Sukses


5 Pacuan Gelar Juara Liga Inggris Paling Sengit Sepanjang Sejarah: Duel Man City Vs MU Paling Epik

Bola.com, Jakarta - Persaingan gelar Liga Inggris 2023/2024 telah memasuki titik didih. Hingga pekan ke-26, tiga tim teratas siap saling bunuh demi memperebutkan status gelar jawara pada akhir musim.

Liverpool, sang penguasa sementara dengan tabungan 60 poin, ditempel ketat dua pesaingnya di posisi kedua dan ketiga yakni Manchester City dan Arsenal. City, sang juara bertahan, menggenggam 59 poin. Adapun The Gunners mengemas 58 poin.

Sulit untuk memprediksi siapa yang bakal tampil sebagai pemenang. Liga Inggris sulit ditebak setiap pekannya. Artinya, selalu saja ada kejutan di dalamnya. Dengan kata lain, tak ada jaminan tim-tim unggulan bisa memenangi duel dengan mudah.

Mengingat Liga Inggris merupakan kompetisi yang paling sengit di bawah kolong langit, tak menutup kemungkinan banyak drama yang tersaji di pekan-pekan terakhir.

Musim lalu setidaknya bisa menjadi contoh agar tim-tim papan tetap ekstra waspada. Pada musim 2022/2023, tak sedikit yang memprediksi Arsenal bakal tampil sebagai kampiun. Itu karena tim asuhan Mikel Arteta memuncaki klasemen sementara selama sekian purnama.

Namun apa yang terjadi selanjutnya sungguh membagongkan. Meriam London justru urung memenangi gelar, karena memasuki pekan-pekan kritis mereka justru terpeleset. Walhasil, City, sang pesaing terdekat, akhirnya kembali menjadi yang terbaik.

Sembari menanti hasil akhir musim ini, ada baiknya kita menoleh ke belakang sejenak guna melihat lima perburuan gelar tersengit Liga Inggris dalam sejarah seperti dilansir Give Me Sports

 ---

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 6 halaman

2013/2014 (Manchester City, Liverpool, Chelsea)

Perebutan gelar musim 2013/2014 terkenal dengan satu momen besar, terpelesetnya Steven Gerrard. Hanya beberapa hari setelah mengatakan "kami akan membiarkan tim ini terpeleset sekarang", Gerrard malah terpeleset di kandang kontra Chelsea, membuat Demba Ba mencetak gol dan kemenangan bagi tim tamu.

Mereka kemudian membuang keunggulan 3-0 saat bertandang ke Crystal Palace dalam 11 menit, yang mengakhiri harapan gelar mereka.

Dua hari setelah hasil Liverpool melawan Crystal Palace, Man City mengalahkan Aston Villa 4-0 untuk unggul dua poin di puncak klasemen, sebelum pasukan Manuel Pellegrini merebut gelar dengan kemenangan 2-0 di kandang West Ham pada hari terakhir.

 

3 dari 6 halaman

2015/2016 (Leicester City, Tottenham, Arsenal)

Semua orang mengingat perburuan gelar Leicester City yang dramatis di Liga Inggris. Meski sama sekali tak diunggulkan, tim Claudio Ranieri menjuarai Premier League setelah Tottenham Hotspur bermain imbang 2-2 saat bertandang ke Chelsea dalam 'Battle of the Bridge'.

Leicester meraih kemenangan menakjubkan saat bertandang ke markas Tottenham dan Man City sepanjang musim untuk memenangkan gelar, yang melambangkan keyakinan yang mereka miliki.

Bersamaan dengan ini, Jamie Vardy mencetak rekor 11 pertandingan berturut-turut, dan mengejek sesama striker Harry Kane. Sementara Spurs bahkan tidak bisa finis kedua karena mereka terpuruk di akhir musim dengan kekalahan 1-5 di Newcastle, memungkinkan Arsenal untuk menyelinap di dalam.

 

4 dari 6 halaman

1998/1999 (Manchester United, Chelsea, Arsenal)

Musim 1998/1999 terkenal saat MU berhasil meraih treble bersejarah. Namun, itu bukanlah prestasi yang mudah, khususnya di Premier League.

Pasukan Ferguson pulih dari awal musim yang suli. Namun, setelah kekalahan dari Middlesbrough pada 19 Desember 1998, mereka tidak pernah kalah lagi.

Menjelang hari terakhir, Man United unggul satu poin atas Arsenal di liga, tetapi gol Les Ferdinand membuat Tottenham unggul pada babak pertama di Old Trafford.

Namun, gol dari David Beckham dan Andy Cole di kedua babak membuat kemenangan 1-0 The Gunners atas Aston Villa menjadi tidak relevan. Ini melambangkan keseluruhan perburuan gelar.

 

5 dari 6 halaman

2021/2022 (Man City, Liverpool)

Man City telah menjalani beberapa perburuan gelar yang luar biasa, termasuk yang terjadi pada musim 2018/2019. Saat itu, Vincent Kompany mencetak gol menakjubkan untuk membantu mengamankan gelar. 

Perburuan gelar Liga Inggris pada musim 2021/2022 menduduki peringkat kedua terbaik di daftar ini.

Liverpool sedang mencari quadruple yang belum pernah terjadi sebelumnya, sementara Guardiola memburu gelar lainnya. Rivalitas ini mencapai puncaknya pada laga terakhir musim itu.

Man City tertinggal 0-2 di kandang dari Aston Villa, tetapi tiga gol di penghujung babak kedua memastikan kemenangan bagi mereka. Ilkay Gundogan mencetak gol kemenangan.

Pada satu titik, kemenangan bagi Liverpool akan memastikan kemenangan. Namun – pada akhirnya – kemenangan 3-1 mereka melawan Wolves terbukti tidak ada artinya.

 

6 dari 6 halaman

2011/2012 (Man City, Man United)

Yang terakhir, namun tidak kalah pentingnya, kemenangan pertama Man City di Premier League dinobatkan sebagai perburuan gelar terbaik dalam sejarah kompetisi.

Man City mengawali musim dengan cemerlang, mengalahkan rivalnya Man United 6-1 di Old Trafford dan memenangkan 14 dari 17 pertandingan pertama mereka.

Mereka kemudian terpeleset, namun kembali memegang kendali dengan kemenangan 1-0 atas Man United berkat sundulan Kompany. Perburuan gelar  berada dalam kendali mereka. Namun, ketika mereka tertinggal 0-2 di kandang melawan QPR pada laga terakhir, kans juara sepertinya mulai hilang.

Namun, mereka menyamakan kedudukan menjadi 2-2. Kemudian, tiga menit memasuki masa tambahan waktu, saat pertandingan Man United di Stadium of Light berakhir, Sergio Aguero menerima umpan Mario Balotelli dan mencetak gol penentu kemenangan Man City.

Sumber: Givemesport

Video Populer

Foto Populer