Sukses


9 Duet Penyerang Paling Mematikan dalam Sejarah Sepak Bola Elite Dunia

Bola.com, Jakarta - Taktik di dunia sepak bola terus berkembang. Pakem formasi 4-4-2 favorit pelatih era 1990 hingga 2000-an mulai ditinggalkan.

Formasi ini satu menggambarkan secara jelas posisi 11 pemain dalam sepak bola. Jumlah bek, gelandang, dan penyerang relatif seimbang. Namun, tuntutan zaman membuat skema bermain 4-4-2 tak lagi populer.

Para pelatih saat ini saat ini sering lebih menyukai formasi yang lebih dinamis. Seorang pemain dituntut bisa bermain di beberapa posisi, tidak ada yang sifatnya harga mati.

Ambil contoh di posisi penyerang, di era 4-4-2 dipresentasikan dua orang yang beroperasi di area tengah pertahanan lawan. Kini penyerang tidak hanya diidentikan dengan striker atau seorang bomber, tapi juga seorang winger. Contohnya Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo, penyerang tajam yang beroperasi di sisi melebar lapangan.

Tim-tim era modern saat ini lebih sering memainkan patron 4-3-3, 4-2-3-1, atau 3-4-3. Kondisi ini secara langsung menggerus kemitraan duo penyerang yang amat populer di masa lalu. 

Di era formasi 4-4-2 pencinta sepak bola disihir melihat aksi duet penyerang lewat gol-golnya.

Sejatinya kemitraan lini serang dalam sepak bola tak lantas mati dengan pergeseran posisi pemain. Tetap ada duo mematikan di lini serang, walau mungkin jumlahnya tak sebanyak dulu. Kini duet tak hanya melibatkan dua striker, tapi juga bisa striker dengan gelandang serang atau winger.

Situs Sportskeeda memilih duet-duet ofensif terbaik sepanjang masa, dari era jadul hingga kekinian. Simak detailnya di bawah ini.

2 dari 11 halaman

Andy Cole dan Dwight Yorke

Andy Cole dan Dwight Yorke adalah duet mematikan yang pernah tercipta di Manchester United. Sir Alex Ferguson orang yang melihat potensi keduanya untuk dijadikan rekan duet sejati.

Cole-Yorke dianggap sebagai salah satu kemitraan paling tangguh sepanjang masa di Liga Inggris, mereka memainkan peran penting dalam musim kemenangan treble Manchester United pada tahun 1999. Duo ini mencetak 53 gol yang mengesankan di semua kompetisi dan berkembang di masing-masing kompetisi.

Dwight Yorke dan Andy Cole tampaknya menampilkan yang terbaik dari satu sama lain dan mencetak gol krusial untuk Manchester United melawan beberapa tim terbaik di dunia saat itu. Sinergi antara kedua penyerang menjadikan Manchester United menjadi tim dengan sistem serangan balik yang mematikan dan menjadikan tim 1998-1999 itu salah satu tim Premier League terbaik dalam sejarah.

3 dari 11 halaman

Marco Van Basten dan Ruud Gullit

Kompetisi Serie A era 1990-an ditasbihkan sebagai kompetisi terbaik dunia. Bintang-bintang terbaik dunia meramaikan kompetisi kasta elite Italia tersebut.

Marco van Basten salah satu bintang Serie A kala itu yang melegenda hingga saat ini. Sang maestro Belanda mampu menampilkan momen-momen spektakuler di lapangan dan kemampuannya yang unik untuk menciptakan sejarah di lapangan menjadikannya salah satu striker terhebat di masanya.

Van Basten melakukan hal-hal luar biasa di AC Milan dan Timnas Belanda. Ia memiliki duet sehati Ruud Gullit yang tak kalah memesona. Keserbagunaan dan keuletan Gullit di sepertiga akhir membuat AC Milan menjadi tim ofensif yang mengerikan.  Van Basten seringkali menikmati keruwetan yang dibuat Gullit di lini pertahanan lawan.

Ditambah Frank Rijkaard yang mendominasi lini tengah plus pemain-pemain seperti Franco Baresi dan Paolo Maldini membentuk tembok pertahanan yang sulit dijangkau, AC Milan asuhan Arrigo Sacchi memenangkan dua Piala Champions dan dua Scudetto.

Duo Basten-Gullit mencapai puncaknya pada tahun 1989, dengan AC Milan mengobrak-abrik pertahanan Real Madrid dan Steaua Bucharest dalam perjalanan menuju mahkota Eropa.

 

4 dari 11 halaman

Ivan Zamorano dan Marcelo Salas

Kedua ujung tombak latino itu terpisah dunia baik secara generasi maupun gaya tetapi digabungkan untuk menghasilkan serangkaian momen gemilang bagi tim nasional mereka.

Ivan Zamorano sudah menjadi anggota mapan Timnas Chile ketika Marcelo Salas mencuat menjadi wonderkid pada tahun 1994. Zamorano segera membawa Marcelo Salas di bawah sayapnya dan keduanya bergabung untuk mendatangkan malapetaka di seantero Amerika Selatan.

Chile menjadi kekuatan baru di  panggung sepak bola internasional, Zamorano dan Salas menjadi perwujudan dari setiap atribut berapi-api La Roja pada saat itu. Duo Amerika Selatan ini memainkan peran penting dalam perjalanan Piala Dunia 1998 Chile yang memesona dan memberi negara Amerika Selatan itu serangkaian momen yang tak terlupakan.

5 dari 11 halaman

Gerd Muller dan Uli Hoeness

Penggemar sepak bola mengakui rekor produktivitas menakjubkan Gerd Muller bersama Bayern Munchen dan Timnas Jerman. Tapi ia tak bisa tajam tanpa bantuan Uli Hoeness.

Hoeness menjadi salah satu pemain sayap tercepat pada masanya dan kecepatannya bekerja dalam harmoni yang sempurna dengan naluri mencetak gol, Gerd Muller.

Keduanya menghabiskan hampir 10 tahun bersama di Bavaria dan memenangkan tiga gelar liga dan tiga Piala Eropa. Dengan tembakan Gerd Muller di semua silinder di area penalti dan Uli Hoeness menghancurkan lawan-lawannya di sayap, Bayern Munchen menjelma menjadi kekuatan Eropa yang kuat dan mendominasi sepak bola Jerman.

Dengan 359 gol yang menakjubkan dalam waktu kurang dari sepuluh musim untuk klub dan negara, Gerd Muller dan Uli Hoeness memanfaatkan hubungan mereka yang sangat baik dan mengukir warisan unik dalam sejarah Bayern Munchen.

6 dari 11 halaman

Thierry Henry dan Dennis Bergkamp

Era keemasan Arsenal di awal tahun 2000-an ditandai dengan aksi beberapa pemain terbaik The Gunners yang melegenda di Premier League.

Prestasi spektakuler The Gunners di bawah asuhan Arsene Wenger ditandai dengan pencapaian sekelompok penyerang yang tangguh. Duet Thierry Henry dan Dennis Bergkamp yang terbaik di antara mereka.

Ketika Thierry Henry bergabung dengan Arsenal sebagai striker luar biasa berusia 20 tahun, Dennis Bergkamp sudah menjadi legenda hidup di klub. Kebijakan rotasi Arsene Wenger berarti bahwa dua favorit penggemar meluangkan waktu mereka untuk membangun hubungan yang efektif di lapangan.

Dennis Bergkamp tetap menjadi salah satu pemain paling kreatif dalam sejarah Liga Inggris dan visinya yang legendaris adalah ramuan sempurna untuk ledakan kecepatan eksplosif Thierry Henry di lapangan.

Kedua penyerang Arsenal itu memainkan peran penting dalam musim 'Invincibles' legendaris Arsene Wenger pada tahun 2004. Duo ini memenangkan dua gelar Premier League dan dua Piala FA bersama The Gunners dan menciptakan aura kejayaan di Highbury.

7 dari 11 halaman

Ian Rush dan Kenny Dalglish

Liverpool selalu dikaitkan dengan striker legendaris selama bertahun-tahun dan era keemasan mereka di bawah Bob Paisley menghasilkan dua pembunuh bayaran terbaik dalam sejarah sepak bola Inggris.

Ian Rush dan Kenny Dalglish menjalin hubungan khusus dengan Anfield pada 1980-an dan telah menulis bab unik untuk diri mereka sendiri dalam cerita rakyat Merseyside secara turun menurun.

Kenny Dalglish adalah titik tumpu kreatif dari sisi Bob Paisley dan kemampuan bawaannya untuk menciptakan sihir di sepertiga akhir menghasilkan yang terbaik dari Ian Rush yang mematikan. Duet ternama Anfield ini memenangkan empat gelar liga dan dua Piala Eropa bersama Liverpool dan menjadikan klub Merseyside kekuatan kontinental yang amat tangguh.

Rush dan Dalglish adalah dua penyerang paling berbahaya di era mereka dan menandai salah satu era paling gemilang di Liverpool. Keduanya mengambil jalan yang berbeda setelah karier bermain mereka tetapi tetap menjadi duo paling menghancurkan dalam sejarah sepak bola Inggris.

8 dari 11 halaman

Lionel Messi dan Luis Suarez

Lionel Messi, Luis Suarez, dan Neymar jadi trio mematikan Barcelona sebelum nama terakhir kemudian memutuskan pindah ke Paris Saint-Germain.

Sepeninggal Neymar,  Messi dan Suarez menjalin kemitraan yang luar biasa di lapangan dan mendatangkan malapetaka buat lini pertahanan lawan di pentas La Liga.

Lionel Messi telah berubah menjadi pengaruh kreatif utama Barcelona di tahap akhir kariernya dan visinya yang patut dicontoh memberi Luis Suarez percikan yang dia butuhkan untuk menciptakan keajaiban bagi klub.

Messi juga mendapati dirinya menerima banyak peluang selama setahun karena kegigihan Suarez di lapangan, memungkinkan pemain Argentina itu melenggang melewati garis pertahanan lawan dengan mudah.

Lionel Messi dan Luis Suarez telah bergabung untuk menghasilkan 420 gol yang menakjubkan dalam enam tahun untuk Barcelona dan berbagi hubungan yang sangat baik baik di dalam maupun di luar lapangan. Kedua pemain Amerika Selatan itu sekarang bermain untuk rival La Liga tetapi tetap berteman sekalipun bersaing.

9 dari 11 halaman

Pele dan Garrincha

Pele dan Garrincha adalah dua pemain terhebat yang pernah menghiasi sepak bola. Kehadiran mereka di tim bertabur bintang Brasil membuat Selecao nyaris tak terkalahkan. Dua penyerang luar biasa adalah legenda permainan dan sementara kemampuan mereka melampaui dunia statistik, angka-angka tersebut memberikan gambaran yang menakjubkan tentang dampak mereka buat sepak bola Brasil.

Pele dan Garrincha memainkan 40 pertandingan bersama dalam warna nasional dan Selecao terkenal tidak pernah kalah dalam pertandingan dengan dua pemain hebat di lapangan.

Kemampuan Pele yang tak tertandingi untuk menemukan bagian belakang gawang sering membayangi kaki Garrincha yang memukau, tetapi pentingnya yang terakhir tidak hilang pada penggemar paling bersemangat permainan ini.

Dengan 44 gol dan dua Piala Dunia di antara mereka untuk Brasil, Pele dan Garrincha menjalin kemitraan yang tetap tak tertandingi di panggung internasional. Kedua legenda Selecao tidak dapat dimainkan di masa jayanya dan membuat Brasil identik dengan permainan yang indah ala Samba.

10 dari 11 halaman

Alfredo Di Stefano dan Ferenc Puskas

Era kejayaan Real Madrid di tahun 1950-an memang memiliki akar kontroversial. Akan tetapi kualitas serangan hebat mereka tetap tidak perlu dipertanyakan lagi. Alfredo Di Stefano dan Ferenc Puskas tetap menjadi dua pencetak gol paling produktif dalam sejarah. Kemitraan mereka memberi Real Madrid landasan yang mereka butuhkan untuk menjadi klub paling sukses di Eropa.

Kedua pemain legendaris ini bermain bersama selama enam tahun di Real Madrid dan mencetak 302 gol yang menakjubkan dalam prosesnya. Final Piala Eropa 1962 menyaksikan momen mahkota keduanya saat Di Stefano dan Puskas membongkar Eintracht Frankfurt dalam perjalanan menuju kemenangan bersejarah 7-3.

Di Stefano, khususnya, adalah maestro Real Madrid pada saat itu dan memenangkan lima Piala Eropa bersama Los Blancos. Kehadiran Ferenc Puskas di klub membawa yang terbaik dari legenda Argentina dan memberikan Real Madrid status elite yang mereka miliki saat ini.

Sumber: Sportskeeda

11 dari 11 halaman

Video

Video Populer

Foto Populer