Sukses


Perang Eropa pada Final Piala Afrika 2023 antara Nigeria Vs Pantai Gading

Bola.com, Jakarta - Piala Afrika 2023 akan ditutup ketika tuan rumah Pantai Gading menghadapi Nigeria di Stadion Alassane Ouattara pada hari Senin (12/2/2024) WIB. Bisakah Nigeria memenangkan turnamen ini untuk keempat kalinya atau akankah Pantai Gading dinobatkan sebagai raja Afrika di kandang sendiri?

Turnamen ini penuh dengan drama, kegembiraan, gol di menit-menit akhir, intervensi VAR, dan alur cerita yang luar biasa. Edisi tahun ini akan dianggap sebagai salah satu edisi terhebat sepanjang masa dan finalnya akan menjadi pertemuan yang menarik.

Nigeria melaju ke semifinal dengan mengalahkan Afrika Selatan setelah adu penalti yang menegangkan setelah bermain imbang 1-1 setelah perpanjangan waktu.

Ini merupakan perjalanan yang jauh lebih dramatis bagi tim Pantai Gading. Tuan rumah memecat pelatih kepala mereka di babak grup setelah berada di ambang eliminasi sebelum lolos ke babak sistem gugur, menyingkirkan juara bertahan Senegal dan mengalahkan Kongo pada semifinal.

Kedua negara bertemu di babak grup dengan Nigeria mengklaim kemenangan 1-0 atas Pantai Gading berkat penalti dari kapten William Troost-Ekong.

Kedua kesebelasan akan kembali bersua pada babak pemungkas. Nigeria dan Pantai Gading juga sama-sama diperkuat banyak pemain yang berkarier di Eropa. Berikut ini ulasannya.

--

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

Yuk gabung channel whatsapp Bola.com untuk mendapatkan berita-berita terbaru tentang Timnas Indonesia, BRI Liga 1, Liga Champions, Liga Inggris, Liga Italia, Liga Spanyol, bola voli, MotoGP, hingga bulutangkis. Klik di sini (JOIN)

2 dari 5 halaman

Nigeria Punya Osimhen

Jika Super Eagles, Julukan Nigeria, ingin memenangkan final ini, Victor Osimhen harus menunjukkan performa terbaiknya pada hari Minggu. Di level klub, Osimhen telah menunjukkan bahwa ia layak dianggap sebagai salah satu striker paling mematikan di dunia sepak bola, karena golnya musim lalu membawa Napoli meraih gelar Serie A pertama mereka sejak 1990.

Namun, Pemain Terbaik Afrika Tahun Ini kesulitan mencetak gol di turnamen tersebut dengan satu-satunya golnya terjadi di pertandingan pembuka Nigeria melawan Guinea Khatulistiwa, yang berakhir imbang 1-1. Osimhen mengira dia telah mematahkan kegagalannya di babak sistem gugur dengan gol di penghujung semifinal untuk menjadikan skor 2-0, tetapi dalam kejadian yang dramatis, golnya dianulir oleh VAR dan Afrika Selatan mendapat hadiah penalti.

Perayaan Osimhen sebelum intervensi VAR menunjukkan betapa dia perlu mencetak gol dan dia berharap bisa mencetak gol di final melawan tuan rumah. Beruntung bagi Nigeria, pemain lain telah meningkat dengan Ademola Lookman mengantongi tiga gol sementara Alex Iwobi juga terus menjadi ancaman di lini depan.

 

3 dari 5 halaman

Daftar Pemain Nigeria:

Penjaga gawang

  • Stanley Nwabali (Chippa United, Afrika Selatan)
  • Francis Uzoho (Omonia Nicosia, Siprus)
  • Leke Ojo (Enyimba, Nigeria)

Belakang

  • William Troost-Ekong (PAOK, Yunani)
  • Bright Osayi Samuel (Fenerbahce, Turki)
  • Ola Aina (Nottingham Forest, Inggris)
  • Zaidu Sanusi (FC Porto, Portugal)
  • Bruno Onyemaechi (Boavista, Portugal)
  • Semi Ajayi (West Bromwich Albion, Inggris)
  • Calvin Bassey (Fulham, Inggris)
  • Chidozie Awaziem (Boavista, Portugal)
  • Kenneth Omeruo (Kasimpasa, Turki)

Gelandang

  • Alhassan Yusuf (Royal Antwerp, Belgia)
  • Raphael Onyedika (Club Brugge, Belgia)
  • Joe Aribo (Southampton, Inggris)
  • Frank Onyeka (Brentford, Inggris)
  • Alex Iwobi (Fulham, Inggris)

Penyerang

  • Kelechi Iheanacho (Leicester, Inggris)
  • Samuel Chukwueze (AC Milan, Italia)
  • Moses Simon (Nantes, Prancis)
  • Ademola Lookman (Atalanta, Italia)
  • Victor Osimhen (Napoli, Italia)
  • Terem Moffi (OGC Nice, Prancis)
  • Ahmed Musa (Sivasspor, Turki)
  • Paul Onuachu (Trabzonspor, Turki)
4 dari 5 halaman

Pantai Gading Punya Sebastien Haller

Sebastien Haller berada di ambang menyelesaikan salah satu kisah sepak bola paling luar biasa dalam ingatan saat ini. Pada Juli 2022, striker Borussia Dortmund itu didiagnosis menderita kanker testis dan karier profesionalnya ditunda untuk menjalani perawatan. Ia berhasil kembali berlatih penuh pada Januari 2023 dan mencetak gol pertamanya untuk klub melawan Freiburg pada Hari Kanker Sedunia.

Kembalinya sang striker membuatnya terpilih untuk AFCON tahun ini tetapi ia tidak dapat tampil dalam pertandingan penyisihan grup karena ia menderita cedera pergelangan kaki. Ketidakhadirannya terlihat jelas karena tim Pantai Gading gagal mencetak gol dalam dua pertandingan terakhir penyisihan grup mereka, tetapi Haller kembali tepat waktu untuk pertandingan babak 16 besar melawan Senegal. Dia masuk dari bangku cadangan di babak kedua dan mengambil tindakan untuk mengkonversi salah satu penalti dalam adu penalti saat tuan rumah menyingkirkan juara bertahan dari turnamen tersebut.

Haller melakukan start pertamanya di semifinal melawan DR Kongo dan golnya di babak kedua sudah cukup untuk membuat Pantai Gading mengamankan tempat mereka di final hari Minggu. Seberapa pantaskah pemain berusia 29 tahun ini mengakhiri perubahan luar biasa ini dengan mencetak gol kemenangan melawan Super Eagles? Tuan rumah berharap striker mereka mencapai performa puncaknya pada saat yang tepat, dan dia akan menjadi ancaman terbesar yang dihadapi pertahanan Nigeria sejauh ini di turnamen ini.

5 dari 5 halaman

Skuad Pantai Gading

Kiper: Yahia Fofana (Angers, Prancis), Charles Folly (ASEC Mimosas, Pantai Gading), Badra Ali Sangare (Sekhukhune United, Afrika Selatan).

Bek: Serge Aurier, Willy Boly (keduanya Nottingham Forest, Inggris), Ismael Diallo (Hajduk Split, Kroasia), Ousmane Diomande (Sporting Lisbon, Portugal), Ghislain Konan (Al Fayha, Arab Saudi), Evans Ndicka (Roma, Italia), Odilon Kossounou (Bayer Leverkusen, Jerman), Wilfried Singo (Monaco, Prancis).

Gelandang: Jean-Thierry Lazare Amani (Union Saint-Gilloise, Belgia), Idrissa Doumbia (Alanyaspor, Turki), Seko Fofana (Al Nassr, Arab Saudi), Ibrahim Sangare (Nottingham Forest, Inggris), Franck Kessie (Al-Ahli, Arab Saudi), Jean-Michael Seri (Hull City, Inggris).

Penyerang: Simon Adingra (Brighton & Hove Albion, Inggris), Jonathan Bamba (Celta Vigo, Spanyol), Jeremie Boga (Nice, Prancis), Sebastien Haller (Borussia Dortmund, Jerman), Karim Konate (RB Salzburg, Austria), Christian Kouame (Fiorentina, Italia), Jean-Philippe Krasso (Red Star Belgrade, Serbia), Max-Alain Gradel (Gaziantep, Turki), Oumar Diakite (Reims, Prancis), Nicolas Pepe (Trabzonspor, Turki).

Video Populer

Foto Populer