Sukses


Pengertian Etnosentrisme, Faktor Penyebab, dan Dampaknya yang Perlu Diketahui

Bola.com, Jakarta - Etnosentrisme adalah praktik memandang dan menilai budaya orang lain berdasarkan nilai dan kepercayaannya sendiri. Etnosentrisme adalah bagian dari ilmu sosial dasar.

Istilah etnosentrisme berasal dari dua kata dalam bahasa Yunani, yaitu 'ethnos' yang berarti bangsa, dan 'kentron', yang berarti pusat. Hal ini berarti etnosentrisme adalah bangsa yang menjadi sebuah pusat.

Sedangkan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), etnosentrisme adalah sikap atau pandangan yang berpangkal pada masyarakat dan kebudayaan sendiri, biasanya disertai dengan sikap dan pandangan yang meremehkan masyarakat dan kebudayaan lain.

Unsur kebudayaan menjadi suatu hal yang seringkali diunggulkan oleh seseorang atau kelompok dengan menonjolkan sikap etnosentrisme. Beberapa unsur kebudayaan tersebut antara lain seperti bahasa, perilaku, kebiasaan, hingga agama.

Secara lebih spesifik, etnosentrisme merupakan suatu pandangan atau persepsi yang dimiliki oleh seorang individu atau kelompok mengenai penilaian kebudayaan lain.

Individu atau kelompok tersebut menganggap bahwa kebudayaan miliknya diyakini lebih unggul dan baik daripada budaya lainnya. Prinsip yang satu ini lebih merujuk pada rasa bangga seorang individu atau pun kelompok secara berlebihan.

Untuk memahami lebih dalam tentang etnosentrisme, penting mengetahui pengertian dari para ahli, faktor hingga dampaknya.

Berikut ini rangkuman tentang pengertian etnosentrisme dari para ahli, faktor penyebab hingga dampaknya, seperti dikutip dari laman Dosensosiologi dan Merdeka, Jumat (19/2/2021).

2 dari 5 halaman

Pengertian Etnosentrisme Menurut Ahli

Coleman dan Cressey

Etnosentrisme adalah seseorang yang berasal dari kelompok etnis yang cenderung melihat budaya mereka sebagai yang terbaik dibandingkan dengan sifat kebudayaan yang lainnya.

Hogg

Etnosentrisme merupakan kegiatan yang melibatkan atribusi internal dan eksternal dalam kehidupan masyarakat.

Taylor, Peplau dan Sears

Etnosentrisme merupakan sesuatu hal yang mengacu pada kepercayaan kelompok masyarakat, bahwa kebudayaannya selalu superior daripada kebudayaan yang lain.

Hariyono

Hariyono memberikan makna pada istilah etnosentrisme sebagai suatu perasaan in group dan out group dalam dasar sikap yang dilakukan oleh seseorang.

Harris

Etnosentrisme adalah kecenderungan seseorang yang menganggap kelompoknya lebih baik dibandingkan kelompok yang lain sehingga hal ini mendorong tindakan-tindakan yang tidak rasional, seperti melakukan kekerasan, peperangan, tawuran, dan lain sebagainya.

Zastrow

Etnosentrisme ialah suatu sikap yang dilakukan oleh kelompok etnis secara tertutup tanpa mempertimbangkan keadaan kelompok sosial lainnya.

Levine dan Campbell

Etnosentrisme merupakan pandangan kelompok tertentu di mana yang berasal dari satu budaya untuk menilai budaya yang lain yang memiliki nilai sosial berbeda dengan kebudayaannya.

3 dari 5 halaman

Faktor Penyebab Etnosentrisme

Sejarah

Sejarah kelompok di masa lalu bisa berubah menjadi sebuah identitas. Hal ini membuat individu atau kelompok tersebut merasa memiliki kebudayaan dan sejarah tersebut.

Berbagai identitas tersebut, yakni berupa bahasa, kebiasaan, hingga peristiwa masa lalu yang berasal dari nenek moyang.

Pluralitas Bangsa

Bangsa Indonesia mempunyai banyak suku, ras, agama, dan golongan. Dengan kondisi bangsa yang plural tersebut seringkali memicu dan memunculkan banyak konflik.

Hal itu dikarenakan masing-masing agama, suku, ras, dan suatu golongan akan selalu berusaha untuk mereka mendapatkan kekuasaan dengan menguasai yang lain.

Politik

Ketika individu atau kelompok ingin mencapai suatu kekuasaan yang dilegitimasi, biasanya akan timbul dengan sendirinya perasaan fanatisme terhadap identitas yang melekat padanya.

Hal ini lantaran politik seringkali dianggap sebagai suatu wadah yang tepat untuk melancarkan kepentingan pribadi hingga kelompok.

4 dari 5 halaman

Dampak Negatif Etnosentrisme

1. Menyebabkan konflik horizontal

Membanggakan budaya sendiri dan melihat rendah budaya lain dapat memicu konflik sesama warga negara. Terlebih jika paham etnosentrisme tersebut tidak hanya melekat pada seorang individu saja.

2. Menghambat integrasi

Etnosentrisme dapat menghambat tumbuhnya integrasi suatu budaya. Padahal, berbagai budaya tersebut dapat saling melengkapi satu sama lain sehingga tidak tercipta suatu konflik yang berarti.

3. Menurunkan objektivitas ilmu

Etnosentrisme dapat menurunkan perkembangan ilmu pengetahuan. Sebab, seorang individu tersebut akan lebih mengedepankan sisi subjektivitas dibandingkan dengan objektivitas dalam menilai sesuatu.

5 dari 5 halaman

Dampak Positif Etnosentrisme

1. Menumbuhkan Jiwa Patriotisme

Saat seorang individu berpaham etnosentrisme, secara otomatis dirinya akan memiliki jiwa yang kuat untuk membela identitasnya. Hal ini secara umum disebut dengan istilah patriotisme.

2. Meningkatkan Kecintaan terhadap Budaya Sendiri

Etnosentrisme dibutuhkan agar tercipta suatu rasa yang utuh saat mengenal hingga memiliki suatu kebudayaan. Dengan sikap etnosentrisme, kebudayaan dapat dipertahankan, sebab kini rentan tergilas oleh proses globalisme serta modernisasi.

3. Menjaga Keutuhan Multikulturalisme di Tanah Air

Dampak positif berikutnya adalah dapat menjaga multikulturalisme sebagai identitas suatu bangsa. Sebab, Indonesia tak lain berdiri dengan adanya falsafah berbeda, tetapi tetap satu jua.

 

 

Sumber: Dosensosiologi dan Merdeka.com (Reporter: Mutia Anggraini. Published: 4/11/2020).

Euforia fans Timnas Prancis usai lolos babak 16 besar Piala Dunia 2022

Video Populer

Foto Populer