang produktif menyumbang gol. Andalusia punya kans menyeruak ke persaingan tiga besar La Liga.

 

4 dari 7 halaman

PSG

Paris St. Germain, di bawah asuhan nakhoda Jerman Thomas Tuchel, telah meningkatkan kesuksesan mereka dengan mencetak banyak gol sambil mempertahankan soliditas pertahanan mereka dan memainkan sepakbola yang cantik.

Langganan juara Liga Prancis itu kebobolan 24 gol di musim Ligue 1 yang dihentikan karena pandemi corna. Sementara di Liga Champions, lini belakang PSG lebih susah dibobol. Pasukan Tuchel memuncaki grup berisi juara 13 kali Real Madrid dengan hanya kebobolan dua kali dalam enam pertandingan.

Di babak sistem gugur, PSG kebobolan tiga gol dalam empat pertandingan untuk mencapai final Liga Champions perdananya.

Meskipun Tuchel bereksperimen dengan formasi yang berbeda selama bagian awal musim lalu, mereka sebagian besar memainkan sepak bola mereka dalam formasi 4-4-2 di paruh kedua musim. Kedua full-back meregangkan pertahanan PSG dan juga berkomitmen di depan dengan tumpang tindih berjalan, tetapi juga disiplin kembali saat penguasaan bola hilang.

Seperti kebanyakan tim sepak bola sukses, PSG dapat mengubah formasi di tengah pertandingan tergantung pada situasi pertandingan dan lawannya.

Namun demikian, Tuchel berusaha untuk memiliki lima orang di belakang bola untuk menahan serangan balik lawan dan lima lainnya untuk membantu di depan, sebuah taktik yang membuat PSG sulit dibobol. Ini merupakan kunci untuk memenangkan kembali gelar Ligue 1 dan mencapai final Liga Champions dan mungkin saja juara.

5 dari 7 halaman

Atletico Madrid

Atletico Madrid asuhan Diego Simeone memiliki salah satu pertahanan terbaik di persaingan elite sepak bola Eropa.

Meskipun banyak akuisisi musim panas yang mahal, Rojiblancos menuntaskan kompetisi dengan ketertinggalan 17 poin dari juara La Liga, Real Madrid, tetapi secara mengesankan hanya kebobolan dua gol lebih banyak dari rival sekota mereka tersebut.

Di bawah pelatih berpengalaman Argentina musim lalu, Atletico sebagian besar tetap setia pada formasi 4-4-2 yang telah membawa mereka ke dua final Liga Champions dan memenangi satu gelar Liga dalam enam tahun terakhir. Meskipun mereka berjuang untuk mencetak gol di depan dan memainkan sepak bola kadang-kadang tidak bagus, ketahanan pertahanan tradisional mereka membuat Atletico menjadi pengganti yang baik.

Sempitnya formasi membuat Atletico kerap mengerahkan gelandang tengah di sayap untuk memberi kesempatan melebar ke tim. Salah satu pemain tersebut adalah Saul Niguez, yang telah bermain di berbagai posisi di lini tengah maupun di pertahanan.

Tentu saja, hal ini membantu jika Atletico memiliki salah satu penjaga terbaik di dunia Jan Oblak, yang bermain di setiap pertandingan Liga musim lalu. Kieran Trippier sebagai bek kanan dan Lodi di sayap lain sering tampil. Felipe dan Stefan Savic, yang secara mengagumkan mengisi posisi Jose Gimenez yang rawan cedera, tampil mengesankan di lini tengah.

Atletico adalah salah satu contoh terbaik dari tim sepak bola yang tidak menggunakan tekanan tinggi dan memiliki personel yang mundur dari lini tengah. Bahkan lini depan membantu tim dalam menjaga bentuk pertahanan kompak dan mencekik lawan.

Namun, seperti tim bertahan La Liga yang bagus (Sevilla), Atletico menderita di lini depan, sesuatu yang diperparah setelah penjualan Antoine Greizmann. Jika mereka berhasil mendapatkan pengganti yang sepadan musim panas ini, Rojiblancos bisa meraih kesuksesan musim 2020-2021 ini.

6 dari 7 halaman

Real Madrid

Real Madrid secara tradisional dikenal karena kekuatan tembakan dan potensi mereka di area sepertiga penyerang, terutama selama periode ketika Cristiano Ronaldo bermain di sana.

Setelah menjalani musim sepak bola yang penuh perjuangan menyusul kepergian pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa, Real mengelola musim yang luar biasa di bawah pelatih inspiratif mereka Zinedine Zidane.

Nakhoda asal Prancis cukup bijak untuk tidak melakukan pencarian sia-sia untuk pengganti Ronaldo. Ia malah memutuskan untuk mengatasi pertahanan tim yang sering diabaikan, yang membuat 25 gol liga musim lalu rendah.

Dalam prosesnya, Real Madrid juga membuat transisi yang mengagumkan dari tim sepak bola yang menyerang balik ke tim yang memainkan sepak bola berbasis penguasaan bola yang cerdik.

Zidane tidak memiliki formasi yang sangat disukai, tim sepak bolanya bermain dalam berbagai formasi sepanjang musim. Tapi satu aspek yang terlihat di mana tim ini berbaris adalah soliditas dan ketahanan pertahanan yang baru ditemukan.

Kiper asal Belgia, Thibaut Courtois akhirnya menunjukkan kepada Madrid apa yang dia mampu lakukan setelah musim 2018-2019 yang mengecewakan.

Sepasang bek tengah kapten Sergio Ramos dan Raphael Varane membentuk kemitraan yang tangguh. Mereka sangat terbantu dengan kehadiran Casemiro, jangkar yang kerap mundur untuk membentuk pertahanan tiga orang saat tim tidak dalam penguasaan bola.

Toni Kroos melakukan tugasnya yang biasa dari peran lini tengah, sementara bek kiri Ferland Mendy dan Marcelo, dan bek kanan Dani Carvajal membantu serangan tim yang dipimpin secara mengagumkan oleh sosok Karim Benzema.

Ramos, khususnya, memiliki satu musim untuk dikenang karena ia juga tampil mengesankan dalam hal produktivitas. Sang stoper mencetak 11 gol La Liga (enam penalti).

Jika Madrid berhasil merekrut penyerang tambahan untuk membantu kinerja Benzema dan personel lini tengah berpengalaman untuk melapis Kroos dan Luka Modric, Los Blancos diyakini bisa kembali meraih kesuksesan memenangi La Liga musim 2020-202.

Sumber: Sportskeeda

 

7 dari 7 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer