Sukses


5 Momen Ikonik Liga Inggris Era Premier League: Kung Fu Eric Cantona, Dongeng Leicester, hingga Gol Sergio Aguero

Bola.com, Jakarta - Bisa dibilang kompetisi terbesar dan paling kompetitif di Eropa, Premier League menyajikan momen-momen menghibur dan kontroversial.

Setiap musim Liga Inggris selalu memunculkan beberapa momen unik, beberapa di antaranya bersifat ikonik. Beberapa pemain dan manajer terbaik menghiasi Premier League, dan setiap aksi mereka selalu menjadi perhatian di media konvensional dan sosial.

Setiap musimnya selalu mencuat

Baik itu kalimat yang dapat dikutip dari para pemain dan manajer selama konferensi pers atau kemenangan dan persaingan kejutan dalam perburuan juara. Kompetisi satu ini tak pernah membosankan.

Mari kita lihat lima momen paling ikonik dalam sejarah Liga Inggris era Premier League.

2 dari 7 halaman

Tendangan Eric Cantona

Eric Cantona dipuja oleh para penggemar Manchester United karena perannya sebagai motor lini depan yang ikonik.

Pemain internasional Prancis itu bergabung dengan Manchester United dari Leeds United pada tahun 1992 dan langsung membawa kreativitas, gol, dan kesombongan yang sangat dibutuhkan di Old Trafford. Tapi Cantona adalah sosok yang kompleks.

Momen paling kontroversialnya sebagai pemain Manchester United terjadi pada 1995.

Dalam pertandingan melawan Crystal Palace, Cantona diusir keluar lapangan setelah menendang bek Richard Shaw. Saat sang striker berjalan menuju terowongan, kungfu Cantona menendang seorang penggemar Crystal Palace dan mengikutinya dengan meninju pria itu. Penggemar tersebut, Matthew Simmons, diduga melakukan pelecehan terhadap Cantona.

Insiden ini tidak diterima dengan baik oleh otoritas sepak bola. Cantona dilarang bermain selama delapan bulan, dan dia harus menghadapi kritik keras dari banyak pihak.

Namun, kutipannya pada konferensi pers setelah insiden ini melegendaris.

"Saat burung camar mengikuti kapal pukat, itu karena mereka mengira sarden akan dibuang ke laut. Terima kasih banyak."

Setelah banyak pertimbangan, pemain Prancis itu kembali bermain untuk Manchester United setelah larangannya. Namun demikian, ia dianggap sebagai legenda bonafide klub atas prestasinya di Premier League dan kompetisi lainnya.

3 dari 7 halaman

Jose Mourinho, The Special One

Jose Mourinho dianggap sebagai salah satu manajer muda terbaik etika dia bergabung dengan Chelsea dari Porto pada tahun 2004.

Pelatih asal Portugal itu telah membawa Porto meraih kesuksesan Liga Champions yang tidak terduga di musim sebelumnya, sehingga pemilik baru Chelsea Roman Abramovich melihat Mourinho sebagai sosok ideal untuk mengelola klubnya.

Abramovich tidak segan-segan mengeluarkan uang untuk membeli pemain, dan Mourinho menikmati kesuksesan luar biasa di The Blues.

Saat ditunjuk sebagai manajer Chelsea, Mourinho muda mengatakan dalam konferensi pers pertamanya:

"Tolong jangan panggil saya sombong, tapi saya juara Eropa, dan saya pikir saya orang yang spesial."

Mourinho dijuluki The Special One sejak saat itu. Berbagai iterasi nama telah muncul sejak saat itu.

Manajer Liverpool Jurgen Klopp menyebut dirinya 'Normal One', sementara Mourinho menyatakan dirinya sebagai 'Happy One' ketika ia menjadi manajer Chelsea untuk kedua kalinya pada 2013.

4 dari 7 halaman

Blunder Steven Gerrard

Bisa dibilang, pemain terhebat Liverpool, Steven Gerrard pantas mendapatkan akhir yang lebih baik untuk musim Premier League 2013-2014.

Liverpool memimpin liga setelah 35 pertandingan ketika mereka menjamu Chelsea. Tampaknya Liverpool akan mengakhiri penantian panjang gelar juara sebelum sebuah bencana melanda.

Gerrard tergelincir saat mencoba menerima umpan dari Mamadou Sakho, yang memungkinkan striker Chelsea Demba Ba melesat ke depan tanpa pengawalan ketat. Ba dengan tenang memasukkan bola melewati kiper Liverpool Simon Mignolet. Liverpool kalah 0-2 dalam laga ini.

Terlepas dari musim individu Gerrard yang luar biasa, Liverpool secara spektakuler meledak ketika Manchester City dinobatkan sebagai juara Premier League.

"Aku duduk di belakang mobil dan merasakan air mata membasahi wajahku. Sudah bertahun-tahun aku tidak menangis, tapi dalam perjalanan pulang, aku tidak bisa berhenti. Air mata terus mengalir. Aku bahkan tidak bisa memberitahumu jika jalanan padat dengan lalu lintas atau kosong seperti saat saya di dalam. Itu membunuh saya. " Gerrard menulis dalam otobiografinya, My Story.

Liverpool akhirnya memenangkan Premier League di bawah manajemen Jurgen Klopp musim lalu. Di sisi lain, Gerrard yang telah pensiun menikmati masa kerja yang bagus sebagai manajer raksasa Skotlandia Rangers.

5 dari 7 halaman

Dongeng Leicester City

Salah satu kisah olahraga terhebat sepanjang masa, Leicester City dinobatkan sebagai juara Liga Inggris 2015-2016 bak dongeng.

The Foxes sama sekali tak diunggulkan. Bursa judi menjagokan 5.000-1 untuk memenangkan Premier League. Itu karena mereka finis di urutan ke-14 di musim sebelumnya. Bahkan penunjukan manajer berpengalaman Italia Claudio Ranieri ditanggapi dengan skeptis.

Namun, Leicester City asuhan Ranieri melanjutkan ke skrip sejarah musim itu. Striker Jamie Vardy memecahkan rekor pertandingan liga paling beruntun dengan satu gol, sementara pemain sayap Riyad Mahrez dan gelandang jangkar N'Golo Kante membuktikan diri sebagai dua pemain terbaik di Premier League.

Mahrez memenangkan PFA Players 'Player of the Year' untuk penampilannya sebelum bergabung dengan Manchester City pada 2018 dengan nilai transfer £ 61 juta. Kante bergabung dengan Chelsea pada 2016 seharga £ 32 juta dan dianggap sebagai salah satu gelandang bertahan terbaik di dunia hingga saat ini.

Leicester City kini menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan. Meskipun mereka diyakini tidak akan memenangkan Premier League lagi dalam waktu dekat, mereka telah menjadi salah satu tim terbaik di liga dalam beberapa tahun terakhir, berkat akuisisi pemain yang cerdik.

6 dari 7 halaman

Gol Penentu Juara Sergio Aguero

Manchester City dibeli oleh Abu Dhabi United Group pada tahun 2008. Pemilik baru mengeluarkan banyak uang untuk mendapatkan pemain berkualitas.

Sergio Aguero adalah salah satu pemain yang didatangkan dari Atletico Madrid pada 2011 dengan nilai transfer £ 36 juta. Ia terbukti menjadi rekruitan yang luar biasa. Di musim perdananya, Aguero langsung sukses di Manchester City di musim pertamanya.

Pada pertandingan terakhir musim 2011-2012, Manchester City unggul dari Manchester United dengan selisih gol.

Manchester City menghadapi Queens Park Rangers di hari terakhir, sementara Manchester United bertanding melawan Sunderland. QPR sempat unggul 2-1 melawan Manchester City, Manchester United yang tengah unggul atas Sunderland agaknya tinggal tunggu waktu memenangkan gelar liga.

Edin Dzeko mencetak gol penyama waktu tambahan untuk Manchester City, tetapi mereka butuh menang untuk mengamankan gelar Premier League.

Pada menit ke-94, Aguero menerima bola dari Mario Balotelli dan menjebol gawang. Kegembiraan suporter Manchester City meledak.

Teriakan komentator Martin Tyler meneriakkan 'Agueroooo' yang dianggap sebagai momen ikonik. Sukses musim ini menandai dimulainya era kejayaan Manchester City hingga saat ini.

Sepuluh tahun kemudian, City berada di puncak klasemen Premier League ketiga dalam empat musim terakhir.

Sumber: Sportskeeda

7 dari 7 halaman

Video

Jesse Lingard dan 4 Pemain dengan Gaji Paling Kecil di Manchester United

Video Populer

Foto Populer