Sukses


Anggap Kompetisi di Turki Semrawut, Fenerbahce Pertimbangkan Pindah ke Liga Inggris, Prancis, atau Italia

Bola.com, Jakarta - Fenerbahce dilaporkan berniat pindah ke satu di antara lima liga top Eropa. Dalam laporan yang berkembang, Turkish Super Lig sudah terkontaminasi dengan banyak kontroversi musim ini.

Kontroversi teranyar tersaji pada laga Fenerbahce melawan Trabzonspor. Michy Batshuayi mencetak gol penentu kemenangan yang kemudian memicu kerusuhan, di mana mantan pemain sayap Queens Park Rangers Bright Osayi-Samuel terpaksa mengambil tindakan dan menjatuhkan beberapa pendukung yang menyerbu lapangan.

Batshuayi juga harus terlibat secara fisik setelah mendapat ancaman dari pendukung Trabzonspor. Kejadian buruk ini tampaknya berpotensi menjadi insiden terakhir bagi juara Turkish Super Lig 19 kali itu.

Karena kontroversi-kontroversi yaang terjadi, Ertem Sener, seorang jurnalis lokal, melaporkan bahwa Fenerbahce sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk pindah ke liga Eropa lainnya.

 

--

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 3 halaman

Liga Mana Saja?

Belum ada indikasi klub raksasa Turki itu bisa bergabung dengan Liga Inggris atau tidak, namun tiga dari lima liga top Eropa telah didapuk sebagai tujuan baru bagi klub yang bermarkas di Istanbul tersebut. Daily Mail menyebutkan bahwa ketiga divisi tersebut adalah divisi teratas Italia, Spanyol, dan Prancis.

Menyaksikan seragam hitam-kuning yang terkenal melawan tim-tim seperti Paris Saint-Germain, AC Milan, Inter Milan, Barcelona atau Real Madrid bisa menjadi kenyataan jika klub bisa mewujudkan keinginannya dalam waktu dekat.

Dua liga lain yang berpotensi dimasuki Fenerbahce adalah Eredivisie Belanda dan Liga Pro Belgia. Ada beberapa hal yang perlu dilakukan agar setiap langkah prospektif dapat terjadi.

Pertama, klub harus setuju untuk meninggalkan divisi yang telah mereka ikuti selama bertahun-tahun. Kemudian, salah satu divisi yang disebutkan perlu memberikan sanksi penambahan klub pada kekeringan selama satu dekade dalam hal memenangkan liga ke peringkat domestik mereka.

 

3 dari 3 halaman

Banyak Masalah

Meskipun masalah yang dialami oleh para pemain saat menghadapi Trabzonspor mungkin menjadi tantangan terakhir bagi Fenerbache, hal ini jelas bukan katalis di balik keputusan untuk mencari peluang baru.

Pada 2011, presiden klub saat itu, Aziz Yildirim, terjerat skandal pengaturan pertandingan sebelum kemudian dikirim ke penjara. Hal ini mengakibatkan Fenerbahce dilarang mengikuti kompetisi Eropa selama beberapa tahun, meskipun mereka kemudian dibebaskan dari segala kesalahan dalam kasus tersebut.

Mengingat tidak ada tindakan signifikan yang diambil setelah insiden Trabzonspor, Fenerbahce menjadi kecewa dengan situasi mereka saat ini. Ini akan aneh untuk dilihat, tapi raksasa Turki itu berharap bisa berkompetisi di liga lain.

Video Populer

Foto Populer